Wednesday, December 31, 2014

Cara Mengarahkan Hobi Anak Agar Gemar Membaca

Eh saya baru sadar lho kalau apa yang dulu dilakukan bapak kepada saya itu merupakan cara untuk menanamkan gemar membaca sejak dini. Swear. Kalau nggak percaya, belah dada saya. Hehe.
Saat saya berusia 3 tahun bapak sering mendongeng. Yang paling sering itu dongeng tentang timun mas, pak tani dan si kancil. Kadang juga cerita tentang para nabi. Saya paling suka cerita tentang Nabi Nuh dan kapal besarnya. Nabi Sulaiman dengan keahliannya yang dapat berbicara dengan hewan dan jin serta perjuangan Nabi Muhammad Saw. Kalau sudah didongengin sama bapak, em em em...dijamin pasti nggak merem-merem. Apalagi kalau ceritanya baru. Saya tungguin dah sampai selesai. Aktivitas ini berlangsung sampai saya belajar menulis dan membaca.

Setelah mahir membaca, bapak berhenti mendongeng. Beralih kepada mendongeng untuk diri sendiri alias membaca sendiri cerita dongeng. Setelah bapak menerima gaji, biasanya beliau mengajak saya ke toko buku utk membeli majalah bobo. Atau tiba tiba sepulang sekolah beliau membawa buku bacaan untuk saya. Padahal waktu itu saya pesen pentol bakso kepada bapak. Eee malah buku yang dibawa pulang. Tapi...tak apalah. Saya tetap membaca buku tersebut selahap saya memakan pentol bakso.

Apa dampak dari hal tersebut?. 
Kalau dapat tugas mengarang, maka tulisan saya paling juara diantara teman-teman. Karena saya rajin membaca majalah bobo juga buku-buku cerita membuat kosa kata saya lebih banyak dari teman-teman.

Apa lagi ?.
Waktu itu, saya merasa imajinasi saya semakin meningkat. Kalau membaca buku cerita yang minim gambar, saya suka menggambarkan cerita tersebut ke dalam imajinasi saya. Misalkan cerita bawang merah bawang putih. Saya suka membayangkan bahwa saya adalah bawang putih, yang cantik, baik hati dan rajin. Itu mah saya banget. Beneran. Kalau nggak percaya belah lagi deh dada saya. Hihi.

Ada lagikah ?. Banyak. 
Pengetahuan bertambah. Tentu saja.
Waktu kecil, bapak paling suka mendaftarkan saya ke lomba-lomba yang diadakan oleh remaja masjid sekitar rumah. Mulai dari membaca tartil, qiro’ah, pidato, dan cerdas cermat. Yang paling berdampak langsung dengan hobi membaca saya adalah pidato dan cerdas cermat. Oleh karena saya suka membaca, naskah pidato yang segambreng begitu cepat saya baca, saya cerna, saya hafalkan, lalu saya praktekkan dengan gaya ala alm. KH. Zainuddin MZ. Alhamdulillah, beberapa kali saya menyambet peringkat pertama lomba pidato. Kemudian lomba cerdas cermat. Disamping karena sejak kecil saya sudah terbiasa mendengarkan cerita tentang para nabi dari bapak, juga sering diberikan buku-buku bacaan tentang kisah-kisah para nabi, membuat pengetahuan dan ingatan saya begitu menempel seketat kaos stritch. Nempellll banget. Hal itulah yang mengantarkan grup saya menjadi juara cerdas cermat kampung. Hadiahnya apa ?. Buku tulis beserta alat tulisnya plus uang Rp. 1000. Dulu, duit segitu bisa dapat 2 mie instan atau 40 permen.

Kemampuan menulis semakin membaik.
Majalah yang saya baca, didalamnya terdapat kolom tentang ‘sahabat pena’. Itu merupakan salah satu halaman favorit saya. Saya suka berkirim-kirim surat kepada kawan-kawan di berbagai daerah. Seingat saya yang paling sering itu kepada sahabat pena saya yang berada di Kalimantan, namanya nurul. Kenal nggak?. Saya kenal lho. Tidak berhenti di situ, hobi surat menyurat saya berlanjut kepada artis-artis cilik zaman saya. Seperti Sherina, Trio kwek kwek, Kenny. Kalau dapat surat balasan dari mereka, rasanya seneng banged. Padahal balasannya cuma sekedar foto plus tanda tangan. Udah gitu aja. Kalau sekarang, pengen foto artis, ya tinggal klak klik klak klik dapet deh.
Zaman dulu, waktu saya masih imut manis kinyis-kinyis, kalau pengen foto artis, yaaa kita harus membeli. Dulu satu foto dihargai Rp. 1.500 sampai Rp. 2.500. Tergantung dari ketenaran artis tersebut. Makanya waktu itu saya seneng banget kalau dapat foto plus tanda tangan asli dari artis idola saya. Foto milik saya beda dari foto punya teman-teman. Udah gitu nggak pakai ngeluarin duit lagi. Koq bisa?. Perangko?. Gratis. Bapak yang beli.

Begitu juga dengan berbicara. Kata-kata yang diucapkan nampak berkelas dan tentu saja masih banyak lagi manfaat yang dapat diperoleh dari gemar membaca.

Begitulah. Cara bapak mengarahkan hobi saya kepada aktivitas gemar membaca yang berdampak besar dalam hidup saya sampai saat ini. Mulai membaca tentang hal-hal yang berkaitan dengan kehamilan, melahirkan, perkembangan si kecil, parenting, financial, dan lain sebagainya. Tentunya hal itu membuat apa yang saya lakukan sehari-hari menjadi lebih terarah. Menurut saya, menjadi seorang ibu rumah tangga yang gemar membaca memiliki nilai tersendiri. Saya rasa begitu.
Okee dah, saya ucapkan terima kasih banyak untuk bapak. Juga untuk pembaca. Besar harapan saya dapat diterima diinstansi yang bapak pimpim *eapasih. Baiklah, cukup sekian ulasan tentang cara bapak saya dalam mengarahkan hobi saya untuk gemar membaca sejak dini. Semoga bermanfaat.



45 comments:

  1. Jadi kepengen punya anak #eh :D xixiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya jg mbak, pengen nambah lagi #eh jg... : )

      Delete
  2. Terimakasih atas partisipasinya, telah dicatat sebagai peserta ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kembali kasih, semoga berkenan di hati *tingtingting

      Delete
  3. aku suka bacaain buku cerita ke anak, tapi sering banget di tengah2 mbaca ketiduran hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. La trus si kexil siapa yg nidurin, la emaknya ketiduran, hehe, makasih kunjungannya ya mak rahmi

      Delete
  4. Bapaknya sangat visioner, Mak. Sudah menuntun anaknya ke arah yang lebih baik. Barakallah buat Mak Inda dan Bapak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Barakallah jg bwt mak niar sekeluarga amiinnnn

      Delete
  5. anak biasanya mencontoh kebiasaan dari kedua orang tuanya.. ya mbak :)

    ReplyDelete
  6. wahhh keren mak prestasinya..Pasti bapak sangat senang ya...kebiasaan menanamkan minat baca pada anaknya berbuah manis:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia mak ika, buahnya manis sekali, manisnya tu disini *nunjukdada

      Delete
  7. Keren ya bapaknya Mak :) Salam kenal ya Mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jg keren loh mak ida, hehel slm kenal jg mak, makasih kunjunganjya ya

      Delete
  8. Sekarang kayaknya jarang surat menyurat ya Mak. Anak-anak tahunya kegunaan amplop itu buat nyimpan duit ke kondangan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, sama satu lg mak, amploo bwt nyimpen gaji bapaknya, hehehe.

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  9. Aah...jadi kangen alm bapakku...hiks..
    Alhamdulillah.., kita mempunyai bapak yg juaraa..ya mbak.. hehe...
    Semoga sukses di kontes ini.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mak, didkan beliau beliau berrmanfaat sampek sekarang. Sukses jg bwt mbak mechta ya

      Delete
  10. ceritanya persis,, saya juga hobby baca karena waktu kecil sering disodorin buku bacaan sama alm mamah saya,, cuma sekarang saya hobby bacanya ke novel kalau yg lain gak kuat bacanya,, keburu ngantuk,, :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi buku pelajaran ya mak, liat sampul bukinya aja langsung lelap, hehe

      Delete
  11. Sy jg suka mendongeng n membacakan buku cerita buat krucils. Plus sering ajak mrk klo ada book fair n k toko buku.
    Waktu anak pertama getol n hasilnya lumayan terlihat selain cepat bisa baca, ka Al suka membaca buku cerita dan menulis cerita ala dia sendiri. Anak ke 2 agak melempem niih...gak segetol waktu kakaknya. Anak ke 3 juga hihihi.

    Apalagi klo lg baca buku atau cerita mrk malah ribut sendiri.

    Nambah anak tantangannya nambah...tp sy termotivasi lg nih mau lanjutin kebiasaan getol yg dulu ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti sueruuu y mak ophi, bacain cerita bwt 3 krucil. Yg satu tanya ini, tanya itu, seruuu. Oke semangat lanjutin kebiasaan dulu y mak. :)

      Delete
  12. wah,kerasa banget ya dampaknya mbak..kebayang jalan sama bapak ke toko buku,menyenangkan sekali^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, seneng,apalagi pulangnya dibelikan pentol, rancakbana

      Delete
    2. Iya mak, seneng,apalagi pulangnya dibelikan pentol, rancakbana

      Delete
  13. Sekarang sudah mahir pidatonya dong, Mbak. Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mahir bgd mak idah, terutama di depan suami, hehe

      Delete
  14. Anak-anak jaman sekarang sudah lebih beruntung. Banyak buku bacaan ya.
    Gemar membaca menjadikan wawasan bertambah
    Salam hagat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pak de, sekarang buku utk anak2 bertebaran dimana2, ceritanya pun beraneka ragam. Makasih kunjungannnya ya pak de. Slm hangat jg :)

      Delete
  15. Wah, bapaknya keren banget ya, Mak.. dampaknya luar biasa buat anaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, alhamdulillah, dampaknya kerasa sampek di sini, di sini, di siniii

      Delete
  16. Wah salut dengan bapaknya mak, cara beliau mengajarkan untuk gemar membaca ternyata berdampak sampai sekarang ya...memang seperti inilah seharusnya orang tua bersikap thd anaknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, bahakan dampaknya sekarang semakin beranak oinak maka dari itu sy mau menularkan dampak ini kepda si kecil. Tengkiu kunjungannya mak :)

      Delete
  17. Serasa baca tulisan ABG, mak ... :D ihiirrrr !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Koq tau sih mak feni kalau daku masih abg, asoy daahhhh, makasih yah udh bikin daku tersanjung, hihi

      Delete
  18. Ooo berkat ini mba Inda jadi pinter bikin cerpen ya :)
    Eh, tapi sy blm bisa ya hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum mak, blm pinter, mash ditolak dimana mana mak, masih harus belajar banyak. Mak pi2t coba aja dlu bikin bikin cerpen, ntar lama2 bisa mak, bemeran, seriua, . Sukses buat ngontesnya yamak pi2t :)

      Delete
  19. Sama nih ama saya, alm bapak dulu gemar sekali menjejali dg bacaan. Cuma yaaa...gitu deh, sampai sekarang saya ya tetep gini2 aja hihihiii...

    ReplyDelete
  20. wah...ternyata asalnya dari bapak yang sering mendongeng ya akhirnya jadi gini hehehe....kalau aku dulu apa ya, lupa, tapi dari dulu saya emang suka nulis cuma almarhum bapak saya yang datar aja responnya...TFS ya mak.

    ReplyDelete
  21. Makasih mak shared nya, kalau besok punya anak akan saya ajari untuk gemar membaca

    ReplyDelete
  22. Orang tua saya sendiri juga secara tak sadar juga begitu. Menanamkan hal-hal seperti itu. :))

    ReplyDelete
  23. sama banget mbak! saya juga suka majalah bobo waktu kecil. dan itu salah satu alasan saya menulis hehe

    ReplyDelete
  24. Iya memang benar itu tapi saya nggak pandai mendongeng. Untunglah suami senang mendongeng. Tapi karena anak2 sudah gadis semua, mendongengnya di mobil kalau pas pergi bareng, terutama dongeng2 Jawa.

    ReplyDelete
  25. Dulu, orang tua saya juga banyak membelikan buku. Banyak positifnya :)

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)