Saturday, December 6, 2014

Kawan Buruh


Sekilas.  Ia nampak seperti laki-laki biasa. Tak menengadahkan kepala. Tak memasukkan tangan di kantong celananya. Tak pelit sapa

Ia memang tak nampak luar biasa. Kaos oblong. Celana jins. Sandal gunung. Jerawat di pipi di dahi. Komedo di hidung. Minyak sana sini. Rambut berdiri duri. Biasa saja.

Tapi cobalah mendekat padanya. Ajak ia berbincang tentang negara. Lebih khusus tenaga kerja. Maka siap-siaplah akan terkesima padanya.

Wajahnya yang kucel. Penampilannya yang sederhana. Seketika itu akan sirna. Berganti dengan aura cemerlang yang mengitarinya.

Lalu coba lagi untuk lebih mengenalnya. Ikutlah beberapa aktifitasnya. Maka akan hadir perasaan takjub padanya.
Kawan buruh, baju merah, aksi demo


Disela-sela aktifitasnya yang sukup padat, sebagai guru, dosen, dan mahasiswa. Ia meluangkan waktu untuk berbagi ilmu. Memberikan pendidikan kepada para buruh. Tentang kewajiban mereka. Tentang hak mereka. Tentang hukum yang memayungi mereka. Tentang posisi mereka. Bahwa mereka tak aman. Kapanpun PHK bisa mendatangi mereka. Kapanpun mereka harus waspada. Siaga kantong yang paling utama. Tak boleh lengah.
Kawan buruh, kaos biru, pemateri pendidikan

Kawan buruh, kaos biru, latihan demo


Terkadang, para buruh diajak berdiskusi. Tentang suatu kasus yang tentunya berhubungan dengan mereka. Menganalisis bersama. Mencari jalan. Menemukan solusi.

Ia mengajak para buruh untuk lebih mengenal dan paham ‘gerakan’ mereka. Dengan membaca beberapa tulisan tokoh-tokoh ham. Seperti semaun, tan malaka, che guevara, dan lain sebagainya.

Atau ia juga tak segan membantu para buruh yang ingin lebih tau tentang teknologi. Smartphone. Komputer, dan lain sebagainya.

Tujuannya hanya satu. Yakni agar buruh lebih pandai. Berwawasan luas. Mampu berpikir. Sehingga tak mudah dibohongi. Susah dicurangi. Mampu membela diri. Dan yang pasti mereka bukan mesin.

Jika ada kasus PHK, jika ter-phk tak diperhatikan haknya, maka dengan sigap ia akan membantu. Memberi solusi. Menyusun strategi. Mengadakan pertemuan dengan pihak perusahaan. Melakukan perundingan. Bipartite. Melapor ke disnaker. Dan seterusnya.

Jika luang dengan senang hati ia akan ikut turun ke jalan. Berorasi. Menyuarakan hak buruh. Menebar semangat berjuang demi hak mereka. Ya hak mereka.

Apabila sudah mengenalnya, mengikuti aktifitasnya, lalu kemudian lihatlah. Adakah ia mendapatkan uang dari hal tersebut?. Adakah ia mendapatkan keuntungan materi?. Pernahkah melihatnya meminta fee dari apa yang ia lakukan?.
Tidak. Tentu tidak
Karena ia melakukan itu semua memang tidak mengharap materi.
Baginya, iuran para buruh lebih baik digunakan untuk operasional organisasi
Baginya, apa yang ia lakukan membuat hatinya merona bahagia. Bisa membantu sesama. Walau hanya dengan ilmu dan tenaga.
Baginya, apa yang ia lakukan adalah passionnya.
Baginya, apa yang ia lakukan adalah bukan hal yang sia-sia. Bukan hal yang buruk. Bukan hal yang dibenci Sang Pencipta.
Mungkin saat ini belum terlihat hasilnya. Tapi ia yakin, suatu saat, apa yang ia rintis bersama kawan-kawan peduli buruh, akan berbuah manis dan terasa nikmat.

Ia memang orang biasa
Ia bukan pejabat
Ia bukan tokoh politik
Ia bukan pencari muka
Ia bukan pemburu nama
Ia bukan pencari simpati

Ia menyebut dirinya sebagai kawan buruh, kawan rakyat.

Kawan buruh, orasi, hari buruh

3 comments:

  1. Saya mencari-cari nama si "pahlawan" ini siapa ya mak? :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg jelas bukan lee min ho mak leyla hana..hihihi...

      Delete
  2. Kawan buruh kawan rakyat ... Angkat jempol buat kalian :-)

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)