Skip to main content
#MemesonaItu

Sebab Dream

Sore itu, Nina duduk di sebuah gazebo yang berada di halaman bagian depan rumahnya. Ia ayun-ayunkan kakinya sambil  menjilati es lilin kacang hijau buatan ibunya. Tak lama kemudian, Dini, teman sekelasnya muncul dari balik pintu pagar rumah Nina.

"Lama ya Nin, maaf, gara-gara nyari ide nih Nin, itu tuh tugas Pak Roni, bikin otak Aku kribo, Kamu pasti sudah selesai ya Nin?" Tanya Dini. Ia duduk di samping es lilin Ibu Nina. Tanpa basa basi, Dini lalu mengambil es lilin tersebut.

"Udah donk".

"Tuh kan, sudah Ku duga, bagi resepnya donk Nin ".

"Resep es lilin ?".

"Bukan itu jreng, itu, resep gimana Kamu bisa jadi seperti sekarang, pinter nan cemerlang, perasaan dulu, kemampuan kita sama deh Nin, sama-sama dong-dong".

"Enak aja, nggak ada resep rahasia tuh Din, belajar dan banyak baca aja".

"Masa' sih, nggak percaya ah".

"Iya sih, ada satu lagi yang belakangan ini sering Aku lakuin, yaitu dream, iya itu" jawab Nina.

"Dream ?"alis tebal Dini mengkerut jadi satu mirip ulat bulu.

"Iya Dream, ada banyak hal yang bisa Aku temukan di situ , nggak hanya sekedar menambah pengetahuan, tapi juga memberi solusi, tips, dan lain sebagainya.   Kamu ingat lomba hijab itu kan, nah Aku dapet ide dari Dream. Trus untuk ngisi mading sekolah, Aku dapat referensi dari Dream. Trus ada lagi, Kamu tahu kan menu masakan ibu Aku macam-macam, itu juga hasil lihat dream,  emmmm...Apalagi ya, oh itu, Dream juga ngasih percikan-percikan segar untuk rohani juga Din, cocok nih buat Kamu, rohani Kamu kan lagi gersang " jelas Nina sambil tertawa lebar. Sementara bibir Dini, sudah maju 5 centi.

"Kalau yang ini, si es lilin, dari dream juga".

"Dari Ibu Aku lah" goda Nina. Bibir Dini semakin maju.

"Itu gimana caranya Nin, bisa mimpi sekeren itu gimana caranya, apa sebelum tidur harus ngatamin Al Qur'an dulu, atau tidur miring kanan atau gimana Nin? Kasih tau donk, kalau hanya dengan mimpi jadi bisa pinter Aku juga mau" ujar Dini sambil menggoyang-goyangkan pundak Nina.

"Bukan Dream mimpi Dini, sebentar sebentar" Nina merogoh kantong celananya. Mengambil smartphone. Memencet-mencet tombolnya.

"Dream yang ini nih, Dream.co.id" Nina menunjukkan smartphone-nya kepada Dini. Dan Dini menepuk jidatnya.

"Oalaaaahhhhh Dream ini toh, Aku juga tahu, sering lihat di wall fb Aku, cumaaa" Dini menggantungkan kalimatnya.

"Kamu lebih milih stalking mantan Kamu sama pacarnya kan" tebak Nina. Dini nyengir.

"Ya udah, daripada tu smartphone Kamu gunakan untuk sesuatu yang nggak jelas, mending Kamu pakai buat main-main ke Dream, baca yang mau Kamu baca, bebas millih, sebab ada banyak menu di Dream, ada lifestyle, dinar, trending, news, dan lain-lain, gitu".

"Gitu" ucap Dini manggut-manggut. Nina tersenyum melihat sahabatnya.

Di dalam hati Nina, Ia bersyukur atas syarat yang diberikan Bapak yakni nilai sekolah Nina harus meningkat dan si smartphone harus digunakan untuk sesuatu yang manfaat.

Alhamdulillah, terima kasih Bapak.

Comments

  1. Harus bijak dalam memanfaatkan teknologi ya.

    ReplyDelete
  2. jadi dream.co.id itu web apa ? untuk apa ? hahahaha :D

    ReplyDelete
  3. Aduhh..dari awal sampai akhir cerita saya malah fokus ke es lilinnyaaa..Mupeeengg!! Gimana dong? Mana udah jarang banget yang jualan es lilin kacang ijo T_T

    ReplyDelete
  4. Setujuuu.. Kecanggihan teknologi apalagi internet tetep harus bermanfaat :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Popular posts from this blog

Cara Menghaluskan Daging Tanpa Mesin

Idul Adha. Daging dimana-mana. Bingung mau dimasak apa. Akhirnya dibikin bakso saja.
Yup, meluncurlah kami, daku dan suami, ke pasar, bukan hendaak berkeliling keliling pasar, tp hendak menggiling daging kurban jadi adonan. Di rumah, tinggal dibentuk bulat bulat plus bikin kuaahnya saja.

Tiba di tempat giling daging. Beugghhh. Harum semerbak nan memblenek. Yah namanya jg tempat penggilingan daging. Jadi ya gitu ituh.

Kami memilih tempat yang sudah direkomendasikan tukang bakso langganan kami. Di tempat itu, kita bisa request mau adonan yg begini atau yg begitu. Kami sih memilih yg begini aja. Kan buat dikonsumsi keluarga.

Kami harus mengantri, karena banyak yg seperti kami. Bingung mau dimasak apa lagi tuh daging sapi.
Masa menunggu, membuat daku bergumam: "koq gitu?".
Kenapa ?.
Kebersihan tempat bisa dikatakan lumayan lah daripada sebelah2nya. Yg bikin perasaan jadi gimanaaa gitu, karenaaaaaa. Yg handle adonan itu lohhh, laki laki berkaos singlet. Kalau ada yg netes dari ce…

4 Merek Panci Presto Terbaik

Satu atau dua hari sebelum lebaran biasanya para ibu rumah tangga, seperti kita-kita nih, sudah mulai mempersiapkan beraneka macam hidangan yang lezat seperti opor ayam dan ketupat donk ya. Nah untuk menghasilkan opor ayam yang empuk, kita pasti membutuhkan yang namanya panci pressure cooker (presto). Dengan menggunakan panci presto ketika merebus ayam, daging akan cepat matang dan empuk dalam waktu yang singkat. Selain itu penggunaan gas juga akan lebih hemat dan makanan akan menjadi lebih sehat karena gizi yang terkandung dalam ayam akan tetap terjaga. Berikut adalah daftar empat merek panci presto terbaik yang bisa kita dapatkan di online shop banyak diskon MatahariMall.
1. Airlux Panci Presto PC7216 Panci presto berkapasitas 16 liter ini bisa memasak makanan 3-10 kali lebih cepat daripada panci yang biasa kita gunakan. Panci ini dilengkapi dengan safety valve dan safety cover lock yakni lubang pembuangan uap atau udara yang berfungsi sebagai pengaman pada saat panci presto diguna…

Aneka Pilihan Atasan untuk Celana Kulot.

Siapa di sini yang lebih suka memakai celana daripada rok ?, hayooo ngakuuuu *sambil ngacung paling tinggi. Yup, aku begitu. Lebih suka memakai celana daripada rok. Membuat aku lebih mudah bergerak. Entah itu naik motor, memanjat pohon mangga, atau berlari saat dikejar-kejar Aliando, Varel, Rasya dan Al Ghozali *lalu dinyonyorin fans mereka.
Memang, sejak SD hingga SMA, aku sudah terbiasa memakai rok. Namun sepertinya saat-saat itu aku sering mendzalimi rok-rok sekolahku. Robek sana sini cyin. Bagian depan maupun belakang juga bagian kanan dan kiri. Robek. Entah karena jahitan roknya yang kurang rapi nan kuat atau karena langkah kakiku yang beringas. Entahlah.
Begitu lulus SMA, aku benar-benar menyimpan rok-rok ku. Jadi saat kuliah aku jarang memakai bawahan rok. Lebih sering memakai celana jeans, celana aladin, dan celana kulot. Hal yang demikian tersebut berlangsung sampai sekarang, saat aku sudah menjadi seorang ibu yang imut dan lucu juga gemesin *huwek. Ditambah lagi dengan akti…