Wednesday, June 10, 2015

Menikah dengan Satu Alasan yakni Cinta

"Iku lo si anu, gak rabi2, gk payu be'e ".

"Kan sepantarane anakku, anakku ae wes nduwe anak, de'e durung rabi2".

Dan blablabla..blablablaaaaa...berbusah.

Kata2 itulah salah satu alasan yg membuat salah satu orang terdekatku, sebut saja A, makin ngebet menikah.
Kenapa aku bilang ngebet ?.
Soalnyah, emm..rahasia..*siap2 dilemparin apem bantet*...

Kenapa aku bilang ngebet ?. Soalnya, si A, begitu bertemu dg orang yg klik di hatinya, tanpa ba bi bu be bo, tanpa mempertimbangkan lebih lanjut lagi, tanpa memikirkan pendapat2 orang2 terdekatnya, Ia langsung memutuskan menikah dg laki2 yg klik dihatinya itu. Padahaaaalllll nggak seharusnya si A begitu kan ?. Ya nggak ?.

Memutuskan menikah tidak boleh seperti itu. Mak bedundug langsug iya. Mak jreng jreng langsung mintak restu. Nggak. Ada banyak hal yang harus dipertimbangkan.

Memang, rasa yg berdegup di hati bisa dijadikan alasan yg cukup kuat utk memutuskan menikah dengan seseorang. Tapiiiiiiiii...dibelakangnya harus ada pritilan pritilan yg nantinya akan menjadi tiang tiang penyangga mahligai rumah tangga..aseg.

Aku rasa begitu ?. Soalnya aku dulu begitu ? Kalian juga kan ?. Tuh kan banyak yg memutuskan nikah gk hanya berdasarkan hati dag dig dug saja. Tapi mengapa si A begitu ? Kenapa ? *lalu bertanya pada rumput yg bergoyang.

Aku benar2 heran. Sungguh. Kenapa si A gk melihat pribadi pria klik itu sih. Bahwa pria klik itu blm mandiri. Pulsa saja masih mintak emaknya. Trus, kenapa si A jg nggak melihat bahwa pria klik itu seperti nggak punya daya. Nggak ada greget gitu. Lemes. Di tanya kenapa nggak kuliah ? Jawabannya gak mau ngerepotin oraang tua. Tp sekrang malah nggak kerja. Apa donk itu namanya ?. Trus disaranin buat kuliah atau ambil pelatihan namabah ketrampilan kalau ada rejeki lebih, eee jawabannya apa cobak ?. Otaknya nggak kuat mikir. Hadeehhh...ngelus dodo aku reeekkk.

Sementara si A, adalah sosok gadis yg mandiri. Yg selalu ingin menunjukkan bahwa ia bisa, ia mampu, ia paham. Penuh power. Penuh energi. Dan juga memiliki mimpi yg jelas. Aktif di beberapa kegiatan sosial. Sarjana. Guru. Delele. Lupa.

Keren kan. Tapi mengapa si A memiliki keputusan yang nggak sesuai dengannya. Menurutku sih gitu. Menurutku lagi nih, jika melihat dari pribadi si A, kegiatan yg dilakukannya, profesinya, tingkat pendidikannya, seharusnya ia tak memiliki keputusan yg mak jreng jreng begitu. Seharusnya keputusan yang ia ambil harus berdasarkan akal sehat. Tapi koq begitu ?.

Apa mungkin karena cinta buta ? Atau ngebet ? Atau karena tak mampu lagi mendengar kata2 nyelekit orang desa ?. Atau takut dibilang nggak payu nikah ? Atau perawan tua ? Atau karena semuanya ?.

Sungguh aku benar2...ahhh....
Di zaman yg secanggih begini ternyata masih ada yg memutuskan menikah hanya berdasarkan hal itu saja. Aku pikir sudah nggak zamannya lagi sih wanita berpikir seperti itu. Udah nggak masanya lagi wanita zaman sekarang ngabis2in waktu meresapi kata2 nyelekit orang. Udah nggak usum wanita memutuskan menikah hanya karena lope2 saja. Eee ternyata masih ada. Ituh..Si A.

Apa mungkin memang jodoh kali ya. Kalau diperhatikan lebih dalam. Mereka seperti saling melengkapi. Si pria klik nggak mandiri, si A mandiri. Si pria nggak berpower, si A power pop girl. Si pria klik manja, si A suka momong. Iyah. Mungkin memang jodoh.

Amin semoga begitu. Smoga cinta yg menjadi alasan utama dan satu satunya ini, benar2 menjadi tiang penyanggah yang kuat nan kokoh menopang mahligai rumah tangga yg nantinya dari waktu ke waktu pasti akan ada angin kencang yang akan singgah menyapa mereka. Amin.

Hhhhhh.... ya sudaahlah...hidup hidup dia juga kan....malah eikeh yg ribet.

Ya iyalah..secara eikeh kan orang terdekatnya, juga orang yg lebih dulu terjun ke dunia pernikahan yg pahit2 manis, manis2 pahit. Jadi wajarlah ya jika aku ikut merasa gundah gulana memikirkannya.

Tapi sekarang nggak deh. Gundah gulana sudah cukup sampai di sini. Seterah dah seterah *pasang kacamata hitam...

4 comments:

  1. Hidup memang penuh kejutan, terkadang kita tak apa yang bakalan terjadi di detik selanjutnya. Contohnya seperti yang ditulis kali ini.

    ReplyDelete
  2. mbak...seterah btw apa ya...hahaha..maap nggak ngerti mbak :)

    ReplyDelete
  3. jodoh itu rahasia Allah ya mba...syukurlah kalo mereka bisa saling melengkapi.

    ReplyDelete
  4. Hahahaaa selo banget membaca pikiran orang lain. Pikiran sendiri aja sering aku tak paham

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)