Tuesday, June 9, 2015

Tercerahkan Gegara Komentar

Nggak hanya blogwalking yg bisa bikin ilmu aku nambah, komentar2 yg singgah dipostingan blog aku juga bikin ilmuku nambah. Juga dapet solusi dan tercerahkan. Iya. Tercerahkan.

Kejadian pencerahan tersebut ada di tulisan yg aku ikutkan lomba pregnancy story, hamil dan asma. Di situ ada komentar yg bikin rasa nggak enak yg selama ini bersembunyi di kantong kantong kecil hati dan pikiran aku seketika itu menjadi hilang.

Dulu, saat beberapa jam menjelang lahirnya si kecil ken, aku sempat bersitegang dengan suami juga dokter. Di antara menahan rasa sakit kontraksi, aku ngotot mempertahankan keinginanku untuk melahirkan normal. Ku pendelik i suami (pelototin), dan ku katakan dg lantang pada dokter bahwa aku ingin melahirkan normal. Tentu saja, dokter menolak, sebab, aku memiliki asma. Itu alasan dokter yg jelas jelas nggak aku terima. Sebab apa ?. Saat hamil, asmaku tak pernah kambuh, begitu juga saat aku sedang mengalami kontaksi, si asma pun juga tidak mendatangiku. Jadi menurutku, kenapa aku haus di operasi, sementara asmaku tak pernah kambuh. Aku ngotot, fan semakin ngotot saat para bidan perawat jg ikut mendukubg pendapat dokter tersebut..
'Yeaayyy..dokter..dokter..dokter...hidup dokter'.
Ups..bukan begitu...
Beberapa dr mereka mengatakan, memang biasanya kalau asma lebih disarankan untuk melahirkan secara caesar aja. Ditakutkan terjadi sesuatu saat proses persalinan tengah berlangsung..
'Sesuatu dr hongkong, bilang aja kalian males nungguin aku yg udah seharian lebih nggak kunjung2 bukaan lengkap,' pikirku dulu. Tapi apapun yg mereka katakan padaku, aku tetap teguh dg pendirianku,

Mereka menyerah ?. Tidak. Setelah mendengarkan pendapatku, mereka memanggil suamiku. Perasaanku semakin tak enak. Dan benar saja, beberapa menit kemudian suami sudah datang dengn membawa surat persetujuan untuk dilakukannya operasi caesar.

Makin mangkel dong aku. Udah nahan sakitnya kontraksi..eee sekarang ditambah2in. Begitu kataku. Lalu aps jawaban suami aku :
"Udaaahhh..caesar aja, kamu nggak punya banyak tenaga, kan seminggu yg lalu sampai sekarang kan kamu diare, bbmu trun drastis. Kamu nggak akan kuat saat proses persalinan nanti, tenagamu nggak imbang, jadi caesar aja, daripada kenapa2.
Iya juga sih..pikirku dlm hati.
"Apalagi kamu punya asma, bukannya kalau kecapekan sangat, asma kamu kumat".
Hadeehhhh..asma dibawa2 lagi.

Kenapa harus dibawa2 terus, kan selama hamil asmaku nggak kumat. Dan aku yakin asmaku nggak akan kumat saat proses persalinan nanti. Pikirku begitu. Pede boneng. Hehe.

Tapi mau pikir macam gimana, kalau udah ditimbang2 diputuskan kepala rmh tangga, suami, akhirnya proses persalinanku pun dilakukan di ruang operasi. Hhhh..pupus sdh melahirkan si ken dg normal.

Ya perasaan tak terima itu menggelayut di pikiran. Dan berakhir saat aku membaca komentar yang mencerahkan dari mak Ade Anita.

Dari situ aku sadar donk ya, bahwa keputusan suami itu memang bener, dan juga perkataan para tenaga medis ahli seperti dokter parmin juga benar.

Andai saja dulu aku tetap melahirkan normal dalam kondisi badan yg lemas, lemah, bisa saja aku akan mengalami hal yang dialami oleh mak ade yakni asma muncul di tengah proses persalinan. Bahkan mungjin aku bs saja mengalami hal yg lebih parah.

Tengkiu bgd ya mak ade. Berkat komentarmu, aku menjadi tercerahkan. Aku tak lagi menyalahkan suami juga dokter cs yang melarangku melahirkan normal. Tidak. Tidak akan begitu lagi.

6 comments:

  1. Pengalaman tetap menjadi guru yang terbaik ya bu.

    ReplyDelete
  2. That's why diriku suka baca komentar-komentar di blog post... pengalaman orang lain, bisa banget jadi info tambahan buat kita^^

    ReplyDelete
  3. dari situlah kadang kita dapat imu dan sharing ya mbak...

    ReplyDelete
  4. Sharing2 gini perlu untuk nambah pengetahuan.

    ReplyDelete
  5. memang perlu komentar seperti ini, yg membangun, membantu dan memberi solusi ya mba

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)