Wednesday, September 2, 2015

[BUKU] Bintang Untuk Emak

"Aku ingat kemarin ibu menangis sedih ketika melepas kepergianku ke Lembah Tidar ini. Tetapi, aku akan lebih ingat ibu menangis bangga esok bila aku kembali dengan strip kuning emas dipundakku" (4).

"Jika dihitung sejak saya menjadi taruna Akabri pada tahun 1971 hingga saya diberhentikan dengan hormat dan mendapat hak pensiun, maka separuh dari umur saya telah saya abdikan kepada negeri tercinya. Indonesia telah memberi saya banyak. Kecintaan saya kepada tanah tumpah darah tak diragukan lagi. Saya bukan hanya bangga menjadi bangsa Indonesia, tetapi juga rela mengorbankan jiwa raga untuknya " (323).

***

Buku Bintang Untuk Emak yang diterbitkan Sixmidad ini berisi tentang cerita perjalanan karir penulis sebagai seorang perwira angkatan darat dimulai dari masa menjadi taruna hingga menjadi purnawirawan. Tak hanya itu saja, di dalam buku ini juga, penulis menceritakan tentang pejalanannya meraih " Bintang". Bintang yang bukan sekedar pangkat untuknya melainkan sebagai tanda baktinya kepada tanah air juga sebagai hadiah untuk Sang Emak tercinta.

Buku karya Pak De Abdul Cholik yang juga merupakan seorang penulis buku serta blogger ternama ini, sarat akan pesan dan kaya makna juga penuh dengan segala informasi khususnya yang berhubungan dengan perwira angkatan darat. Di dalamnya juga ada informasi tentang tahapan tahapan atau langkah langkah untuk meraih Bintang dan satu lagi, juga ada tips dan solusi berdasarkan pengalaman penulis saat menjadi seorang perwira angkatan darat.

Buku ini sangat cocok dijadikan sebagai referensi bagi yang bercita-cita sebagai perwira, calon perwira, maupun yang sudah menjadi perwira, dan juga kita semuanya. Karena buku ini juga berisi tentang kisah kisah inspiratif penulis yang menggugah dan dapat mendatangkan aura serta semangat positif bagi pembacanya.

Buku ini dikemas dengan sangat ciamik. Di dalamnya tak hanya terdapat ribuan kalimat saja akan tetapi juga ada beberapa gambar di sana. Jadi selain membaca kita juga disuguhkan dengan gambar gambar hasil dokumentasi penulis sendiri.

Cerita dalam buku ini juga enak dibaca. Alurnya runut dan menarik. Selain itu, penulis juga menyelipkan sedikit unsur komedi di dalam buku tersebut sehingga membuat pembaca ingin terus membaca sampai halaman terakhir.

Ada beberapa pelajaran penting dalam buku Bintang Untuk Emak ini yakni antara lain :
1. Seorang perwira harus selalu siap sedia.
2. Seorang perwira tak hanya memiliki keahlian di bidang militer saja, melainkan juga harus memiliki keahlian yang lain. Baik itu di bidang atletik, jusnalistik, dan lain sebagainya.
3. Seorang perwira tak hanya bertugas menjaga tanah air saja, tapi juga memiliki tugas sampingan yang lain. Salah satunya tugas sampingan yang dilakukan penulis adalah berbagi ilmu.
4. Tak hanya perwira saja yang harus siap sedia, begitu juga dengan keluarga mereka yang harus siap menemani atau melepas kepergian belahan jiwa atau anggota keluarga mereka untuk melaksanakan tugas.
5. Dukungan dan doa kedua orang tua terutama ibu, berhasil mengantarkan penulis yang tak lain adalah Pak De Abdul Cholik sukses bin berhasil meraih pangkat sebagai Brigjen dengan jabatan terakhir sebagai Directur Departemen Pertahanan. Wow.
6. Kembangkan hobi.
7. Manfaatkan dengan baik kesempatan yang diperoleh.
8. Tak ada darma yang sia-sia.
9. Dan masih banyak lagi hal hal positif yang dapat diperoleh dari buku Bintang Untuk Emak ini.

Jadi tunggu apa lagi, segera buru dan beli buku Bintang Untuk Emak ini ya Sob. Recomended banget dah pokoknya. Banget and banget.

***
Judul :
Bintang untuk Emak
Penulis :
Abduk Cholik
Penerbit :
Sixmidad
Tahun :
2015
Jml. Hal :
331 Hal.
ISBN :
978-602-0997-12-4

3 comments:

  1. Pakde memang baik, Berhubung saya baru dalam duni blogger terkadang saya juga belajar dari beliau.
    Semoga dengan diterbitkannya buku ini bisa menambah kecintaan terhadap orang tua dan tanah air :)

    ReplyDelete
  2. salut sama prestasi pakde,, meski sudah pensiun tapi semangatnya patut diteladani ya mbak..

    ReplyDelete
  3. Maaf terlambat membaca karena sibuk menyiapkan draft buku berikutnya.
    Terima kasih atas kehadirannya juga reviewnya yang jujur dan ciamik
    Salam hangat dari desa.

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)