Cara Mengganti Stop Kontak yang Terbakar

Dulu, entah dapet inspirasi darimana, terpikir untuk memasukkan kriteria 'bisa memperbaiki kabel listrik' ke calon suami nanti. Bukan kriteria utama sih, tapi kriteria yang nantinya akan jadi pertimbangan jika ada pesaing yang lain. Maklum, aku kan kembang desa. Desa Kuyangkucinta. Kalau kriteria utamanya ya tentu saja menerima aku apa adanya. Baik dari penampilanku yang sering acakadut, masakanku yang sering semrawut, wajah yang kusut, dan masih banyak lagi ut ut lainnya. Namun di balik kekuranganku yang seabrek itu, tersimpan hati yang selembut marmut *pret.

Aku pernah bilang gitu ke temen, ee doi malah nyuruh aku nikah aja sama tukang listrik *jiaahh. Tapi bener juga sih, masak sama tukang ledeng. Akhirnya aku tidak jadi memasukkan hal itu ke kriteria calon suami aku nanti.

Tapi Allah memang Maha Baik ya, tanpa aku sangka, Si Ayah ternyata bisa memperbaiki kabel listrik. Amazing kan. Allah memang Maha Tahu 'kerentek' hati hambaNya. Usut punya usut, ternyata Si Ayah dulu memang pernah jadi tukang listrik. Tukang listrik hatiku yang tersengat oleh cinta Wahahahaaaaa.

Pernah ya, kulkas di rumah error, nggak ada hujan nggak ada angin, nggak ada lee min ho, nggak ada nicholas saputra juga. Tiba tiba tu kulkas tidak berfungsi. Setelah diselidiki Si Ayah, ternyata ada tikus yang menyantap beberapa bagian kabel kulkas. Mungkin di dunia pertikusan ada ilmu debus kali ya. Kabel listrik juga dimakan. Hadeehh.

Karena sumber masalah sudah ketemu, dengan sigap Si Ayah segera mengambil gunting dan isolasi. Bet bet bet. Tidak menunggu lama, kulkas sudah bisa berfungsi lagi. Alhamdulillah. Duit di dompet aman bos.

Nah tadi malam tragedi perkabelan terjadi lagi. Kali ini korbannya bukan si kabel tapi stop kontaknya. Dan bukan dimakan tikus, melainkan tiba tiba kabel kipas angin mengeluarkan api lalu meledak saat akan dinyalakan Si Ayah. Lalu diikuti dengan padamnya listrik di rumah. Sempat khawatir, tapi alhamdulillah Si Ayah baik baik saja, Hanya telapak tangannya seperti berbau daging yang di bakar. Tinggal ditambah bumbu kacang jadilah sate *jadi lafer.


Dengan sigapnya lagi, Si Ayah mengambil gunting isolasi dan kabel dari printer yang sudah rusak. Sayangnya kali ini aku tidak boleh leyeh leyeh indehoy, tetapi disuruh memperhatikan. Kata Si Ayah "sapa tau nanti ada kejadian begini lagi pas aku nggak di rumah, jadi bisa benerin sendiri".

Cara benerinnya kayaknya sih gampang. Yang penting ada alat dan bahannya saja.
Alat bahan yang perlu dipersiapkan :
Stop kontak pengganti
Isolasi
Gunting




Cara memperbaiki
1. Gunting rapi antara kabel yang stop kontaknya rusak dan kabel pengganti.
2. Isolasi bagian tepi kabel yang telah digunting rapi. 
3.Posisikan dengan tepat lalu pastikan dua buah titik yang ada di dalam kabel tersambung. 
4. Sambung dua kabel menjadi satu.
5. Satukan dengan isolasi kembali
6. Testing. Pada saat akan melakukan uji coba, matikan terlebih dahulu alat alat rumah tangga lain yang memakai listrik. 
7. Testing berhasil. Selesai.




Alhamdulillah, Kipas angin bisa berputar lagi. Rencana tidur di lantai beralaskan tikar gagal total.

Aku sempat bertanya kepada Si Ayah, soal dua titik yang ada di dalam kabel tersebut. Apakah penyatuan harus disesuaikan dengan warna masing masing titik ?. Dan jawaban Si Ayah adalah tidak. Tidak harus sewarna, karena alirannya sudah se arah. Tidak AC DC lagi. Kalau memperbaiki mesin kipasnya baru harus memperhatikan AC DC nya.

Aku manggut manggut paham sekaligus berdoa, moga tidak terjadi hal seperti ini lagi. amin. Kabel terbakar, listrik padam. No No No.

Cara Mengetahui Kesiapan Anak Menulis dan Membaca dari Gambar

Tahukah Kamu, Mam. Bahwa kesiapan anak menulis dan membaca dapat dilihat dari gambar yang si kecil buat ? Nggak tahu, soal ini, aku ma...