Saturday, February 20, 2016

Sikap Lebay Itu Juga Perlu Loh

Alhamdulillah, jam segini, 23.46 ini, aku masih bisa menikmati makan nasi anget-anget bertemankan botok sembukan (simbukan atau daun kentut. Karena aroma daun dari tumbuhan yang biasanya merambat di pagar ini bisa dibilang cukup bau). Yup botok simbukan. Tapi Meskipun hanya bertemankan botok simbukan hatiku rasanya sudah berbunga bunga loh. Kayak iklan pewangi giyu. Bertebaran dimana-mana *ahay.

Bukan karena aku tengah ngidam. Apalagi karena pencitraan *sorylayau. Tapi memang asli seneng. Saking senengnya sampek nggak kerasa nasi di piring sudah lenyap begitu saja. *LOL.

Lebay memang yak. Iyup aku lebay. Tapi menurutku lebay yang aku alami ini bukan sembarang lebay *aseg. Lebay yang ini malah membuat aku bersyukur atas nikmat yang Allah berikan padaku.

Bersyukur karena tengah malam begini aku masih bisa makan. Sebab mungkin di luar sana ada orang yang tengah mengganjal perutnya dengan bantal untuk menahan lapar.

Bersyukur karena pukul segitu bisa makan nasi anget-anget. Sementara mungkin di luar sana ada orang yang tengah makan nasi aking atau bahkan ada yang mengais sisa nasi di tempat sampah.

Dan bersyukur karena waktu segitu aku masih bisa menikmati nasi plus botok simbukan sementara mungkin di luar sana ada orang yang makan hanya dengan lauk taburan garam.

Itulah beberapa point yang membuatku lebay malam tadi. Sumringah saat bertemu nasi anget plus botok anget. Makan pun jadi nggragas alias lahap banget. Dan makan dengan menu seperti itu juga tak kalah nikmat dengan makan nasi kikil anget anget.

Menurutku, lebay itu nggak selalu menjurus ke hal negatif. Misalnya seperti lebay saat ditinggal pacar selingkuh yang malah membuat gagal untuk segera move on. Atau lebay saat tau zayn malik keluar dari one direction hingga bikin tak nafsu makan atau malah sampai ada yang menyakiti diri sendiri. Nggak. Lebay nggak selalu tentang itu.

Lebay bisa lebih positif koq. Tergantung penempatannya saja. Kalau lebay ditempatkan pada suatu hal yang sederhana maka kesederhanaan itu akan terasa menyenangkan. Kalau lebay ditempatkan pada sesuatu hal yang biasa dilakukan sehari-hari misalnya seperi aku ngurus rumah, si kecil dan sebagainya, maka itu akan membuat kita tetap semangat dan emosi juga lebih stabil. Tidak mudah lemes bin males bin jenuh melakukan hal yang itu itu saja. Jadi mari, sekali kali, kita berlebay ria, pada tempatnya. *LOL.

12 comments:

  1. barakallah ya mba, semoga sehat terus...saya juga suka lebay :D

    ReplyDelete
  2. asal lebay-nya jangan lebay plus kemayu ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyak, mari kita ber lebay elegan aja yak, hahayyy

      Delete
  3. Lebay saat bersyukur ga pa2 kali ya Muma ...haha
    allhamdulillah..masih diberi rezeki bisa makan, bisa nulis bisa sosmed an..

    ReplyDelete
  4. Bothok itu salah satu makanan yang ngangenin, Mbak. Kalau di warung yang biasa saya beli lauk lagi bikin, pasti saya beli. :)

    ReplyDelete
  5. Dulu emak juga jualan bothok ini tapi saya ga doyan mbak. Padahal enak banget katanya :)

    ReplyDelete
  6. yang sehat ya Inda, jaga selalu kesehatan tubuh, bumil lebay gak apa2 kok demi dedek bayi

    ReplyDelete
  7. Emang Mbak, bersyukur kalo ngga ada plus-nya, datar2 aja.
    Perlu lebih kreatif n jeli menemukan hal kecil namun berarti. Bikin hepi berlipat lipat. ;))

    ReplyDelete
  8. maknnya jam segitu mbak?
    udah sama kayak gue wkwkwkw...
    apalagi kalau lagi ngerjain laporan, makan malam jam 1 paling. hahahaha

    ReplyDelete
  9. tuh kan....mendadak pingin botok simbukan,hayoo..tanggung jawabbb >_<

    ReplyDelete
  10. Wkwkwkw itu makan tengah malem begitu, nikmat juga ya mbak :3 aku kadang kalau misal ada liga champion gitu makan malah jam 3an mbak :D wkwkw

    Aaaah, aku nih salah satu orang yang lebaynya jarang pada tempatnya wkwkwk :D

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)