Monday, July 4, 2016

9 Hal yang Membuat Diri Selalu Rindu Ramadhan

Sudah pergi aja nih Ramadhan. Cepet bener. Bakalan dilanda rindu lagi nih kita yak. Dududuuu.

Entahlah, rasanya nggak rela gitu melepas Ramadhan pergi. Yaaa meskipun 11 bulan lagi bakal bersua kembali. Tapiiiii.... berraaatttttttt. Terlebih lagi hal-hal di bawah ini, yang menambah rasa enggan berpisah dari Ramadhan.

1. Makan bareng
Makan di saat lapar banget itu memang nikmat yak. Oleh sebab itu, orang rumah selalu suka makan di saat sedang lapar. Cakep sih memang tapi ya gitu deh jadinya. Nggak ada yang namanya makan bareng sekeluarga. Juaraaanggg. Karena datangnya rasa laper masing-masing anggota keluarga nggak sama.

Nah kalau puasa kan beda. Semua anggota keluarga memang merasakan rasa lapar juga dahaga. Namun rasa tersebut baru bisa diobati setelah adzan maghrib berkumandang. Tidak bisa sewaktu-waktu. Jadi nggak ada yang namanya makan sendiri. Pasti makan bareng. Seneng deh.

2. Sholat berjama'ah di masjid
Laki-laki bisa dibilang lebih sering lah yah melakukan sholat berjama'ah di masjid. Minimal 1 kali dalam seminggu. La kalau wanita, hampir nggak pernah (kecuali yang rumahnya tetanggaan sama masjid). Nah moment sholat berjamaah di masjid hanya bisa aku lakukan saat bulan Ramadhan seperti saat ini. Seneng. Rasanya beda aja gitu kalau melaksanakan sholat terawih di masjid. Lebih lengkap. Ada sholawatnya, ada do'a terawih juga witirnya dan lain sebagainya.

3. Kuliner Ramadhan
Kopyor adalah salah satu makanan di tempatku yang hanya ada di bulan Ramadhan. Kopyor terbuat dari roti tawar bercampur mutiara, agar agar, bihun lembut, hingga jelly dan dibungkus dengan daun pisang lalu dikukus. Manteb kan. Dilengkapi dengan kuah santan gurih manis, yang dituang di atasnya, membuat rasa jajanan yang bernama kopyor ini menjadi makin laziz rancabanak.

Itulah salah satu kuliner yang hanya ada di bulan Ramadhan. Hiks. Bakal kangen dah sama tu kopyor.

4. Patrol sahur sahur
Sebagai wanita yang kalau tidur susah banget dibangunin, kehadiran anak-anak atau para remaja yang patrol sahur-sahur sangat membantu banget. Bahkan kalau di kampung suami, kita bisa request loh. Kalau kita request, para pemuda yang patrol sahur-sahur itu akan berhenti lama di depan rumah, menabuh keras alat musik buatan mereka, seraya memanggil-manggil kita, sampai dipastikan kita bener-bener bangun yang biasanya mereka tandai dengan lampu di dalam rumah yang menyala. Seru kan ?.

5. Ngabuburit
Adalah menanti waktu berbuka puasa tiba yang diisi dengan jalan-jalan seraya membeli takjil atau menu buka puasa. Atau sekedar jalan-jalan nongki-nongki saja seraya melihat ramainya lalu lintas kendaraan.

6. Denger orang tadarus Al Qur'an di rumah, musholla-musholla, masjid-masjid, sampai malam
Ada begini ini, asli, membuat bulan Ramadhan terasa begitu syahdu. Sedangkan bagi orang yang sering mengalami insomnia seperti aku ini, mendengarkan suara orang-orang yang tadarus al Qur'an hingga malam hari membuatku merasa ditemani. Malam jadi nggak sepi-sepi amat.

7. Program TV untuk Ramadhan
Kapan lagi bisa menonton Quraish Shihab di metro tv setiap hari, kalau bukan di bulan Ramadhan ini. Pengetahuan tentang agama, hingga pengetahuan tentang sejarah-sejarah Islam pun makin bertambah. Alhamdu..lillaaahhh.

Pokoknya mah, kalau sudah bulan Ramadhan tiba, acara-acara di televisi juga berasa islami banget. Sinetron-sinetron pun berubah jd islami. Yang biasanya di sinetron ada adegan menggunjing menjadi berkurang menggunjingnya bahkan saling menasehati, biasanya yang suka berbuat jahat  tetiba jadi berkurang kadar kejahatannya, demikian juga adegan pacaran, berubah menjadi lebih islami, terawih bareng, buber, trus bagi-bagi takjil dan sebagainya. Ramadhan selesai, balik lagi deh seperti semula. Hadeeehhh. Lucu yak.

8. THR
Siapa sih yang nggak suka kalau dapat rejeki lebih. Apalagi di bulan Ramadhan seperti ini. Bisa dimanfaatkan untuk menambah bekal mudik, persiapan lebaran, atau untuk sedekah. Macem-macem. Jadi rejeki lebih yanh diterima dapat dimanfaatkan dengan baik dan terarah.

9. Diskon dimana-mana
Nggak offline, online, dimana-mana menawarkan begitu banyak diskon. Bahkan di awal bulan Ramadhan pun mereka sudah begitu gencar mempromosikan produk-produk diskon mereka. Seneng donk yak. Apalagi bagi kaum wanita, macam aku ini, melihat kata diskon saja sudah membuat hati berbunga-bunga ulala ditambah lagi yang didiskkn adalah barang yang disuka, duuuhhh, kayang kayang deh saking happynya. Wkwkwkwkwk.

Nah itulah 9 hal yang pasti bakal membuat aku rindu untuk bersua lagi dengan bulan suci Ramadhan. Bulan yang penuh berkah. Bulan yang penuh dengan ampunan. Bulan yang bertabur pahala. Bulan yang penuh dengan kebaikan.

Semoga, kita dapat berjumpa lagi dengan bulan suci Ramadhan yak teman-teman. Amin.

Oh ya, hampir lufa.

Aku, indachakim, mengucapkan :
Selamat Hari Raya 'Iedul Fitri. Minal 'aidin wal faidzin. Mohon maaf lahir dan batin. Maaf kalau ditulisan maupun di kolom komentar blog teman-teman ada salah-salah kata yang aku tuliskan. Mohon maaf yang sebesar-besarnya yak. :D.

Oke deh, eikeh mau cus ke masjid dulu. Mau sholat 'ied. Keburu susah dapat tempat sholat nanti. hehe. Sampai bertemu lagi ya teman-teman. Cao.

3 comments:

  1. ramadhan memang selalu ngangenin yah Mba Inda..
    oh iya, minal aidin walfaizin, mohon maaf lahir dan batin :)

    ReplyDelete
  2. klo kopyor di tempatku malah dari degan kelapa muda mb inda...ditum dikukus..hmmm nyaakk

    iya yah, moment ramadhan emang selalu dirindukan..lapar bareng, makan bareng..jarang kalo hari biasa..hihi

    ReplyDelete
  3. Di tempat saya patrol saat sahur sudah sedikit berkurang, Mbak, ada beberapa yang senagaja tidak dilewati (termasuk depan rumah), jadi cuma dengar sayup-sayuo dari kejuhan...mungkin karena ada sebagian ibu-ibu yang terganggu (yang punya anak kecil) :D

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)