Ngapain aja di Medsos ? Jejak Apa yang Mau Ditinggalin di Medsos ?


Hai
Apa kabar kamu ? Baik kan ? Amiinn.

Kalau kabar aku, emmmm, lumayan galau *hloh. 

Jadi gini, beberapa waktu yang lalu, aku berhasil ngontak sahabat yang udah lama nggak konunikasi. Seneng banget waktu itu. Secara sahabatku ini memang sulit banget dihubungin. Wa kadang aktif kadang nggak tapi seringnya sih nggak aktif,  nomor hp untuk wa juga nggak aktif, temen-temen lain juga pada nggak tau nomor hp lainnya, medsosnya die juga udah lama nggak update, kayak menghilang gitu wes. 

Waktu itu, entah dapet wangsit dari mana, aku pengen banget hub.i sahabatku ini buat nanyak tugas sekolahku. Aku wa donk. Sekali, dua kali, agak lama, lama, lama, dan dibales. Yes. Senangnya dalam hati euy. 
Lanjut nanyak nanyak donk. Nanyak tugasku dulu. Setelah itu baru nanyak perihal dia yang menghilang.

Pertama Soal wa sering nggak aktif, ternyata kata dia nggak sesering itu, kadang aktif juga. Terutama waktu lagi di kantor. Tapi cuma bentaran doank. Katanya cuma buat ngecek ada bahasan yang penting atau nggak. Itupun aktifinnya lewat komputer, bukan pakek smartphone, karena apa ? Smartphonenya rusak. 

Ya beli lagi donk, Sob. 
Kataku. 

Tapi dengan mantab dia bilang :"Nggak ah, kebetulan, aku juga lagi puasa medsos". 

Lah kenapa ?
Tanyaku.

"Nggak kenapa-kenapa, lebih tenang rasanya nggak pakai medsos, nggak pakai smartphone, pakai hp biasa". 

Kan nggak praktis, mau komunikasi juga jadi nggak leluasa, nggak bisa tatap tatapan kita ? 

"Nggak apa-apa, dengerin suara juga kan udah cukup, yang penting kan komunikasi jalan". 

Iya sih. 
Tapiiii...kalau aku mah nggak sanggup. Sehari nggak ngemedsos aja gatel rasanya. 

"Terserah, masing masing punya pilihan dan pertimbangan sendiri, aku nggak ngajak kamu ikutan puasa medsos dan teman temannya. Cuman yaaaa aku pengen ngingetin nih, pastiin dulu niat kamu ngemedsos itu apa ? Kamu mau nebar kebaikan atau nebar apa ? Jejak apa yang mau kamu tinggalin di medsos kamu ? Pikirin itu yak". 

Spontan sempat terlintas dipikiran aku pengen njawab bahwa akh ngemedsos buat nyari kerjaan. Trus hasilnya bisa buat tambahan uang sakuku sekolah. Pengen njawab begitu. Tapi nggak lah. Nggak mau njawab. Nggak mau mbahas, nanti panjang. Apalagi waktu itu aku udaj nggak tahan. Aku pengen ke belakang buat panggilan alam. Jadi ya setelah aku minta nomor hpnya yang sering aktif trus kita saling cao gitu dah. 

Asli. Pesen sahabatku itu sukses bikin aku mikir, mikirin, ngerenungin, apa aja yang sudah aku lakukan di medsos. Positif nggak ya ? Ada manfaatnya nggak ya buat orang lain ? Atau malah bikin orang nggak enak hati ?.....

Kalau soal tenang atau nggak selama ngemedsos, alhamdulillah, aku hampir nggak pernah ngerasa sampai nggak tenang atau sumpek gitu selama aku pakai medsos. Temen-temen di medsos aku alhamdulillah sealur dan terutama mereka suka menebar energi positif. 

Trus selain itu, perasaan sih, selama ini aku nggak pernah neko2. Menurut kamu gimana ? Eh tunggu tunggu, kita udah temenan di medsos belum. Kalok belum, yuk kita temenan, saling follow gitu. Langsung aja cus ke @indachakim yak. Aku follback. *nyempetin hehe

Dulu, yang waktu heboh-heboh soal politik itu, aku pernah njajal bahas politik juga di salah satu akun medsos aku dan berakhir dengan perdebatan yang panjang banget bahkan setelah berhenti pun ada beberapa akun yang sepahaman dengan orang yang aku ajak debat itu pada nyamperin medsos aku. Ngasih tau segala macem dan bikin lelah banget. Huhuhu....
Dah, abis itu aku mutusin nggak mau mbahas yang memantik api lagi lah. Nggak kuat akunya. *Hahay.

Nah jadi setelah diomongin gitu sama sahabatku. Aku merenung kan jadinya. Merenung. Dan hasilnya...

Nggak bisa berhenti. Bisa sih. Kalau diusahain. Tapi entar entarlah. Lagi butuh juga. Buat berburu rejeki. Yaaaa lumayan. Membantu banget buat nambah nambah biaya sekolahku. 

Trus mau ninggalin jejak gimana di medsos ? Emmm...jejak yang baiklah pastinya. Penginnya gitu dan mengarah ke situ juga. Semoga terwujud. 

Yang baru aku usahain itu Instagram, berbagi hal yang sederhana. Mudah mudahan fb dan twitter bisa segera aku kondisikan. Terutama twitter. Suka khilaf curhat di situ. Hahay. 

Jadi ya baru begitu itu. Semoga kedepannya lebih baik lagi. Nggak hanya dimanfaatin buat berburu money, tapi semoga bisa menebar kebaikan dan kebahagian di hati temen temen medsos aku. Doain. 

Nah, kalau menurut kamu gimana ? Pernah terpikir nggak bakal berhenti ngemedsos ? Kalau pernah, karena apa nih ? Boleh donk dishare dimari. Buat bahan renunhan juga. Tks yaw.

***
Bahan renungan lain : Sudah cukupkah menunjukkan diy buat mainan sendiri untuk mengasah kreativitas anak

2 comments:

  1. pernah sih, cuma karena bergesekan dengan teman lama. tapi setelah baikan. pengen eksis lagi di socmed.

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Follow by Email

Mengulas Berbagai Manfaat dan Penggunaan Popok Confidance

Jadi beberapa waktu yang lalu, emak curhat kalau belakangan ini beliau susah sekali berjalan terutama setelah tidur. Menurut dokter, hal in...