Pengalaman Pertama Bikin Donat Rasa Endolita Tekstur Sinyorita


Jadi, sejak Ken sekolah, aku mulai rajin lagi belajar masak. Tapi kali ini, yang aku pelajari, khusus bikin cemilan, jajanan buat bekal sekolah Ken. Secara Si Ken tipe bocah yang 'nantangin banget' soal makan alias agak pilih-pilih. Nggak semua yang aku masak, dilahap sama ken. Kadang dilahap habis, kadang diicip, bahkan pernah dilihat doank. Heuheu. 

Di samping si ken tipe anak yang pilih-pilih soal makan, si ken juga punya tenggorokan yang sensitif. Salah makan dikit, radang tenggorokannya bakal muncul dengan gemilang. *hadehhh. 
Oleh sebab itu, aku semangat banget belajar bikin cemilan jajanan buat bekal sekolah ken. 

Sebenarnya, di sekolahnya ken, sudah disiapkan cemilan dan makan siang untuk para siswa. Hanya saja, dari informasi ibu guru kelas, ken jarang mau makan cemilan atau makan siang yang disiapkan di sekolah. Gitu. 

Selama ini, sekitar 3 bulanan kayaknya, ada beberapa cemilan yang sudah aku bikin. Seperti bola-bola ayam crispy, tahu kress, agar-agar, jelly, puding, stick kentang dan telor crispy. Simple-simple kan ? Yup. Bisanya baru itu, yang bikin puding malah gagal berkali-kali awalnya. Padahal ya caranya gampang, cuma aku aja yang nggak mahir. Hiks. Kadang, cemilan-cemilan yang aku buatkan itu, ada yang dimakan abis, ada juga yang masih sisa banyak. 

Nah, kemarin, entah aku kesambet apa atau obatku lagi abis, tetiba aku pengin bikin donat buat bekal ken. Browsing-browsing dah di mbah google dan berjumpalah aku dengan cookpad. Di situ banyak sekali resep bikin donat dengan bahan tepung terigu, maizena, dan ragi instan (fermipan). Karena di rumah cuma ada bahan-bahan itu. Aku lupa beli kentang. *tepokjidat.

Baca-baca resep. Pilih resep yang bahan-bahannya sudah tersedia di rumah. Trus aku praktekin deh. 

Bahan-bahan bikin donat itu apa aja ? 
Tepung terigu (aku pakek merk cakra)
Maizena
Mentega
Ragi instan
Gula pasir
Garam
Air hangat suam suam kuku

Cara bikinnya gimana ?
Masukkan semua bahan lalu dicampur merata. Masukkan air hangat sedikit demi sedikit sambil tetap diuleni sampai kalis. Setelah itu tutup baskom yang berisi adonan donat yang sudah kalis dengan lap kain bersih. Jangan yang kotor ya, entar adonannya ternoda. *apacobak *hahay. Tunggu sampai 30 menit, atau adonan mengembang. 

Nah berubung aku awam banget soal adon-adonan, walhasil aku nggak tahu gimana adonan itu mengembang atau nggak. Aku pikir yaaaa ngelihatnya dari ukuran adonan yang semula makciut jadi makgedombyar. Jadi aku tungguin terus tu adonan sampek lebih dari 30 menit namun ternyata adonannya nggak menunjukkan pengembangan atau perubahan ukuran yang signifikan. Jadi aku pikir ya, adonan donat aku gagal secara paripurna. Hiks. 

Aku pun cerita ke suami soal ini. Setelah dengerin aku cerita, suami pun langsung meluncur ke dapur buat ngecek. Tutup kain dibuka, trus adonannya ia colek-colek, lalu suami pun berkata : "Ini udah ngembang, Mah". 
"Beneran ?" Ujarku nggak percaya. 
"Iya, coba dicolek, pasti beda dari adonan yang tadi". 
Aku pun ngikutin perkataan suami, dan...
"Ah iya, beda ya..hahhaha berhasiill..." ujarku kegirangan dan nggak jadi baper. 

Untung ada mantan pakar bikin roti alias suami yang belum berangkat kerja, bisa dicekin deh. Kalau nggak ada suami, deh, bakal seharian nungguin tu adonan yang nggak menunjukkan perubahan ukuran yang berarti. 

Jadi dari pengalaman ini, aku bisa tahu bahwa untuk mengetahui adonan mengembang atau nggak bisa juga diketahui dari tekstur adonan, bukannya hanya dilihat dari perubahan ukuran adonannya saja. 

Setelah tahu kalau adonan mengembang, tepuk-tepuk atau tinju-tinju adonan tadi, biar apa ? Lupa dah biar apa, entar deh aku kasih tau nama akun orang yang ngeresepin. Trus bentuk bulat-bulat adonan, tunggu lagi sampai mengembang. Setelah itu, bentuk bulatan bulatan donat tadi menjadi seperti bentuk donat. Kemudian goreng deh. Mateng mateng mateng. Tiriskan. Jadi deh, donat ala ala ulalala. 
Donat mini menul menul

Alhamdulillah, percobaan pertama, bisa dibilang berhasil lah yah. Rasanya manis gurih. Teksturnya renyah di luar empuk di dalam *ceile. Wkwkwkwkw. 

Oya, untuk resep yang lebih cucok, detail, kalian bisa langsung berkunjung ke akun empunya resep dengan nama Dina Poe atau kalian bisa salin url berikut ini : 
https://cookpad.com/id/resep/5817134-donat-maizena?via=search&search_term=donat%20maizena


Selamat mencobaaaaa. InsyaAllah anti gagal, rasanya endolita, teksturnya sinyorita.

24 comments:

  1. endolita tekstur sinyoritaaaa hahaha...kalau donat enas begini pasti banyak yang nyerbu yaaa mba

    ReplyDelete
  2. Donat adalaaaahhh.. Camilan yang sejak dulu pengen banget saya buat tapi ga sempat2 wkwkwkw...
    Kadang udah semangat eehh ga ada ragi, giliran udah beli ragi eh males hahaha

    ReplyDelete
  3. Duuuuhhh, aku suka banget mbak donat yang polos begini.... apalagi yang renyah di luar tapi lembut di dalam, gurih gurih manis gimana gitu ya....

    ReplyDelete
  4. Udah lama banget aku nggak bikin donat. Jadi pengen mencoba bikin donat nih mba. Apalagi anak anakku suka

    ReplyDelete
  5. Horeee, berhasiill, berhasiil.
    Jadi semangat mencoba lagi kan ya Mbak klo percobaannya berhasil, klo sy sih gtu. Heheheh
    Semangaaat Mbak ��

    ReplyDelete
  6. Kalau rasa dan tekstur udah pas, tinggal dikasih gula halus aja udah bisa bikin saya senang banget, Mbak. Saya belum pernah bikin donat sendiri. Kapan-kapan pengen belajar bikin, ah

    ReplyDelete
  7. tantangannya itu menguleni adonan ya :) tapi salut deh aku sama orang2 yang suka bikin camilan. Kalua aku sih yang gampang2 aja biasanya

    ReplyDelete
  8. Wuii Rayyaan suka donat. Tp skrg banyakan beli si Mbaak. Coz aku lg ga bisa nyobain resep ini itu kyk dulu huhu
    Keburu mewek deh si adek

    ReplyDelete
  9. Wow, mantap deh kalau hasilnya endolita tralalalala begini ��

    ReplyDelete
  10. Anak pertamaku suka banget donat cuma aku belum berani bikin sendiri. Tapi baca postingan inijadi pengen nyoba nyenangin dia dgn donat bikinan umi

    ReplyDelete
  11. Mungkin Ken lebih suka camilan buatan mamanya. Ya ampuun, aku jadi inget pernah bikin donat dan bantat. Ngga tahu karena apa. Hahaha.

    ReplyDelete
  12. Keren, mba. Aku dua kali biatbdinat gagal...huhuhu. padahal kata orang palung mudah, gagal kelembekan gitu

    ReplyDelete
  13. Ini percobaan pertama mba? Bentuk donat nya lumayan juga ya aku pernah coba bikin donat sekali kalinya bantet sampai sekarang ga pernah lagi bikin hahaha

    ReplyDelete
  14. hahaaa tos lah sama saya, kadang perubahan adonan kutak sanggup membedakannya. Donat makanan kesukaanku juga, Mbak. Sering bikin jadinya

    ReplyDelete
  15. Di rumahku bikin donat itu kayak masak nadi sering banget. Andalannya ditambahin kentang atau waluh. Buat persedian cemilan untuk dua hari. Separuh adonan disimpan di kulkas gorengnya besok

    ReplyDelete
  16. Jadinya harus kreatif ya Mba, biar anak mau makan namun tetap sehat bagi tubuhnya. Aku juga, anakku picky eater juga, jadinya ya begitu :D

    ReplyDelete
  17. Mantaap nih, jadi pengen bikin juga. Udah lama ga bebikinan donat lagi.

    ReplyDelete
  18. Ku mau praktekin ah! Ank2 pada suka donat. Terima kasih mbakk...

    ReplyDelete
  19. wahahaha, kesambet cinta ini namanya mbak hehe alhamdulillah donat pertamanya jadi juga ya mbak. saya malah belum berhasil memecahkan gimana caranya agar donat empuk terus hingga dua hari. mbak tau caranya?

    ReplyDelete
  20. Cookpad itu emang sumber resep makanan, bisa nyari yg paling gampang diikuti menurutku kita hehe

    ReplyDelete
  21. anakku suka banget makan donat apalagi topingnya messes atau gula dududu bisa habis deh 5 per anak hahhaa... jadi kangen bikin donat deh

    ReplyDelete
  22. Bagi mba Indaaaaaaa, buat sarapan pagi ini nih haahhaha
    Laper disuguhi donat buatan sendiri, pastinya lebih banyak gizi kan ya.

    ReplyDelete
  23. Aku langsung bayangin teksturnya si Sinyorita wkwk. Tapi kalau rasa endolita dan begitu liat fotonya euhmm makasih udah bikin pagi ku semakin berwarna dengan ulasan donat wkwk

    ReplyDelete
  24. Huahahaha... judulnya aja udah bikin ngakak. Jadi pengen nyomot itu donat hehehe

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Follow by Email

Keluarga Harmonis : Kolaborasi Antara Istri dan Resik V Manjakani Whitening Untuk Suami Terkasih

Adakah yang bertujuan menikah untuk kemudian bercerai ? Aku rasa, setiap pasangan menikah, pasti mengharap untuk menjadi keluarga yang h...