Monday, April 13, 2015

Tentang UN

Ujian nasional....
Dulu, kalau denger kata-kata ujian nasional kepala langsung puyeng, kecantikan hilang seketika, pucet, ndredeg, dan lain sebagainya.

Sebab apa ?. Penasaran sama soal2nya. Kira2 yg dipelajari dan dikuasai pada keluar nggak ya. Jangan2 soalnya malah sulit2 bikin perut melilit. Bisa gaswat kalau begitu. Dan begitu soal sudah di depan mata. Mak deg. Otak segera melaksanakan tugasnya. Memetakan mana saja soal yang dikerjakan terlebih dahulu, sebab mudah, dan mana yang harus dipikirkan dua kali dan mana juga soal yg akhirnya harus berujung pasrah, hitung kancing atau nunggu barter. Halah. Yg trakhir jgn ditiru yak. Hehe.

Waktu daku sekolah dulu sih nggak ada yg namanya bocoran. Murni hasil sendiri dan .......

Apaan itu titik2?. Rahasia. Ish pasti dapet contekan ?. Nggak lah. Barter barter. Namanya barter kan nggak banyak, satu dua aja. Halah. Sama aja. Hehe.

Pengennya sih ngerjakan sendiri. Tapi apalah daya. Otak dipaksa kerja maksimal. Nggak hanya ilmu umum, ilmu agama juga, baca kitab, nahwu, dan berbagai hafalan alquran dan hadits. Halah alasan. Iya sih.hehe.

Oke balik lagi nih ke UN yang katanya sekarang sudah bukan menjadi garis finish penentu kelulusan siswa. Standing applause bwt pak menteri. Sip markosip. Salah satu harapan beliau adalah, dg diubahnya garis finis kelulusan siswa, diharapkan tidak adanya lagi kecurangan2 dlm pelaksanaan UN. Amin.

Mudah mudahan begitu. Tapi sebenarnya, curang dan nggak curang tegantung dari individu itu sendiri atau kelompok. Tidak menutup kemungkinan kecurangan masih saja terjadi, mengingat masyarakat Indonesia masih menganggap nilai-nilai cantik sebagai ukuran paling utama keberhasilan siswa, guru dan sekolah.

Tapi semoga saja kecurangan itu tidak terjadi. Semoga aturan baru dari pak menteri anis ini, memberikan hasil maksimal sesuai dengan harapan harapan yang tersimpan di balik keputusan ini.  Semoga dunia pendidikan di negeri tercinta ini, menjadi lebih baik lagi. Amin.

26 comments:

  1. Iya, Mba, baca berita ttg UN tahun ini smg ada kemajuan.
    Moga-moga ga banyak siswa yg stress, ya.

    ReplyDelete
  2. aku sih dulu nyontek *bangga :P jamanku UN (2010) kan UN yang menentukan kelulusan, jadi ya ketar-ketir banget. bukan hanya siswa, gurunya juga was2. sebenarnya soalnya mudah sih, mirip banget sama soal2 tahun sebelumnya yang dipelajari, cuma beda angka. tapiii namanya UN, tetep aja bikin grogi. aku kepengen pipis mulu, jadi ga konsen. yang harusnya bisa ngerjain, malah ga bisa. akhirnya buka contekan. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya mbak, daku jg sm dgmu, lulusan 2010, keliatan mash muda kn eikeh *abaikan.,hehe..
      Karena skrg un udh gk nentuin kelulusan, smoga para siswa gk nervous lg y mbak...
      Amin

      Delete
  3. Jaman saya SD dulu, lulus nggak lulus dapat ijazah.
    Yang lulus bisa melanjutkan ke SMP , yang nggak lulus bisa mengulangi lagi.
    Ujian jaman dulu juga nggak seseram sekarang, nggak ada polisi yang jaga, nggak ada doa bersama segala.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul de,
      Jaman daku dulu sdh ada 2 polisi, trs utusn dr kampus2, pengawas, dll..banyak..
      Kayak mau ngapain gitu..pdhal ujian nasional doank...
      Ya mdh2an bs lbih baik lg ya de, amin
      Slm hangat jg drnkampung halaman paj de..hihihi

      Delete
  4. Replies
    1. Sini2 mbak marfa..daku punya es krim coklat..kita makan bareng yuk..biar fresh lg..
      I know what you feel..
      Semangat n sukses y mbak :)

      Delete
  5. saya sering nyontek, termasuk waktu un :(
    kalo ga salah pas pengawasnya (2 orang lengah) 1 tidur sama satu lagi maen game snake -sekitar tahun 2000an waktu booming nokia jadul-.

    tapi emang cara nyontek anak zaman sekarang lebih hebat
    ada yang nyelipin di rambut, nulis di ponsel, bahkan nyoret2 di telapak tangan & paha.

    ya begitu deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...
      Jamanq pengawasnya banyak bang bro..di kelas 3 diluar 2 yg jln2, 2 lg polisi, ngelilingi sekolah..tuh manteb gk tuh..
      Ya mdh2an skrg udh nggak begitu lg dah, contek menyontek, toh skrg jg un nggak jd harga mati kelulusan siswa...
      Smogablbh baik deh amin

      Delete
  6. Jangan sampe ada kecurangan lah pokonya mbak, supaya generasi berikutnya gak cuma pintar, tapi jujur! tsah~

    ReplyDelete
  7. Smoga pelaksanaan UN semakin lebih baik. Jika mmg sistem ini masih akan dipertahankan.
    Sukses untuk semua ... smoga diberi kelancaran utk smua siswa. Penontonnya aja dag dig dug apalagi pemainnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikut ngerasain deg2an y mak ya...
      Sama
      Amin..smoga un kali ini sukses y mak

      Delete
  8. semoga kecurangan itu memang nggak terjadi.
    semoga paraa siswa sadar akan pentingnya kejujuran yaa :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup..kejujran itu memang paling utama dah..

      Delete
  9. Duh, aku ikutan UN udah lama banget kayaknyaa...
    *ketahuan udah uzur*

    Udah lupa dan samar-samar gitu lah ingatankuh...
    *bener-bener udah uzur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ttep cantik koq teh erry..
      Slm sm fatir yak..

      Delete
  10. aku donk, 98 dulu gak pake nyontek... tapi fisika dapet 4... kasian yah... alhamdulillah, masih lulus SMA huehehe... :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nilainya di situ ya mak, nggak nyontek itu, alias jujur, itu lbh brhrga dr nilai2 yg hanya sekedar angka...:)

      Delete
  11. Iya, Mbak. curang itu kan perkara individual, bukan perkara sistemnya. Jadi kayak kuku panjang yang dipotong malah jarinya. :(

    Untuk awal ini sepertinya permasalahan baru kurang terlihat, tapi kalo tidak ada tinjauan lanjutan, perkara UN ini akan memunculkan hal baru. "Semua pasti lulus" akan menjadi hal wajib. Karena kalo nggak, sekolah akan kehilangan citranya. "Sekolah itu ada yg nggak lulus, padahal kelulusan ditentuin sekolah." Kayak gitu.

    Tapi semoga saja dugaan saya salah, karena saya juga mau pendidikan kita semakin baik.

    ReplyDelete
  12. terima kasih telah berbagi info....
    salam kenal dan salam sukses......

    ReplyDelete
  13. Dengan adanya kecurangan yang dilakukan oleh siswa, menurut saya, ini menunjukkan masih belum berhasilnya dunia pendidikan dalam mendidik siswa agar menjadi manusia yang bermartabat.

    ReplyDelete
  14. Kalau saya malah belum sempat lulus SD, jadi enggak pernah merasakan bagaimana rasanya UN.

    ReplyDelete
  15. terimakasih gan tentang infonya dan salam sukses

    ReplyDelete
  16. makasih bos infonya dan semoga bermanfaat

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)