Saturday, June 6, 2015

Dampak Masa Muda Dulu

Kalian ngerasa begini juga nggak ?. Rasa takjub gitu saat ngeliat anak2 muda yg produktif kreatif inovatif dan if if lainnya. Keren. Usia segitu muda sudah bisa nelurin karya lah, buka bisnis lah, merintis pendidikan gratis lah, menebarkan manfaat ke situ juga kesini,  dan lain sebagainya. Luar biasah.

Sementara diriku nih, umur segitu, dulu, bbrapa menit yg lalu, hehe, bbrp tahun yang lalu lalu, sibuk dg ngejahilin temen, tepeng-tepengan (masak-masakan), sering geje wa bertingkah absurd, ngomelin pacar, nonton film (barat, drakor, indiahe, spongebob), dan masih banyak lagi yg nggak jelas. Hadeehhh. *tutup muka pakek sewek mbah.

Coba dulu daku lebih memanfaatkan waktu, mungkin sekarang aku udah jadi sesuatuh..ngalahin syahrini..mungkin gituh ?. Gituh.

Jadi nyesel nih ceritanya ?. He'em. Dikit. Dikiiiiiittt. Dikit banget koq. Nggak banyak. Karena...eemmmmmm.....

Kalau dipikir-pikir, waktu itu, waktuku nggak habis habis banget untuk sesuatu hal yg gk manfaat juga sih. Masih ada manfaatnya juga koq. Nggak nampak mata karena manfaatnya untuk jiwa. Terutama dalam hal bersosialisasi. Menjalin pertemanan dan memiliki sahabat. Ya. Bagiku, melakukan itu adalah hal yang luar biasa, dan memiliki teman, apalagi sahabat merupakan salah satu moment bahagia dalam hidupku....aseg.

Lebay memang. Tapi memang itu yang aku rasa sih. Mungkin ini salah satu dampak dari masa kecilku yg sering dibully gegara aku mirip barbie *jangan baca kata terakhir. Jadi begitu mengerti rasa memiliki teman dan sahabat, yah langsung begini deh jadinya. Lebay.

Ya perbully an yg aku alami waktu kecil sempat membuatku bersikap tertutup. Antipati dg yang namanya bersosialisasi. Namun sejak waktu itu, masa muda itu, masa yg aku lalui dengan melakukan hal2 geje, dan tak produktif itu, kini membuat pintu hati yg selama ini tetutup jadi terbuka sedikit demi sedikit. Dan aku pun mulai berminat untuk bersosialisasi. Memang belum terbuka lebar selebar lebarnya sih sebab sepertinya masih ada sedikit kenangan lama yang tinggal di situ.

Tapi, lumayanlah, masa muda geje itu ternyata masih memiliki sedikit manfaat untuk jiwaku sendiri daripada nggak ada manfaatnya sama sekali kan. Hati jadi lebih sehat, nggak penuh dg buruk sangka, antipati, sakit hati, benci, dan i..i..lainnya.

Jika sudah begitu, jika hati sudah tak penuh dengan rasa tak bahagia, kenangan masa kecil yg pahit sepahit mengkudu itu, maka hati pun akan lebih peka untuk merasa syukur, merasa bahagia dan alhamdulillah. Ya, itu yang aku rasakan sekarang sih. Happy.

Aduuhhh..mimpi apaaa semalem ya jadi nulis begini..berasa salah minum obat..hahaha...

Ya intinya......
Begini begitu begided begimana kalau disimpulkan sendiri aja ya ?.. hahahahaaaa...
Ups..lupa belum sikat gigi..pasti kalian pada ijoe semua ya kena ababku..hehe.,maaf ya..
Yaudah..jumpa lain waktu yak..daku mau sikatan dulu..
Cao..






3 comments:

  1. Masa muda dulu meninggalkan banyak cerita dan kebebasan ya Mba Inda. Kalau anak muda zaman sekarang lebih berorientasi pada gadget.

    ReplyDelete
  2. Heheheee iya kayaknya waktu muda dulu aku no clue banget :D

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah mba sekarang udah happy :)

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)