Monday, September 14, 2015

Membuat Baju Tetap Rapih Tanpa Disetrika

Berubung dollar sedang jual mahal, sehingga membuat ekonomi negeri ini menjadi labil maka sebagai seorang emak kece nan cihuy *brut, aku juga harus pinter pinter mengelola keuangan rumah tangga. Seharusnya begitu. Prakteknya ?. Beluuummm. Sementara ekonomi negara sedang labil eee aku juga ikut ikutan labil. Apalagi akhir akhir ini pendapatan si ayah juga mengikuti jejak rupiah. Kelabilanku pun semakin menjadi jadi. Kadang aku berubah jadi wonder woman, kadang juga berubah jadi maa..ri..mar..aw soto mie baksooo *malah nyanyi. Ya begitulah.

Tapi, sebagai emak yang merasa kece nan cihuy, aku tak mau donk berlama lama terperangkap dalam dunia kelabilan. Karena kalau terlalu lama bisa bisa aku direkrut ababil atau alayers untuk menjadi anggota baru yeyeye lalalala. Oh no. Selain itu aku juga tak mau kalah donk dengan pemerintah negeri ini yang sudah membuat kebijakan ekonomi, jadi aku pun juga harus membuat kebijakan ekonomi versi aku, si emabil.

Salah satu kebijakan ekonomi yang aku buat *aseg, adalah menghemat energi listrik. Karena dengan menghemat energi listrik, berarti aku sudah turut serta dalam kampanye #saveourearth *eya'. Nggak karena itu juga sih, masih ada alasan lain dan ini yang utama yakni biaya membayar listrik pun juga akan berkurang *ini baru aku banget, hahaha.

Aku pun mulai memilah dan memilih kegiatan apa saja yang memakai energi listrik dan masih bisa dikurangi kuantitas pemakaiannya. Dan pilihanku jatuh kepada kegiatan menyetrika baju.

Selama ini, menyetrika adalah kegiatan rumah tangga yang wajib aku lakukan dua hari sekali. Bukan hanya menyetrika baju yang penting saja tapi juga baju yang kami kenakan sehari hari. Berlebihan memang, tapi udah biasa begitu dari kecil sih. Namun setelah mengalami tragedi domfet tifis, aku memikirkan ulang kegiatan tersebut.

Membuat baju yang sudah dicuci manual tetap rapih
Aku pernah mendapatkan saran dari Mbak Fitroh Si Rambut Simba, sahabatku sewaktu kuliah, tentang membuat baju yang sudah dicuci tetap rapi tanpa disetrika. Caranya cukup mudah yakni :
1. Peras baju yang sudah dicuci.
2. Kebut kebutkan *halah, maksudnya kibas kibaskan baju yang sudah diperas tadi. Untuk mengurangi lipatan lipatan yang muncul saat proses mencuci hingga diperas tadi.
3. Gantung baju dengan hanger, atau bisa juga dengan menggunakan penjepit baju dengan syarat bentangkan baju, jangan dilipat. 
4. Setelah digantung atau dijepit, rapikan kembali baju hingga tidak terlihat lipatan lipatan lagi.


Mudah kan ?. Hasilnya lumayan rapi lho. Beneran. Ya meskipun nggak semua baju seperti itu. Lihat lihat bahan kainnya juga sih.

Lalu bagaimana dengan yang menggunakan mesin cuci untuk membantu proses pengeringan ?. Masih bisakah baju baju tersebut terlihat rapi ?. Tentu saja.

Membuat baju yang dicuci dengan mesin cuci tetap rapih.
Alhamdulillah, seperti kejatuhan lee min ho, saat aku bw, aku terdampar di blog admin KEB yang bernama emak Annisa Steviani ttg GTS. Di postingan tersebut si emak kece ini berbagi ttg tips membuat baju tetap rapi tanpa disetrika. Tanpa babibubebo lagi, aku segera mempraktekkannya donk ya.

1. Rapihkan baju, lalu letakkan dengan rapih ke dalam mesin cuci sebelum proses pengeringan dimulai.

2. Setelah proses pengeringan selesai, pada saat baju akan dijemur, jangan dipindahkan secara mak brur mak brur alias awut awutan, tapi dipindahkan dengan rapih.


3. Begitu juga saat dijemur, rapihkan kembali pakaian sebelum bergelantungan di tali jemuran.


4. Saat pakaian sudah kering, usahakan untuk langsung dilipat dan segera disimpan di lemari dengan rapih. Karena kerapihan menyimpan dilemari juga nantinya mempengaruhi kerapihan baju.

Tuh manteb kan. Rapih. Alhamdulillah, dengan mengurangi penggunaan setrika, aku berhasil menghemat pengeluaran rumah tangga, Lumayan, bisa membantu si ayah, meskipun cuma sedikit sih. Tapi, tenang aja yah, istrimu yang caem ini *pret, akan selalu berusaha untuk bisa membantumu lebih banyak lagi *asegasegjos.

Kalau kalian pernah mengalami tragedi domfet tifis kayak aku nggak ?. Apa yang kalian lakukan nih ?. Share di sini yuk. Etapi mudah2an nggak pernah dink, amin. Jangan sampek deh ya amin lagi.

Sekian dulu deh postinganku yang panjangnya udah kayak gerbong kereta api ini. Moga bermanfaat dan sampai jumpa lagi. Ba..iiiiiiii :D

19 comments:

  1. terima kasih mbak infonya, memang nyetrika itu menghabiskan waktu yang lama yaaaa ^_^ oya salam kenal saya winda blogger Bogor :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbk win, slm kenal jg dr blohger blasteran, blasteran jawa bali, hahay.. :)

      Delete
  2. makasih sharinya mbak..tak coba juga nanti dirumah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip sip, nyobak pakek baju aku aja mbk dwi, ;)

      Delete
  3. wah ini gue banget mbak, males setrika, jadi pas udah kering langsung lipat, cuma itu kadang maasih males jadi mak bruk deh, paling ntar kalo mau dipake nyetrika lagi hehe, tfs ya

    ReplyDelete
  4. Akupun begitu karena lama2 capek kalau harus disetrika semua padahal makenya cuma bbrp jam. Tapi anak2 suka risi, jd kalau mrk komplen baru aku setrika tp kalau nggak komplen ya nggak aku setrika heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju mbk luuu, nunggu dikomplen aja dulu wes..

      Delete
  5. Aku puuun sampe sejauh ini suka males-malesan nyetrikaaa...huhu...
    Dan biasanya cuma nyetrika seragam dan kemeja kerja abah aja bhahaha...

    Sisanya? Aku mendelegasikan Kayla untuk melakukan kegiatan melipat *sementara emaknya sibuk online hehehe...*

    ReplyDelete
  6. Aduh..nyetrika itu capek beudd..
    Tapi emak bener sih, kalau pindahin dari pengering ke keranjang itu suka brutal, yang penting pindah aja tuh tumpukan pakaian siap jemur :D

    ReplyDelete
  7. Saya juga jarang setrika mbak Inda, abis dicuci tak anter ke londri aja, hehe... Tapi yg bahan udah alus gitu tak pilihin dan ga disetrika,biar irit juga.

    ReplyDelete
  8. lumayan simpan tipsnya kalau musim males antar setrikaan ke laundry tiba, hehehehe.. TFS mak..

    ReplyDelete
  9. Kalo untuk baju sehari2 kayak baju main ato baju tidur ga masalah ga disetrika. Cuma kalo baju kerja pak suami dan baju sekolah anak harus tetap digosok. Biar rapi jali
    Saya menyetrikanya seminggu sekali biar hemat listrik. Cuma habis nyetrika pinggang berasa patah

    ReplyDelete
  10. Hahhaa.. pakaian sehari hari kalo aku mah udah lama ga diaetrika mak. Caranya habis dijemur, masih anget2 kena matahari langsung lipat dan tumpuk ditindihin bantal. Jadi ngepres manual deh mak.. irit listrik dan irit tenaga hahhaa

    ReplyDelete
  11. Hahhaa.. pakaian sehari hari kalo aku mah udah lama ga diaetrika mak. Caranya habis dijemur, masih anget2 kena matahari langsung lipat dan tumpuk ditindihin bantal. Jadi ngepres manual deh mak.. irit listrik dan irit tenaga hahhaa

    ReplyDelete
  12. Wah, kalo di rumah anak bunda, si Mbaknya itu kalo ngeluarin pakaian dari mesincuci diraup begitu aja trus di'breg' di ember kosong, lalu dijemur. Ketika sudah kering, diangkat juga sama di angkatnya sih satu-satu, tapi langsung di disampirin di lengan kirinya, lengan kanan sibuk terus ngangkatain baju-baju, semua jadi satu, trus, brug-brug-brug di keranjang plastik untuk nantinya diseterika, tanpa dilipat. Nah, udah sih diajarin supaya dilipat, tapi ya, gitu deh, lagi-lagi berbuat kesalahan (menurut kita) yang sama. hiks, hiks...

    ReplyDelete
  13. Lho2 koq menghilang komentar bunda nih. Padahal puanjang lho komentarnya. Coba yang ini, ngilang lagi gak ya?

    ReplyDelete
  14. alhamdulillah kalau akhir pekan pulkam jadi ada yg nyetrikain
    kalau harus stay di kosan dan lagi males nyetrika, saya biasanya tambahin pakai jaket jadi bajunya yg kusut ketutupan :D
    anyway, thank for share mbak, tipsnya kece badai :D

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)