Sunday, April 17, 2016

Cara Menstimulasi Kecerdasan Interpersonal Si Kecil

Cara Menstimulasi Kecerdasan Interpersonal Anak Kinestetik ~ Ibu mana yang tidak akan terharu saat mendengar si kecil mengucapkan kalimat : "i love you mom". Atau saat si kecil mencoba menghapus air mata di pipi sang ibu yang tengah bersedih. Atau saat si kecil bergegas membantu sang ibu membersihkan rumah. Rasanya bukan hanya terharu. Bahkan lebih dari itu. Yakni rasa bahagia syukur alhamdulillah. Sebab telah dianugerahi seorang anak yang sangat memahami orangtuanya.

Kemampuan seperti itu disebut Howard Gardner sebagai kecerdasan interpersonal. Yakni kemampuan memahami orang lain.

Setiap anak pasti memiliki kecerdasan interpersonal ini. Yang membedakan hanya kadarnya saja. Ada yang kadar kecerdasan interpersonalnya tinggi (dominan). Namun ada juga yang sebaliknya.

Ciri-ciri anak yang memiliki kecerdasan interpersonal dominan ini adalah pandai bergaul. Memiliki banyak teman. Suka berinteraksi dengan orang lain dan sebagainya.

Kecerdasan interpersonal ini bisa dikatakan sangat amat penting dimiliki oleh si kecil. Sebab, kelak, kecerdasan ini dapat membantunya dalam hal bersosialisasi. Maka dari itu, bagi si kecil yang kadar kecerdasan interpersonalnya rendah harus diberikan stimulasi.

Menstimulasi si kecil tentang bagaimana memahami orang lain bisa dibilang cukup sulit. Karena berkaitan dengan rasa. Anak yang memiliki kecerdasan linguistik dominan, atau visual spasial akan lebih mudah saat diberikan stimulasi. Yang sedikit membutuhkan usaha keras itu adalah menstimulasi anak dengan kecerdasan kinestetik dominan. Seperti si kecil ken (3 tahun) yang tidak bisa duduk diam terlalu lama dan sangat aktif bergerak.

Meskipun begitu, menstimulasi anak dengan kecerdasan kinestetik dominan tetap bisa dilakukan. Caranya adalah dengan memanfaatkan kecerdasan kinestetik itu sendiri untuk menstimulasi kecerdasan interpersonal. Antara lain sebagai berikut :

● Tunjukkan aneka macam ekspresi kepada si kecil. Lalu ajak si kecil melakukannya secara bersama-sama. Berikan pemahaman tentang ekspresi tersebut. Serta dilakukan secara berulang-ulang. Sebab ini berkaitan dengan rasa.

● Ajak ia untuk menggerakkan jari-jarinya guna menggambar aneka macam ekspresi yang telah ia ketahui.

● Ajak ia berinteraksi dengan orang lain.

● Ajak ia pergi ke arena bermain untuk mengenalkan rasa mau menunggu giliran bermain tiba.

Cara stimulasi di atas benar-benar memanfaatkan kecerdasan dominan yag dimiliki si kecil. Dalam hal ini adalah kecerdasan kinestetik. Hal ini tak hanya membuat kecerdasan interpersonal si kecil muncul. Namun juga mengasah kecerdasan kinestetik itu sendiri. Sekali dayung dua pulau terlampaui.

Lalu seperti apa hasilnya ?.

Sering kali orang-orang sekitar ken memanggilnya cool kid. Anak cuek. Sebab kalau sedang fokus terhadap sesuatu, ia tak akan menoleh ketika dipanggil namanya. Begitu juga saat diajak berinteraksi dengan para tetangga, kadang si ken bersikap manis ( itupun kalau si ken memang ingin melakukannya dan hatinya sedang bahagia ). Namun lebih sering tidak. Hampir tak ada respon darinya saat melihat aneka macam ekspresi orang-orang yang tak ia hiraukan.

Nah setelah melakukan stimulus di atas, maka hasilnya adalah si ken malah excited banget mencoba beraneka macam ekspresi. Baik diekspresikan dalam bentuk gambar yang ia buat maupun mengeskpresikan sendiri di wajahnya. Selain itu ia juga paham dengan maksud atau arti ekspresi wajah tersebut. Ia akan memberi respon berbeda saat melihat ekspresi wajah sedih maupun gembira.

Kemudian soal hasil dari mengajak si ken bermain di arena bermain umum (perosotan) adalah ia mau mengurangi kecepatan geraknya untuk  menunggu gilirannya meluncur.

Hasilnya memang tidak seberapa. Maka dari itu, untuk mendapatkan hasil maksimal diperlukan adanya stimulasi berkelanjutan untuk menghadirkan kecerdasan interpersonal kepada si kecil.

4 comments:

  1. harus rajin menstimulai ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  2. Mba Inda bahas Howard Gardner jd pgn bahas jg hehehe

    ReplyDelete
  3. tips yang jitu. Memang anak juga haru sering diajak main ke luar untuk bisa bersosialisasi

    ReplyDelete
  4. anakku suka banget bersosialisasi Mba Inda, kalo udah main sama teman-temannya pasti akan lupa segalanya :)

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)