Wednesday, April 6, 2016

Mainan Untuk Si Kecil : Tidak Selalu Harus Menarik Ciamik Lucu

Mainan merupakan salah satu pendukung dalam menstimulasi si kecil. Sebab stimulasi dengan menggunakan mainan akan membuat si kecil nampak antusias dalam mengikuti tahapan stimulasi yang kita buat. Dan hasilnya bisa dibilang cukup baik. Selain itu waktu yang dihabiskan untuk menstimulasi pun tidak terlalu lama. Lebih mudah dan efektif lah ya. Oleh sebab itu, aku memasukkan mainan ke dalam list belanja bulanan *Ceileeee guayaaa. Ralat. Maksudku 3 bulanan ding.

Namun, kadang, sebelum jangka waktu 3 bulan berakhir si ken nampak sedikit jenuh dengan mainan yang ia punya. Ditandai dengan tatapan nanar ke arah tumpukan mainannya. Atau tidak terlihatnya chemistry antara si ken dan mainannya. *Aih chemistry.

Kadang, rasa kasihan merangsek hati saat si ken melihat rak mainan di minimarket yang tengah kami kunjungi lalu berkata : "kita api tutut mah" atau "mau boya mah" atau "yang kecil mah" dan sebagainya. Mencelos rasanya begitu melihat ekspresi sendu di wajahnya saat aku mengingatkan kesepakatan yang kami buat atau saat aku menolak membelikannya mainan.

Ealah mak, udeh kayak emak tiri aja dikau. Iyak hooh.

Tapi mau bagaimana lagi. Ini juga demi pelajaran hidup untuk si ken juga aku. Untuk selalu teguh memegang komitmen yang telah dibuat. MERDEKA.

Maka dari itu, sambil menunggu 3 bulan berlalu. Aku membuatkan mainan untuk si kecil ken. Mainannya sederhana sih. Cuma mainan yang terbuat dari barang bekas aja. Seperti kardus susu atau kertas yang tidak terpakai. Nah berubung kali ini aku tengah gencar menstimulasi kecerdasan linguistiknya. Maka mainan yang aku buat adalah Kartu Huruf Abjad.

Awalnya aku sangsi. Ragu gitu. Kira-kira mau nggak ya si ken memainkan mainan yang aku buat. Jangan-jangan ngelihat mainannya aja dia ogah. Sebab nggak menarik. Nggak cakep. Bondo nekat. Akhirnya aku coba untuk menawarkan tumpukan kartu abjad tersebut kepada si ken.

Kesan pertama. Si ken nggak berkutik melihat tumpukan kartu huruf di depannya. Karena aku ngerasa si ken nggak tertarik. Maka tawaran mainan tersebut aku lanjutkan ke cara memainkannya yakni berlomba (cepet-cepetan) mencari huruf. Contohnya seperti ini :

Aku tebarkan kartu huruf tersebut ke lantai lalu berkata :
"Cari huruf N yuk, ayoooo, huruf N nya mana yaaaa, mana mana mana".

"Ni diaaaa" seru si ken bahagia.

Alhamdulillah. Legaaaahhhhhhh. Ke-sangsi-anku soal apakah si ken mau memainkan mainan dari barang bekas yang aku buat ternyata terbantahkan. Hurraaayyyy. Faktanya si ken nampak enjoy memainkan kartu-kartu huruf dari kardus bekas susu morinaga. Yang polos bledes. Tanpa warna. Tengkiu ya ken. Terima kasih banyak.

Dari sini, persepsiku soal mainan untuk si kecil harus menarik ciamik lucu agar si kecil suka memainkannya menjadi berubah. Ternyata mainan untuk si kecil tidak selalu harus begitu. Mainan sederhana juga bisa menarik perhatiannya. Asalkan cara memainkannya dibuat lebih seru.

Kalau kalian gimana ? Pernah bikinin mainan untuk si kecil juga kan ? Share dimari yak. Kali aja nanti bisa aku praktekin. Hehe. Sebelum dan sesudahnya terima kasiiihhhhh.

10 comments:

  1. ternyata mainan untuk si kecil tak perlu mahal yah Mbak Inda, bahkan barang-barang bekas pun bisa dijadikan mainan asal emaknya kreatif :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh mbk ira, untung deh si ken suka, jd kan mamaknya ini bs lebih hemat, ahay :)

      Delete
  2. anakku udh hapal abjad, tapi kadang lupa hurup2nya ;p... jd hapalnya cuma krn lagu aja.. mainan yg pernah aku bikin sndiri palingan puzzle mbak :D.. dibikin gambarnya dulu, ato kalo ada gambar bagus dari kalender lama, pake itu aja.. trs potong2 deh, tapi jgn kecil2 krn anaknya juga masih kecil gini :D.. Fylly paling suka tuh nyusun gambarnya.. Ppernah sih aku beliin puzzle yg dari toko, tapi abis itu potongan2nya lgs ilang 1-1.. maleskan... mending aku bikin sndiri toh.. kalo ilang ga nyesek2 bgt :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaakkkk..makasih mbk fanny, cobak able bgd ini mah, mau bikin jugak ah, tengkiu yak, tengkiu bgd

      Delete
  3. Wuah syenangnya lihat ken antusias
    Bhihihi
    Jadi mamak mamak kita harus kereatip ya mb indaa..
    Takcontek ah, lumayan klo bikin sendiri bisa ngiritz

    ReplyDelete
  4. Walopun sederhana, klo kitanya semangat, anak jg jd ikut semangat ya

    ReplyDelete
  5. Seneng klo bikin mainan sendiri, rasanya lebih gimana gitu yaa, apalagi si anak juga suka dan ngga bosen, kaya si Ken iniih ^^

    ReplyDelete
  6. Sama. Kalau saya juga lebih seneng bikinin maenan sendiri buat keponakan saya. Itung2 sekalian ngajarin kreatifitas. #padahal pelit. haha

    ReplyDelete
  7. Sering banget aku buat mainan sendiri buat anak2...krn anak2ku cepet bosan jika dikasi mainan yg tinggal pake gitu aja.

    ReplyDelete
  8. Muma emang kreatif...kayak suamiku sukanya bikin mainan sendiri buat anak-anaknya. Jarang deh kayaknya beli mainan buat anak-anak..

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)