Punya Anak Kinestetik Itu, Seru.

Dulu, jauuuuhhhh sebelum nikah, aku pernah nyeletuk dalam hati tentang kelak, kalau punya anak, pengin gitu punya anak yang karakternya anteng, nggak kayal-kayal, dan pinter ngomong atau linguistiknya cakep. Keinginan ini muncul setelah beberapa kali melihat bocah-bocah yang punya tingkah pola ajaib bin aktif banget seperti kelereng gelundung sana gelinding sini, munyer-munyer, lari-lari segala macem. Aku, selaku yang ngelihat, sampek pusing jadinya madam. 

Eeee siapa sangka beberapa waktu setelah nyeletuk begitu. Allah nitipin aku dan suami amanah seorang bayi kecil yang seiring masa tumbuh kembangnya semakin menunjukkan karakter kalau ia adalah tipe anak kinestetik alias aktif banget. Berbeda dari karakter yang sempat aku celetukkan dulu. (CELETUKAN)

Trus ?
Lu kecewa gitu, Mak ?

Enggaklah. 
La wong biar dititipin amanah sama Allah saja, aku dan suami kudu ikhtiar ini itu. Masa' mau kecewa. Kufur nikmat donk aye, Kakak. Naudzubillah. 

Trus gimana donk perasaan dikau waktu tahu fakta tentang itu ?
Ya nggak gimana-gimana. Cuma jadi bertanya-tanya gitu dalam hati. "Koq bisa ya dulu nyeletuk kayak gitu ?". (Mikir sambil garuk-garuk kepala karena...hetombe).
Dan makin kesini...
Pertanyaan itu jadi berkembang lagi "Koq bisa ya dulu nyeletuk kayak gitu ? Padahal seru dan menantang banget punya anak yang memiliki karakter aktif alias kinestetik gitu". 

Nah loh. 
Apa donk jawabannya ? 
Entahlah, mungkin, aku nyeletuk kayak gitu, karena dulu aku belum paham ya soal anak dan sebagainya, dan belum ngalamin juga jadi seorang ibu, jadi ya nyeletuknya aneh-aneh gitu dan satu lagi, karena stereotip di masyarakat yang sering menilai bahwa anak yang tingkahnya banyak bin nggak bisa diem bin aktif adalah anak nakal. 

Padahal, kalau ngerti soal karakter anak, pasti paham bahwa anak dengan karakter linguistik dan visual itu sama koq dengan kinestetik. Sama-sama anak nakal dalam arti positif alias banyak akal. 
Kalau anak linguistik, mengekspresikan ide-ide yang ada dipikirannya dengan lisan. 
Kalau anak visual, mengeskpresikan ide-idenya melalui gambar. 
Sedangkan anak kinestetik, mengeskpresikan ide-idenya dengan gerakan dan tingkah pola. 

Selain itu juga, menstimulus anak kinestetik itu, seru bin menantang banget. Karena apa ? Gaya belajar anak kinestetik yaaa kinestetik, dengan gerakan, ia lebih mudah memahami sesuatu jika melibatkan motorik mereka. Nah untuk menstimulus anak dengan gaya belajar ini, butuh media belajar donk pastinya. Namun, media-media belajar yang ada, terutama di kota-kota kecil, lebih banyak diperuntukkan untuk anak-anak linguistik maupun visual. Walhasil, orangtua sebagai sekolah pertama bagi anak, harus berusaha bikin sendiri donk ya. 


Soal bebikinan media belajar buat anak kinestetik ini memang butuh effort tapi nggak apa-apa, hasilnya oke punya koq. Sumprit dah. Lagipula, bebikinan begini, juga melatih daya kreativitas diri sendiri loh. Mantablah. Sekali mendayung, dua pulau terlampaui. Yihiiii. 



Jadi, selama ini, selama aku jadi ibu dari anak kinestetik, rasanya seneng banget. Malah bersyukur sama Allah. Kehadiran si ken yang kinestetik bikin aku jadi buanyak belajar, banyak happy, dan banyak gerak. *hahay. Alhamdulillah. 

Nah bagi mamis yang punya anak kinestetik, semangat yak, banyakin makan biar bertenaga ngikutin tingkah pola bocah. 😄😄

5 comments:

  1. orang tua juga jadi lebih banyak bergerak kalau anaknya kinestetik, ya :D

    ReplyDelete
  2. semangat mak Ken :) mak ken selalu kreatif dan pastinya selalu sabar ga kayak aku suka jadi thyrex ahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dah, teh bella mah suka gitu. *hahay.
      Mana ada tyrex syantiek begindang. *bagi duit

      Delete
  3. Emaknya juga jadi ikutan belajar terus ya Mbak, belajar kreatif, terus EMaknya juga jadi aktif, tanpa olahraga teratur pun juga otomatis jadi olahraga ngejar2 bocah :D

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Follow by Email

Mengulas Berbagai Manfaat dan Penggunaan Popok Confidance

Jadi beberapa waktu yang lalu, emak curhat kalau belakangan ini beliau susah sekali berjalan terutama setelah tidur. Menurut dokter, hal in...