Anniversary yang Kedua

Langit cerah. Cahaya matahari menerpa. Joni pergi ke kantor. Seperti biasa. Namun ada yang tidak biasa hari itu.
"Jon, elu kenapa?" tanya Jarot, rekannya di kantor.
"Nggak kenapa-kenapa bang"
"Alis lue tu, udah kayak ulat bulu, jadi satu" ujar Jarot
"Gini bang, aku pengen bikin kejutan romantis di acara perayaan pernikahanku yg kedua tahun ini bang,ya sebagai rasa terima kasih sama Nina yg udah begitu pengertian dan sabar denganku, suaminya" jelas Joni.
Jarot manggut-manggut. Tak lama kemudian, Jarot berkata : "Serahkan ke gue Jon".
***
Sore hari
"Makasih bang, terima kasih banyak" kata Joni seraya menjabat tangan Jarot.
"Udah, biasa aja, anggap aja nih hadiah gue buat lue dan istri lue" jawab Jarot lalu mengambil sebuah bingkisan dari tasnya dan menyerahkan ke Joni.
"buat penutup nanti malam, sukses Jon, gue pergi dulu" pamit Jarot.
***
Malam harinya
Saat itu, Jarot tengah menonton tv dengan keluarganya . Tiba-tiba, ia teringat sesuatu.
"Aduh.."
"Kenapa yah?" Tanya istri Jarot
"Lupa ngasih tau dosisnya mah"
Alis istri Jarot mengkerut. 
***
Pagi sudah tiba. Jarot menelpon Joni sebelum ia berangkat ke kantor. Saking penasaran. Tapi Jarot optmis pasti berhasil, karena ia telah melakukan hal itu lebih dulu..
"Gimana Jon?, acaranya sukses?. Malemnya jg sukses kan?, itu ramuan Madura lo, minum satu aja sudah mbog mbog mboogg"
"Sukses bang" jawab Joni
"Syukur deh, elu dateng terlambat Jon ?"
"Nggak bang, Nina sekarang di rumah sakit, jadi aku izin nggak masuk hari ini bang."
Mendengar jawaban Joni, sontak Jarot bertanya :
"Loe minum berapa ?"
" Ku pikir biar tambah greng bang, jadi aku minum dua"
***
251 kata

Cara Mengetahui Kesiapan Anak Menulis dan Membaca dari Gambar

Tahukah Kamu, Mam. Bahwa kesiapan anak menulis dan membaca dapat dilihat dari gambar yang si kecil buat ? Nggak tahu, soal ini, aku ma...