Skip to main content

Jemuran Baju Blentong-blentong Berkarat ? Begini Solusinya

Mamis, 

Hidup se atap, se kasur, se jamban, selama bertahun - tahun sama pak bojo membuat kepribadian aku nih, rasanya, jadi ada mirip-miripnya gitu sama pak bojo. Padahal dulu mah, banyak kebalikannya. 

Seperti gini, kalau ada sesuatu yang nggak sreg di hati pak bojo, do'i lebih milih ngomong langsung. Sementara aku kebalikannya. Diem aja lalu ngedumel nggak jelas. Dan lalu ujung-ujungnya jadi uring-uringan sendiri *hahay. 

Begitupun sebaliknya. *puk puk pak bojo. Hihi. 

Tapi ada juga sih, didiri aku yang masih melekat bin tak tergoyahkan. Sekalipun negara api menyerang ? Ho oh. Tetap aja. Nggak berubah. Apa cobak ?

Emmm soal ini nih, Mamis. Aku tu, lebih milih beli sesuatu dengan melihat berapa kembalian yang bisa aku raup. Dimana kembalian tersebut bisa aku pakai untuk beli sesuatu lainnya. Yang mana sesuatu yang lainnya itu juga ada kembaliannya yang bisa aku pakai lagi. Trus..trus...trus aja begitu. Sampai shizuka suka nobintit. 
Hahayy...
Gitu dah. Dan jarang banget, aku menjadikan keawetan barang sebagai bahan pertimbangan utama sebelum beli barang. 

Salah satu contoh kasus, beli jemuran baju. Waktu itu aku milih yang harganya murah. Bukan milih jemuran baju yang bakal awet, anti karat, dan nggak rapuh *lukata hati OIM kali mak, Oppa Is Mine. 

Terus, selain itu, kembaliannya juga lumayan. Bisa aku pakai beli gantungan baju juga penjepitnya sekalian. Cucok kan. Rencana budget buat beli jemuran baju doank. Eee ternyata bisa bawa pulang jemuran baju dan teman-temannya. Yeahhhhh. 

Nah karena harganya murcek alias murah cekali jadi tahulah yah nasib tu jemuran bakal kayak gimana ? Ember...tu jemuran baju hanya mampu setahun , kurang lebih, mempertahankan kemulusannya dari serangan karat. Walhasil jadi blonteng blonteng dah tu jemuran. Dan tahu sendiri kan, Mamis. Betapa bahayanya kalau karat sampai kena baju. Dah, noda karat bakal susah atau bahkan nggak bakal hilang. 

Melihat kondisi jemuran yang memprihatinkan tentu ada rasa gimana gitu di hati aku, Mamis. Rasa nyesel gitu kan ? Ho oh. Nyesel, kenapa aku nggak minta pak bojo tambahin budget aja buat beli teman-temannya jemuran. Kenafa ? Kenafa nggak begitu ? Entahlah, mungkin waktu itu aku butuh aqua. 

Trus gimana donk selanjutnya ? 
Ya beli lagi jemuran yang baru lah. Cuma kalau beli jemuran selanjutnya, aku nggak mau beli karena murah atau karena kembaliannya banyak melaiankan karena kualitas lah.
Ciyeeeeeee....udah sadar ni yey. 
Iyelah. 
Mau jatuh di lobang yang sama ? Nggaklah. Apa kata Fahri.... *glodak. 

Karena aku mau beli jemuran yang kualitasnya oye. Tentu harganya juga oke kan. Jadi aku kudu nabung dulu, Mamis. Terus sambil nunggu duit buat beli jemuran ngumpul, aku kudu pakai jemuran yang blonteng blonteng itu dulu kan jadinya. Mau gimana lagi. Nggak mungkin kan mau jemur baju nunut alias nebeng di jemuran  tetangga. Bisa bisa entar ada yang salah ambil. Atau entar malah ada kejadian yang namanya BH yang tertukar. 

La trus karat di jemuran gimana ? Kan rawan kalau kena baju. Iyup. Untuk ini aku sudah punya solusinya, Mamis. Sebuah cara untuk menghilangkan karat di jemuran baju. 

Adapun cara untuk menghilangkan karat di jemuran baju adalah dengan memakai Lakban atau isolasi gede. Langkahnya gimana ? Gini. Bagian jemuran yang berkarat tinggal ditutup pakai lakban. Udah. Jadi deh. Hilang kan karatnya. Bahahaha. 

Tapi lumayan lah yah. Sambil nunggu duiit buat beli jemuran yang cakep terkumpul semua. 

Jadi gitu deh cerita asal mula aku beli jemuran baju yang akhirnya berkarat dan juga cara menghilangkan karat di jemuran baju ala akuh. 

Semoga dapat diambil pelajaran dan bermanfaat bagi Mamis. Terutama yang mau beli jemuran tapi masih bimbang mau pilih jemuran yang seperti apa. 

Comments

  1. Ahahaha...mbak samaan kita. Jemuranku juga karatan...nggak hanya jemuran tapi hangernya juga. Ntar tak solasi juga ah...tengkyu mama ken

    ReplyDelete
  2. Punyaku yang jemuran murah meriah dah karatan, rapuh..dan akhirnya lepas mba..

    Aku juga seringnya gitu..mbeli yang dilihat pertama harga..

    Udah paling rendah, ketambahan diskon..😀😀

    ReplyDelete
  3. Wah cadas idenya Mbak, aku pikir tadinya mau digosok2 lho biar karatnya ilang. Ternyata dilakban :D

    ReplyDelete
  4. Hihihi... Mesem2 aku bacanya.. aku kira itu malah dicat ulang.. *eeehhh???.

    Hati2 mbak.. sebelum tu jemuran dedel dowel karena berkarat parah.. segeralah membeli jemuran yang bauu, eh baruuu... :D

    Bdw aku setujuh tuh yang paragrap paling atas.. aku juga sama, ada beberapa tingkah polahku yang berubah karena 'ketularan' pak bojo..

    ReplyDelete
  5. Aku masih pakai jemuran kawat yang dibentangin..rawan banget sama karat

    ReplyDelete
  6. kalo aku kebetulan ada sisa cat kayu n besi. jadi weh jemuran karatannya dicat :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Popular posts from this blog

Cara Menghaluskan Daging Tanpa Mesin

Idul Adha. Daging dimana-mana. Bingung mau dimasak apa. Akhirnya dibikin bakso saja.
Yup, meluncurlah kami, daku dan suami, ke pasar, bukan hendaak berkeliling keliling pasar, tp hendak menggiling daging kurban jadi adonan. Di rumah, tinggal dibentuk bulat bulat plus bikin kuaahnya saja.

Tiba di tempat giling daging. Beugghhh. Harum semerbak nan memblenek. Yah namanya jg tempat penggilingan daging. Jadi ya gitu ituh.

Kami memilih tempat yang sudah direkomendasikan tukang bakso langganan kami. Di tempat itu, kita bisa request mau adonan yg begini atau yg begitu. Kami sih memilih yg begini aja. Kan buat dikonsumsi keluarga.

Kami harus mengantri, karena banyak yg seperti kami. Bingung mau dimasak apa lagi tuh daging sapi.
Masa menunggu, membuat daku bergumam: "koq gitu?".
Kenapa ?.
Kebersihan tempat bisa dikatakan lumayan lah daripada sebelah2nya. Yg bikin perasaan jadi gimanaaa gitu, karenaaaaaa. Yg handle adonan itu lohhh, laki laki berkaos singlet. Kalau ada yg netes dari ce…

4 Merek Panci Presto Terbaik

Satu atau dua hari sebelum lebaran biasanya para ibu rumah tangga, seperti kita-kita nih, sudah mulai mempersiapkan beraneka macam hidangan yang lezat seperti opor ayam dan ketupat donk ya. Nah untuk menghasilkan opor ayam yang empuk, kita pasti membutuhkan yang namanya panci pressure cooker (presto). Dengan menggunakan panci presto ketika merebus ayam, daging akan cepat matang dan empuk dalam waktu yang singkat. Selain itu penggunaan gas juga akan lebih hemat dan makanan akan menjadi lebih sehat karena gizi yang terkandung dalam ayam akan tetap terjaga. Berikut adalah daftar empat merek panci presto terbaik yang bisa kita dapatkan di online shop banyak diskon MatahariMall.
1. Airlux Panci Presto PC7216 Panci presto berkapasitas 16 liter ini bisa memasak makanan 3-10 kali lebih cepat daripada panci yang biasa kita gunakan. Panci ini dilengkapi dengan safety valve dan safety cover lock yakni lubang pembuangan uap atau udara yang berfungsi sebagai pengaman pada saat panci presto diguna…

Cara Mengganti Stop Kontak yang Terbakar

Dulu, entah dapet inspirasi darimana, terpikir untuk memasukkan kriteria 'bisa memperbaiki kabel listrik' ke calon suami nanti. Bukan kriteria utama sih, tapi kriteria yang nantinya akan jadi pertimbangan jika ada pesaing yang lain. Maklum, aku kan kembang desa. Desa Kuyangkucinta. Kalau kriteria utamanya ya tentu saja menerima aku apa adanya. Baik dari penampilanku yang sering acakadut, masakanku yang sering semrawut, wajah yang kusut, dan masih banyak lagi ut ut lainnya. Namun di balik kekuranganku yang seabrek itu, tersimpan hati yang selembut marmut *pret.
Aku pernah bilang gitu ke temen, ee doi malah nyuruh aku nikah aja sama tukang listrik *jiaahh. Tapi bener juga sih, masak sama tukang ledeng. Akhirnya aku tidak jadi memasukkan hal itu ke kriteria calon suami aku nanti.
Tapi Allah memang Maha Baik ya, tanpa aku sangka, Si Ayah ternyata bisa memperbaiki kabel listrik. Amazing kan. Allah memang Maha Tahu 'kerentek' hati hambaNya. Usut punya usut, ternyata Si Ayah…