Skip to main content

Begini Cara Menyembunyikan Perut yang Menggunung bin Makbedundung

Mamis, 

Kemarin aku sempet baper, nih. Gegara dikirimin foto zaman old sama temen smp. Dimana kala itu aku masih langsing banget cyiinnn. *uhuy.

Bareng temen-temen smp

Sontak setelah melihat foto itu, yang aku lakukan adalah ngebandingin badan aku yang dulu dengan badan aku yang sekarang. Terutama area perut. Kalau dulu langsing, sekarang ? Ya ampuunnn.. makbedundung banget, Mamis. Udah seperti pegunungan gitu. Gunung lembah gunung lembah lagi. Jadi kalau dilihat dari itu ada berapa lipatan perut aku nih Mamis ? Tebak hayo....

Celetukan demi celetukan pun keluar dari mulut aku. Mulai dari : 
"Ya Allah ni perut gede amat"... 
atau 
"Piye caranya ngempesin"...
Atau
"Aku kudu diet iki"...
endebrei endebrei endebrei. 

Dan ini baru berhenti setelah bapak bocah nyeletuk begini : 
"Nggak apa-apa, dari dulu kan perut Muma udah gede, jadi nggak ada yang berubah"....
Lalu aku baper sebaper bapernya baper. *apaan cobak.

Aku pun makin memantabkan niat buat diet. Niat yang sebenarnya sudah muncul sejak lahiran bocah pun kini jadi makin matang nggak ranum lagi. *hahay. 
Ya gitu dah. Niat aja yang dimantebin. Actionnya yang belum belum. Hehehe. 

Tapi sekarang aku udah mulai nyicil sih, Mamis. Salah satunya mengusahakan banget untuk nggak makan malam. Kecuali lagi begadang ngerjakan tugas sekolah. Soalnya aku suka nggak konsen belajar kalok perut lapar. Orangnya laperan memang.

Nah karena usaha buat diet, baru sekedar itu saja. Tentu hasilnya nggak langsung 'abrakadabra' langsing gitu kan Mamis. Jadi yaaaa...mau nggak mau aku harus melakukan sesuatu. Minimal bikin tampilan perut aku nggak seperti pegunungan lah yah. Terutama saat aku tampil di muka umum. Seperti pas lagi jualan di warung, waktu sekolah, pertemuan bulanan rutin sama ibu ibu perumahan. Terutama waktu mau cekrek cekrek foto foto upload. Harus banget keliatan langsing. Karena apa ? Kan biar keliatan cucok gitu waktu difoto. Aw aw aw.

Dan inilah cara aku menyembunyikan perut yang menggunung bin makbedundung : 

1. Pakai baju yang longgar-longgar. 
Sejak perut aku semakin menonjol. Aku memuseumkan beberapa baju aku yang press perut. Bukan ngepress body loh yah Mamis. Tapi press perut. Hahay.
Jadi hanya baju baju yang longgar aja yang aku izinkan nangkring di lemari baju. 
Baju paporit mamak. Longgar.
Bahan adem dan nggak kaku.

Nah, bagi aku, baju longgar atau berukuran besar bisa menyamarkan perut yang menggunung bin manbedundung.

2. Perhatikan motif baju yang akan dipakai
Ini sudah familiar kan ya Mamis di telinga kita. Bahwa motif baju mempengaruhi penampakan badan kita. Seperti motif baku bergaris vertikal akan membuat kita terlihat tinggi dan sebagainya. 

Untuk urusan motif ini. Aku menghindari banget memakai baju yang ukuran motifnya gede-gede atau motif garis horizontal. 

3. Pertimbangkan soal bahan baju
Nyaman. Bahan baju biasanya dikaitkan dengan kenyamanan saat memakai baju tersebut. Kenyamanan yang dimaksud disini berupa rasa adem saat memakai baju dengan bahan tertentu.  Gitu kan ya Mamis. 

Seiring menonjolnya perut aku, makna kenyamanan pun bergeser. Bukan lagi nyaman karena terasa adem saat memakai baju. Melainkan nyaman sebab dapat menyamarkan untaian lemak di perut. ((UNTAIAN LEMAK)). Oleh sebab itu, aku suka pilih baju yang bahannya terasa adem dan nggak kaku. 

4. Posisi duduk tegak. 
Kalau lagi duduk rame-rame, aku sering negakin badan atau duduk dengan posisi tegak. Karena kalau duduk dengan posisi semlohay gitu bikin donat donat di perut kelihatan banget cuy. Tapi ya gitu, kadang suka lupa sama yang ini. Walhasil jadi muncullah aneka macam ucapan mengomentari penampakan perut aku. Dah, kalau sudah begini, rasanya aku pengen tiba tiba menghilang. Ting. 
Keasyikan makan.
Lupa mengkondisikan perut. *hahay

5. Sembunyikan perut di balik sesuatu
Nah berubung aku kadang lupa duduk dengan posisi tegak saat nimbrung di suatu acara, jadi aku nyari cara buat menyembunyikan perut aku. Yakni dengan selalu membawa sesuatu saat datang di suatu acara. Misalnya saat ikut acara ibu ibu di perumahan, aku bawa dompet kecil. Atau saat di acara yasinan yaa aku bawa yasin dan sebagainya. 
Sembunyikan perut di balik spion

Itulah beberapa cara aku menyembunyikan perut yang menggunung bin makbedundung. Harapan aku sih, Mamis. Bisa segera ngejalanin diet sehat beneran. Nggak setengah setengah gini . Biar nggak terus terusan menjalankan cara ini. Karena apa ? Suka lupa  juga soalnya. Tau tau ada yang nyeletuk gini : 
"Gendutan yak". 
Atau
"Berapa bulan ?". 

Comments

  1. Kalo aku sih.... Jurus andalannya ya pake jaket dan bawa tas ransel di depan haha

    ReplyDelete
  2. Aduh, Mbak. Baca judulnya aja udah bikin aku ngakak. Mak bedundung

    Aku Tertampar

    Yang bersembunyi di balik sesuatu. Itu yang lebih sering dilakukan kawanku yang badannya lebih besar dari aku , saat dia berfoto sama aku. Suka sembunyi di belakangku. Berasa jadi malaikat pelindung hihihi

    ReplyDelete
  3. Ya Allah aku kudu ngakak sejadi-jadinya terutama yang nomer 5.

    Semoga habis ini perut semakin membesar ya karena emang beneran ada adek bayinya. Aamiin.

    ReplyDelete
  4. Hahaha senyum-senyum saya bacanya. Coba kalau ada alat transfer lemak bun. Bisa ditransfer k aku aja. Soalnya aku malah fakir lemak alias kurus bgt hihihi

    ReplyDelete
  5. pernah dikira hamil lg, haha. Padahal gak hamil. Sekarang nyoba olahraga plank ajalah, biar perut kenceng. Hbs aku cape nyembunyiin ini perut buncit :D

    ReplyDelete
  6. aku berusaha untuk ga koment sih kalau soal berat badan...

    ReplyDelete
  7. sama satu lagi makk... jangan lupa tahan napas waktu mau difoto :D

    ReplyDelete
  8. Waaah banyak yg senasib, hihihi. Saya juga nih. Yang bikin kelihatan itu sebenarnya krn postur saya cenderung membungkuk, padahal kalau berdiri tegak dan nahan perut dikit bisa ga gitu keliatan buncitnya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Popular posts from this blog

Cara Menghaluskan Daging Tanpa Mesin

Idul Adha. Daging dimana-mana. Bingung mau dimasak apa. Akhirnya dibikin bakso saja.
Yup, meluncurlah kami, daku dan suami, ke pasar, bukan hendaak berkeliling keliling pasar, tp hendak menggiling daging kurban jadi adonan. Di rumah, tinggal dibentuk bulat bulat plus bikin kuaahnya saja.

Tiba di tempat giling daging. Beugghhh. Harum semerbak nan memblenek. Yah namanya jg tempat penggilingan daging. Jadi ya gitu ituh.

Kami memilih tempat yang sudah direkomendasikan tukang bakso langganan kami. Di tempat itu, kita bisa request mau adonan yg begini atau yg begitu. Kami sih memilih yg begini aja. Kan buat dikonsumsi keluarga.

Kami harus mengantri, karena banyak yg seperti kami. Bingung mau dimasak apa lagi tuh daging sapi.
Masa menunggu, membuat daku bergumam: "koq gitu?".
Kenapa ?.
Kebersihan tempat bisa dikatakan lumayan lah daripada sebelah2nya. Yg bikin perasaan jadi gimanaaa gitu, karenaaaaaa. Yg handle adonan itu lohhh, laki laki berkaos singlet. Kalau ada yg netes dari ce…

4 Merek Panci Presto Terbaik

Satu atau dua hari sebelum lebaran biasanya para ibu rumah tangga, seperti kita-kita nih, sudah mulai mempersiapkan beraneka macam hidangan yang lezat seperti opor ayam dan ketupat donk ya. Nah untuk menghasilkan opor ayam yang empuk, kita pasti membutuhkan yang namanya panci pressure cooker (presto). Dengan menggunakan panci presto ketika merebus ayam, daging akan cepat matang dan empuk dalam waktu yang singkat. Selain itu penggunaan gas juga akan lebih hemat dan makanan akan menjadi lebih sehat karena gizi yang terkandung dalam ayam akan tetap terjaga. Berikut adalah daftar empat merek panci presto terbaik yang bisa kita dapatkan di online shop banyak diskon MatahariMall.
1. Airlux Panci Presto PC7216 Panci presto berkapasitas 16 liter ini bisa memasak makanan 3-10 kali lebih cepat daripada panci yang biasa kita gunakan. Panci ini dilengkapi dengan safety valve dan safety cover lock yakni lubang pembuangan uap atau udara yang berfungsi sebagai pengaman pada saat panci presto diguna…

Cara Mengganti Stop Kontak yang Terbakar

Dulu, entah dapet inspirasi darimana, terpikir untuk memasukkan kriteria 'bisa memperbaiki kabel listrik' ke calon suami nanti. Bukan kriteria utama sih, tapi kriteria yang nantinya akan jadi pertimbangan jika ada pesaing yang lain. Maklum, aku kan kembang desa. Desa Kuyangkucinta. Kalau kriteria utamanya ya tentu saja menerima aku apa adanya. Baik dari penampilanku yang sering acakadut, masakanku yang sering semrawut, wajah yang kusut, dan masih banyak lagi ut ut lainnya. Namun di balik kekuranganku yang seabrek itu, tersimpan hati yang selembut marmut *pret.
Aku pernah bilang gitu ke temen, ee doi malah nyuruh aku nikah aja sama tukang listrik *jiaahh. Tapi bener juga sih, masak sama tukang ledeng. Akhirnya aku tidak jadi memasukkan hal itu ke kriteria calon suami aku nanti.
Tapi Allah memang Maha Baik ya, tanpa aku sangka, Si Ayah ternyata bisa memperbaiki kabel listrik. Amazing kan. Allah memang Maha Tahu 'kerentek' hati hambaNya. Usut punya usut, ternyata Si Ayah…