Saturday, April 16, 2016

Menstimulasi Kecerdasan Linguistik Anak dengan Memanfaatkan Kecerdasan Dominan Anak

Kecerdasan kinestetik merupakan suatu kemampuan dalam menyerap informasi hingga menyelesaikan masalah dengan cara menggerakkan anggota tubuh. Anak dengan kecerdasan kinestetik memiliki ciri-ciri sebagai berikut : suka bereksplorasi, aktif bergerak, tidak bisa diam terlalu lama, dan mahir olah tubuh. Anak dengan kecerdasan kinestetik ini, biasanya, unggul dalam hal olah tubuh seperti olahraga. Serta unggul dalam melakukan percobaam atau praktikum.

Karena keinginannya untuk bereksplorasi amat tinggi yang mendorongnya untuk selalu aktif bergerak dan tidak ingin duduk diam terlalu lama. Maka hal ini berdampak pada kecerdasan linguistiknya. Yang mana kecerdasan linguistik ini bisa diraih oleh anak dengan cara fokus memperhatikan (ekspresi mulut) juga mendengarkan kata-kata atau suara-suara apa yang ada disekitarnya. Dengan begitu ia akan mudah meniru kosa kata yang telah ia dengar. Dan selanjutnya ia akan belajar memahami penggunaan dari kosa kata tersebut.

Meskipun demikian, kecerdasan linguistik yang kurang menonjol tersebut harus tetap dihadirkan pada anak kinestetik. Caranya adalah dengan memanfaatkan kecerdasan kinestetik itu sendiri dna beberapa kecerdasan lain yang juga menonjol pada diri anak.
Misalnya seperti kasus si kecil ken. Ken merupakan anak dengan kecerdasan kinestetik dominan. Namun selain itu, ia juga memiliki beberapa kecerdasan lain yang menonjol yakni kecerdasan bermusik dan kecerdasan visual spasial. Dengan modal 3 kecerdasan ini, maka menstimulasi kecerdasan linguistik ken akan lebih terarah, jelas, mudah, dan juga cepat ada hasilnya.

Lalu seperti apa menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan dominan yang dimiliki si kecil (dalam hal ini menggunakan contoh kecerdasan kinestetik, musik dan visual spasial) ?. Caranya adalah sebagai berikut :

● Menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan kinestetik.
Sebagaimana yang disebutkan di atas, maka cara memanfaatkannya adalah dengan menyebutkan nama dari aneka macam gerakan, aktivitas,hingga menyebutkan apa saja yang si kecil temui atau si kecil lihat saat sedang beraktivitas.

Misalnya saat sedang mengajak si kecil jalan-jalan ke pantai. Maka kita bisa menunjukkan seraya menyebutkan bahwa ini namanya pohon kelapa. Misalnya saat ia menunjuk perahu, maka kita harus segera menyebutkan bahwa itu namanya perahu. 

Misalnya lagi, saat si kecil sedang menyusun balok bongkar pasang maka kita bisa menyebutkan aneka macam warna balok bongkar pasang tersebut. Dan sebagainya.
Intinya apapun aktivitas si kecil, kita harus bisa mengambil kesempatan untuk memperkaya kosa katanya. Sekaligus membuat ia paham akan penggunaan kosa kata tersebut.

Menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan visual spasial.
Kecerdasan visual spasial anak adalah kemampuan anak dalam segi visual dan bangun ruang. Anak dengan kecerdasan ini ditandai dengan suka gambar, mahir menggambar, mudah menghapal arah, serta kenal dan cepat paham dengan bangun ruang.

Lalu bagaimana cara memanfaatkannya ?. Caranya adalah berikan aneka macam gambar kepada si kecil. Bisa dimulai dari gambar benda-benda di sekitarnya. Kemudian kita tunjukkan satu persatu kepada si kecil seraya menyebutkan nama dari gambar tersebut.

Cara lain lagi yaitu dengan mengajaknya melakukan aktivitas menggambar bersama-sama. Bisa dimulai dengan menggambar benda-benda favorit si kecil (mainan kesukaannya atau baju kesukaannya atau tokoh kartun favoritnya). Kita bisa menggambar sambil mengatakan setiap detail dari apa yang kita gambar.

Menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan bermusik.
Anak dengan kecerdasan bermusik ini memiliki ciri-ciri suka dengan musik.  Suka mengubah benda yang ada di sekitarnya menjadi alat musik. Menunjukkan rasa ketertarikannya dengan aneka macam alat musik. Suka mengganti lirik lagu. Bahkan bisa membuat nada lagu sendiri.

Cara memanfaatkan kecerdasan ini adalah dengan memperdengarkan si kecil lagu-lagu anak. Atau bisa juga dengan mengajak si kecil menyanyi sambil menari bersama dan sebagainya.

Setiap usaha pasti ada hasilnya. Dan hasil dari menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan yang lebih menonjol dari anak (dalam hal ini mengacu pada kasus ken) dapat dikatakan sangat baik.

Saat umur ken 18 bulan, yang mana merupakan masa-masa anak mulai bermain kosa kata, ken malah belum memulai bermain kosa kata. Namun setelah diberikan stimulus seperti ini, ken menjadi suka bermain kosa kata. Bahkan ia bisa cepat meniru kata yang ia dengar. Meskipun pelafalannya masih kurang jelas.

Hasil yang sangat baik ini juga diperlukan ketelatenan, pengulangan dan penghargaan (seperti tepuk tangan atau peluk sayang) untuk si kecil setiap ia mencoba untuk bermain kosa kata. Dan satu lagi gunakan kata -kata yang mudah dipahami si kecil serta dilafalkan dengan jelas.

Begitulah beberapa cara untuk menstimulasi kecerdasan linguistik anak (dalam kasus ini untuk anak dengan kecerdasan kinestetik dominan, musik, dan visual spasial). Semoga bermanfaat yak. :)

No comments:

Post a Comment

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)