Saturday, August 20, 2016

Saat Passion Tak Direstui

Mudik kemarin, aku sempat menonton sebuah acara televisi bareng bapak. Biasanya jarang bisa begitu sih. Soalnya, si tv selalu dikuasai si kecil ken. Jadi yang gede-gede bin tua-tua ngalah. Aku ? Masih muda lah yah. #MenolakTua hahahaha.

Nah acara yang aku tonton sama bapak itu menyajikan kisah seorang anak muda yang berhasil meraih kesuksesannya di usia yang sangat belia. Sedang asyik nonton, bapak nyeletuk begini  : "Kamu koq gakk bisa kayak gitu ?".

Jedieeeeerrr.

Seketika itu rasanya petir menyambar-nyambar hati. Menohok ciiinn. Tapi tenang nggak sampek membuat hati ini jadi gosong koq. Karena apa ? Aku punya jawaban pamungkasnya donk. Hahahaha.

"La wong iku didukung penuh karo wong tuwo e, ket cilik, la bapak ? Dukung aku ora mbiyen ? Ora tho,yeeeeeee".

Dziiingggg.
Bapak hening.
Yes
I wiiinnnn

Hahayyy.

Iyup, bapak dulu begitu. Kesukaanku dalam dunia menulis nggak terlalu dianggap penting sama beliau. Bagi beliau, kesukaanku itu hanya sekedar hobi. Yang namanya hobi itu just for fun. Nggak perlu ditekuni serius. Nggak perlu distimulus. Nggak perlu dikembangin , biar ngalir aja dan sebagainya. Dan yang paling utama adalah nggak bisa dijadikan sebagai poros utama untuk meraih masa depan gemilang. Jadi cita-cita aku yang ingin berkecimpung di dunia tulis menulis, entah jadi penulis, atau jurnalis, kandas sudah.

Kandasnya cita-cita yang sejalan dengan passion aku itu berdampak pada jiwa aku donk tentunya. Kehampaan melanda *aseg. Aku memasrahkan semua kepada bapak. Mulai dari jurusan hingga profesi yang harus aku lakukan setelah lulus S1 nanti. Hidup jadi gitu-gitu aja. Cuma sekedar ngikutin arus aja. Kuliah pun jadi setengah-setengah. Saat sudah bekerja pun tetap begitu. Nggak ada greget sama sekali. Selow ajah.

Pernah sih aku nyobak suka dengan pilihan bapak. Mencoba meraih prestasi di dunia yang bukan passionku. Hasilnya ? Prestasi ku dapat tapiiiiiii biasak ajah. Biasaaa banget. Nggak ada perasaan pengen joget hula hula bahagia gitu. Nggak ada.

Mungkin, dulu, kalau aku mendapat dukungan, aku bisa meraih kesuksesan lebih cepat. Seperti halnya mak Tanti yang meraih kegemilangan sebab menekuni passionnya. Nah cerita lengkap soal mak Tanti yang jago nge-doodling itu, bisa dibaca di sini yes.

Etapi nggak boleh begitu donk ya. Berandai-andai begitu. Nasi sudah jadi bubur. Sekarang gimana caranya agar membuat si bubur jadi terasa enak dan napsuin. Bisa ditambah krupuk, bawang goreng, suwiran ayam, dan sebagainya. Kalau aku lebih memilih untuk menambahkan suwiran ayam ke bubur. Yakni membangkitkan passionku dulu. Mungkin agak lama. Karena mulai dari awal lagi. Tapi it's okehh. Better late than never though, right ?.

Kalau dipikir-pikir, aku maklum sih dulu pendapat bapak seperti itu. Memang waktu itu kan belum terlalu populer soal berita-berita tentang orang-orang yang sukses menjalankan passionnya. Belum. Maklum banget. Secara untuk berburu informasi, berburu ilmu, nggak semudah sekarang. Selain itu juga, segala sesuatu pasti ada hikmahnya kan ?. Nah sisi positif dari pengalamanku ini yaitu bisa aku jadikan sebagai referensi dalam dunia parenting yang tengah aku geluti saat ini hingga esok nanti. Dan referensi itu meliputi :

1. Berusaha untuk mengenal passion si kecil
Tak kenal maka tak sayangg. Jadi aku akan berusaha mengenal lebih dekat passion si kecil. Dengan cara menemani si kecil beraktivitas. Mengamati aktivitas si kecil hingga bersama-sama melakukan apa yang tengah si kecil lakukan dan ia sukai alias passionnya.
 
2. Mendukung passion si kecil
Setelah mengenal lebih dekat. Selanjutnya adalah mendukung passion si kecil. Bentuk dukungan bisa dimulai dari hal yang kecil bin sederhana yakni dengan pujian. Dan harus ditingkatkan lagi dengan memfasilitasi si kecil dalam mengembangkan passionnya

3. Membantu passion si kecil menemukan pintu menuju kesuksesan
Saat masih terfokus dengan point kedua, boleh donk diselingi dengan perburuan informasi soal pintu-pintu sukses yang sesuai dengan passion si kecil. Lalu biarkan si kecil memilih akan masuk pintu yang mana. Tentunya setelah ia mempertimbangkan segala macam aral rintangan yang mungkin akan ia hadapi. Gitu.

Untuk saat ini aku masih dalam tahap mengenal lebih dekat alias PDKT dengan passion si kecil yang ternyata tidak hanya satu itu. Wajar sih. Masih bocah ini. Masih suka banget bereksplorasi. Mungkin nanti akan nampak mana yang paling ia suka, dan ia kuasai.

Nah kalau kalian gimana nih moms ? apa yang emoms lakukan waktu si kecil mulai menunjukkan passionnya ? Share dimari yak !. Oke, matur tengkiu. :D

26 comments:

  1. haihai...aku termasuk yg passionnya hanya didukung sebagai hobby. Jaman itu lom musim sekolah fashion. Anak2ku iya dilesin ini-itu. Ada yg emang kuliah dan kerja sesuai passion. Ada yg hasil eskulnya jd penyelamat smbil melamar kerjaan yg lebih pas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kereenn dikau mak, ikut jejakmu ah, dukung passion anak dengan full power yak, tengkiu sharenya :)

      Delete
  2. Anakku masih cilik mak blm tll keliatan yg dominannya apa dr sejembreng aktifitas simulasi yg qu berikan wlow tak sekreatif dirimu mak Ken hehehe...
    Postingan ini da hub dg postingab yg mau qu share based on true story ditunggu y mak *ngarep pisan* :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap mbaakkk,nnti colek2 aku yah, kudu :)

      Delete
  3. Mommy Ken mudah2an tetap semangat terus untuk mengasah passion yaaaah, belum telat kan untuk fokus menulis dari sekarang? Aku tunggu novel/bukumu yaaah :)

    Iya sih, aku juga mulai berusaha untuk lebih peka sama minat anak2 supaya bisa support, so far sih mereka ganti2 terus minatnya. Dulu Fathir pengen jadi yutuber yang review mainan, sekarang lagi pengen bikin game katanya hahaha...ya udahlah iya-in aja :))

    ReplyDelete
  4. saya pun sekarang sedang mencoba menggali apa yang disukai Wahyu Mba Inda, biar nanti bisa kami dukung apa yang menjadi passionnya nanti :)

    ReplyDelete
  5. Jaman dulu informasi blm segencar sekarang. Rasanya hampir semua ortu beranggapan kalo mau sukses ya harus pintar di bidang akademik. Kalo hal2 di luar akademik itu hanya dianggap sebelah mata. Sy jg mengalami dan ngerasain betul gimana hambarnya dunia ketika apa yg kita mau hsrus dikubur dalam2 dan ngikutin keinginan ortu

    ReplyDelete
  6. Saya termasuk yang beruntung berarti ya mak, alhamdulillah orang tua selalu mendukung apa yang saya pengen lakukan. Mungkin kalau difasilitasi secara materi nggak, cuma saya selalu diberi kebebasan untuk memilih sekolah, kerjaan, dan pilihan lain yang sifatnya pribadi. Kalau kebetulan ada rejekinya ya dibiayai, kayak dulu pengen jadi designer sempet diles-in jahit, cuma sayanya yg angot-angotan hehe.

    Salam kenal ya mak :)

    ReplyDelete
  7. Saya juga salah satu yang tidak didukung di awal. Untungnya sekarang ortu udah sadar saya gak ada bakat, sedikit - sedikit mulai mendulung apa yang saya suka. :')

    vinasaysbeauty.blogspot.com

    ReplyDelete
  8. InsyaAllah.. aku juga akan mendukung passionnya anakku nanti

    ReplyDelete
  9. gpp mbak, pas sekolah atau kuliah kita manut sama orang tua. insya Alloh dapat pahala sebagai anak sholihah. aaamiiin.

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah. tak pernah berdebat soal passion sama ortu. yg jelas passion haruslah baik

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah boleh menentukan pendidikan yg kumau. Meski bukan berarti bebas dari "diskusi seru" tentang masa depan.

    ReplyDelete
  12. ini papaku juga mbak... dulu pas aku kuliah dan sekolah slalu maksain harus masuk ini, hrs pilih ini.. ga peduli aku suka ato ga.. ujung2nya aku protes dalam diam.. ak males bljr terlalu serius, jd hasil yg didapet juga ngepas doang... untungnya pas dpt kerjaan, papa mulai ga ikut campur... jd stidaknya aku mulai bisa suka dgn kerjaanku ini..

    stidaknya jd pembelajaran kalo anak2ku nanti ga akan aku paksa utk milih kelas2 yg ga dia suka.. aku pgnnya dia bisa menonjol di 1 bidang,bisa berprestasi di bidang yg dia suka, walopun hrs ngorbanin mata pelajaran yg lain, gpp.. lbh sukses org yg begitu soalnya

    ReplyDelete
  13. kalau aku dulu dikasih kebebasan yg bertgjwb gitu mb ma orgtua, jadi selama aku bs jelasin dan itu baik buat aku, go on.. makanya aku orgnya keukeuhan kl soal passion:)

    Kl ke anak2, mungkin pnglaman ma adek2 binaanku di taman baca ya, saat ngelakuin aktivitas apa2 gitu, aku liat yg paling bergembira, lalu dideketin, ngobrol curhat2an, baru deh ditunuk2in caranya biar lbh intens :) lalu aku apreciate karyanya :)

    ReplyDelete
  14. Maaakk..aku sebenernya suka nyanyi, pengen belajar main musik juga. Tapi baruuu pegang gitar, udah dikomen ibu, "arep ngamen po?" ya Allah..ngga jadi deh akhirnya.. Tapi ngga apa2 juga sih..hehe..

    ReplyDelete
  15. InsyaAllah nanti akan berusaha mencaritau passion anak2ku biar gak ilang arah kyk emaknya hehe

    TFS :)

    ReplyDelete
  16. yes, aku mah sama anakku menyerahkan apa yang mereka suka, aku tinggal emmberi semangat dan sarana agar mereka bisa berkembang

    ReplyDelete
  17. Kesalahan orangtua kita dulu, dijadikan pembelajaran buat kita sebagai orangtua ya mak.. Semoga kita bisa lebih memberi ruang ke anak-anak untuk mengejar impian sesuai passionnya. :)

    ReplyDelete
  18. Passionku dari kecil di bidang kreatif, musik dan menulis. Puji TUhan didukung sm orangtua buat dua-duanya. Tapi jalan hidup memilih, aku kerjanya di dunia menulis bukan di musik :)) Akhirnya musik jadi pelarian kala suntuk nulis :)

    ReplyDelete
  19. Hiks2, sedih emang kalo passion nggak ada yang dukung. Aku alhamdulillah sebaliknya. Semua, selama baik, didukung2 aja. Masalahnya, aku nggak seberapa ngerti passionku apa, wkwkwk... Alhasil, ngalir aja kayak air. Ngelukis bisa, tapi nggak ahli. Aneka olahraga bisa, mantep, tapi nggak sampai mahir. Setelah nikah baru tau kalo passion utamaku nulis. Alhamdulillah, Sampe sekarang passion itu ditekuni dan jadi pekerjaan utama setelah resign.

    ReplyDelete
  20. saya juga pernah mengalami hal yang sama. Selalu tertarik dengan kerja kreatif. Makanya dulu lulus SMA pengennya sekolah fashion atau photography. Tapi, sepertinya memang kurang. Mungkin pemikiran orang tua zaman dulu belum beragam seperti sekarang, ya

    ReplyDelete
  21. Sama mba, passion aku juga di menulis. SD udah mulai nulis2 tp ga dpt apresiasi. Ga dtunjukin k ortu jg kali ya haha.

    ReplyDelete
  22. Saya juga, berusaha mengamati kebiasaan anak-anak, Mbak. Supaya tau, passion mereka apa? Kalau yang besar, sudah keliatan senang seni, baik seni lukis atau seni suara. Tiap ada dia, rumah gak bisa sepi. Pasti kedengaran dia nyanyi-nyanyi hi hi hi
    Untuk anak yang kecil, belum begitu keliatan, nih! Tapi kemaren dia minta les futsal, ya udah saya bolehin aja. Dan sampai sekarang dia enjoy aja menjalaninya :)

    ReplyDelete
  23. Jawabannya mbak mak jleb banget. Hhihi. Betul mbak. Mungkin udah takdir nggak bisa menjalankan passion dr awal, tapi hikmahnya, mbak bisa jd orang yg sekarang menulis dan berbagi cerita ini. Mbak juga jd dapat pemahaman yg baik utk pendidikan dan masa depan anak nantinya. Dan bisa jadi (bisa jadi yah, nebak aja ini mah), mbak ketemu bapaknya anak2 krn pilihan mbak menuruti ortu mbak. Semua ada jalannya. Mungkin kisah kesuksesan kita tidak semulus orang lain, yg dr muda udah sukses, bikin ngiri. Tapi membandingkan diri dg orang lain hanya bikin sesak di dada. Mereka punya apa yg tak kita punya, dan juga sebaliknya.

    Keep sharing mba.. Salam kenal ya

    ReplyDelete
  24. Iya sih, Mbak.. dulu kan masih banyak yang awam soal duniw tulis-menulis, mungkin itu salah satu alasan Bapak. Berhubung sekarang teknologi digital semakin berkembang, jadinya ngedukung buat ngeluarin ide kreatif yang dulunya terpendam. Salah satunya Mbak bisa menekuni mbak lewat nheblog ini.

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)