Bingung Memilih Sekolah untuk Si Kecil


Gambar Air plane versi si ken.

Beberapa waktu yang lalu, salah satu blogger kece yang femes dengan nama Emak Gaoel share di akun fbnya tentang pertanyaan yang diajukan putrinya, si Manis Nana, ke Mak Gaoel. Kira-kira seperti ini nih. 

Jadi Nana nanyak "Kenapa aku nggak sekolah disitu aja ? Sepertinya seru". 
Sekolah yang dimaksud Nana adalah sekolah dasar dengan fasilitas nggak kukuh kerennya. Biaya sekolah di sana pun nggak kalah keren, keren jumlahnya alias mehong booo'. Emak gaoel pun menjawab pertanyaan Nana dengan bijak dan tentu jawaban tersebut sudah didasari dengan alasan yang bijak juga menurut aku siihh.  

Share cerita Mak Gaoel tersebut berhasil menarik tanggapan banyak teman-teman fb Mak Gaoel. Sementara aku cuma ikutan nyimak nyekrol nyekrol nyerap pengalaman para mama-mama oye. Tapi, dari sekian jawaban tersebut, aku paling terpana dengan sebuah jawaban yang kiranya seperti ini : "Saya dan suami memilih menyekolahkan anak-anak kami di tempat yang fasilitasnya oke dan yang pasti hal tersebut diikuti oleh harga yang oke juga. Karena pilihan ini, sampai anak-anak sudah besar gini, kami baru memiliki rumah". 
We o we.

Tanggapan tersebut asli bikin aku mikir parah. Bisa nggak ya aku berkorban kayak gitu demi mengusahakan pendidikan yang terbaik buat si ken atau anak-anak ku kelak ? Berani nggak ya ? Ah rasanya nggak berani menanggung resiko seperti itu. Resiko tak kunjung mapan karena mbelani biaya sekolah buat anak-anak. 

Sudah. Pikiran tentang hal ini aku berhentikan sampai di kalimat terakhir itu. Karena apa ? Aku mulai terbawa perasaan cyiinn. Wkwkwkwk. 

Namun rupanya, Allah berkehendak lain nih. Akhirnya aku dihadapkan dengan momen dimana aku (sama suami juga) harus milih nyekolahin si ken di sekolah yang mbois dengan kualitas yang oye atau yang standart aja ?. 

Pertimbanganku, di satu sisi, aku penasaran dengan bakal seperti apa nih perkembangan si ken kalau ia berada atau sekolah di lingkungan yang stimulusnya oke punya. Soalnya Hebb, pakar neurologi, bilang bahwa lingkungan berpengaruh banget dengan kemampuan anak. Nah yang jadi pertimbangan aku selanjutnya adalah, si ken kayaknya suka banget sama sekolah yang oye ini nih. Bahkan waktu aku ajak survey si ken malah nggak mau pulang. Kalau sekolah-sekolah yang lainnya mah, waktu aku ajak pulang dia langsung ngekor. Dah, kalau gini mah, kalau si ken kelihatan suka gini, aku optimis si ken bakal betah. Karena beberapa kali aku nyobak in si ken ke beberapa sekolah dan berakhir dengan mogok alias nggak mau balik sekolah lagi. Salah aku sih, waktu itu, si ken memang nggak nunjukin ketertarikan tapi aku masukin aja gitu tanpa tanya-tanya pendapat dia atau ekspresi dia. Pikirku, si ken bakal adaptasi lama-lama dan nerima tapi nyatanya bocah malah mogok. Kalaupun masuk sekolah cuma mau ikut bentar doank abis itu ngajak pulang. Hiks. Oya aku mulai ngerasa perlu buat nyekolahin si ken setelah bertahun-tahun kekeuh pengin nerapin homeschooling aja ke si ken karena aku, belakangan ini, cukup kewalahan nih dampingin, bimbing, ngajarin si ken di rumah. Aktivitas aku udah nggak kayak waktu homeschooling-in si ken dulu yang ngurus rumah sama sesekali ngeblog. Sekarang, udah kebagi-bagi, buat kuliah plus nyari duit buat biaya kuliah juga. Jadi ya begitulah. Fadet sekarang mah. Hampir setiap hari kerja lembur bagai quda. Ramayana oh ramayan *lah. 

Lalu, di sisi lain, aku juga mikir banget soal biaya. Karena apa ? La biaya buat kuliah aku ini aja udah berhasil bikin aku sama suami menggos menggos ngos-ngosan. Eeee masa' mau ditambahin sama berburu buat biaya sekolah si ken di sekolah yang mihilnya masyaAllah bagi aku (juga suami). 

Nah....
Bingung dah. 
Milih yang mana ? Di sisi pertama atau pilihan di sisi yang kedua ?


Menurut Kamu gimana ? Mohon bantuannya yak. Matur nuwun. 

13 comments:

  1. Emang harga dan kualitas itu suka bikin dilematis. Dikasih yang bagus nyiksa kocek, dikasih yang biasa nyiksa anak.

    Anak saya masih PAUD, jadi mungkin belum sekompleks cerita Bundanya Ken.

    Tapi kalau kami, mungkin kami akan milih kualitas yang terbaik yang kami mampu jangkau. Walaupun nggak yang terbaik, tapi at least cukup baik untuk tumbuh kembang Fabio.

    Soal biaya yang bikin ngos-ngosan, mungkin bila dengan sumber yang sekarang agak ngos-ngosan bisa dipertimbangin cari sumber lain.

    Insya Allah kalau buat anak itu ada aja jalan rejekinya.

    ReplyDelete
  2. semangat mak ken insyaAloh kasi jalan keluarnya kalau aku pribadi sih saat ini fokus pendidikan yg menurutku kualitasnya baik apalagi masa2 kecil gini pondasi banget emang sih mihilnya ga ampun2 tp demi anak qu lembur bagai kuda wkwk

    ReplyDelete
  3. Yapp... waktu belajar sosiologi anak dulu, faktor lingkungan berperan penting dalam tumbuh kembang Anang hehe

    ReplyDelete
  4. Saya sendiri juga sedang galau memilih sekolah untuk anak, pas sedang survey ketemu sekolah yg cocok, eh ternyata butuh guru juga. Ya jadinya ikut ngajar di sana

    ReplyDelete
  5. Semoga dapat keputusan terbaik ya mbak buat Ken. Semoga lancar-lancar rezekinya.... Aamiin... Saya setuju lingkungan itu berpengaruh banget buat perkembangan anak.

    ReplyDelete
  6. kalo aku kebetulan Insya Allah annaku sudah mulai masuk TK. Ada sekolah TK di desa saya yang kebetulan di bawah naungan Yayasan Al-Ma'arif dan pengurusnya kebanyakan saudara saya termasuk Bapak saya. Tapi untuk kualitas banyak yang bilang kurang begitu wow, sedangkan ada tetangga yang kebetulan sudah jadi teman istri saya ngajak untuk disekolahin ke TK di luar desa yg kualitasnya bagus. Akhirnya setelah saya pikir2 saya pilih TK yg di desa saya saja, karena sekolah endi ae itu sama yang penting kita memasrahkan sepenuhnya ke gurunya dan kita percayakan kepada gurunya. Karena kebanyakan orang banyak yg tdk percaya guru sekolah dg kualitas yg biasa2 saja dan bahkan ada yg menganggap gurunya kurang berkompeten. Kalau saya sih tetap percaya saja sama guru yg di sekolah biasa2 saja. kok rodok mbulet y suwi2, hehe maklum bukan blogger. Intinya prinsipku yg penting percaya sama gurunya, jangan ragu sama gurunya, baik itu di sekolah yg wow ataupun yg kurang wow. Karena keberkahan ilmu itu paling penting yg bisa berdampak kpd akhlak anak daripada sekolah yg wow, pendidikan wow, fasilitas wow, tapi ilmunya tdk berkah sehingga lahirlah bocah2 yg kebanyakan micin. Mekaten saking kulo. :-)

    Salam KOPLER selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *tambahan Yu Pit
      yang penting dipasrahno ke gurunya kyk wktu Yu Pit mondok dulu, sama Ortumu lha Yu Pit itu dipasrahkan sowan ke Kyai/Bu Nyai kan? :-)
      Sing lebih sip y diistikharai.

      Salam KOPLER selalu.

      Delete
  7. Jangan terburu2 saat mengambil keputusan, mb. Dipikirin masak2. Yaah saya juga pernah ngerasain gitu. Semangat ya mb :)

    ReplyDelete
  8. Semoga diberi kelancaran rezeki dan kemudahan mencari sekolah buat Ken. Karena sekolah yang baik itu penting buat pendidikan anak. Plus lingkungan yang baik pula.
    Semangat mba.

    ReplyDelete
  9. Memang semua kembali lagi pada target dan plan keuangan Mba Inda dan suami ya. Kadar income dan payment tiap suami istri kan beda2. Tiap ortu tentunya pingin menyekolahkan anak2nya yang terbaik, bahkan ditambah dengan pendidikan informal plus mengasah bakat. Menyekolahkan anak2 di sekolah negeri pun juga nggak ada yang salah, karena sekeren-kerennya sekolah adalah "sekolah" di rumah dengan Ayah-Ibunya yang menjadi guru kehidupannya, eh ciehhh, hahaha...

    ReplyDelete
  10. Biasanya SDIT walaupun mahal tapi sesuai kualitasnya dengan bayarannya. Emang mahal sih. Apalagi daftar ulang tiap tahun yg tidak sedikit buat 2 bocah. Tapi kemampuan mengaji mereka bikin kami bangga.

    ReplyDelete
  11. Kalau menurut saya, pendidikan anak memang sangat penting namun tetap prioritaskan pada kemampuan kita secara ekonomi. Berkorban itu bagus tapi memaksakan diri tentu tak baik. Usul saya, cari lagi sekolah lain yang mutunya masih oke dengan harga yang bisa dikompromi. Tak harus ikut selera pasar ke sekolah yang sudah kondang begitu WOW tapi akhirnya menyiksa kita.

    Kami pribadi akhirnya memasukkan si sulung ke SD Negeri dekat rumah dengan alasan lebih dekat dan lebih terjangkau. Katanya sih esde unggulan namun selama setahun ini belum kelihatan di mana keunggulan mereka. Jadi di rumah tetap kami tambah, terutama untuk ngaji kami kirim ke rumah tahfidz dan ikutkan latihan beladiri.

    ReplyDelete
  12. Menurut pendapatku, jika sedari kecil sudah ketahuan bakat yang dimiliki seorang anak...paling bagus disekolahkan yang sesuai kemampuan bakat yang dia punyai.
    Dari kecil sudah terasah bakatnya, bukan ngga mungkin besarnya nanti jadi orang sukses.

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Follow by Email

Mengulas Berbagai Manfaat dan Penggunaan Popok Confidance

Jadi beberapa waktu yang lalu, emak curhat kalau belakangan ini beliau susah sekali berjalan terutama setelah tidur. Menurut dokter, hal in...