Bingung Memilih Sekolah untuk Si Kecil


Gambar Air plane versi si ken.

Beberapa waktu yang lalu, salah satu blogger kece yang femes dengan nama Emak Gaoel share di akun fbnya tentang pertanyaan yang diajukan putrinya, si Manis Nana, ke Mak Gaoel. Kira-kira seperti ini nih. 

Jadi Nana nanyak "Kenapa aku nggak sekolah disitu aja ? Sepertinya seru". 
Sekolah yang dimaksud Nana adalah sekolah dasar dengan fasilitas nggak kukuh kerennya. Biaya sekolah di sana pun nggak kalah keren, keren jumlahnya alias mehong booo'. Emak gaoel pun menjawab pertanyaan Nana dengan bijak dan tentu jawaban tersebut sudah didasari dengan alasan yang bijak juga menurut aku siihh.  

Share cerita Mak Gaoel tersebut berhasil menarik tanggapan banyak teman-teman fb Mak Gaoel. Sementara aku cuma ikutan nyimak nyekrol nyekrol nyerap pengalaman para mama-mama oye. Tapi, dari sekian jawaban tersebut, aku paling terpana dengan sebuah jawaban yang kiranya seperti ini : "Saya dan suami memilih menyekolahkan anak-anak kami di tempat yang fasilitasnya oke dan yang pasti hal tersebut diikuti oleh harga yang oke juga. Karena pilihan ini, sampai anak-anak sudah besar gini, kami baru memiliki rumah". 
We o we.

Tanggapan tersebut asli bikin aku mikir parah. Bisa nggak ya aku berkorban kayak gitu demi mengusahakan pendidikan yang terbaik buat si ken atau anak-anak ku kelak ? Berani nggak ya ? Ah rasanya nggak berani menanggung resiko seperti itu. Resiko tak kunjung mapan karena mbelani biaya sekolah buat anak-anak. 

Sudah. Pikiran tentang hal ini aku berhentikan sampai di kalimat terakhir itu. Karena apa ? Aku mulai terbawa perasaan cyiinn. Wkwkwkwk. 

Namun rupanya, Allah berkehendak lain nih. Akhirnya aku dihadapkan dengan momen dimana aku (sama suami juga) harus milih nyekolahin si ken di sekolah yang mbois dengan kualitas yang oye atau yang standart aja ?. 

Pertimbanganku, di satu sisi, aku penasaran dengan bakal seperti apa nih perkembangan si ken kalau ia berada atau sekolah di lingkungan yang stimulusnya oke punya. Soalnya Hebb, pakar neurologi, bilang bahwa lingkungan berpengaruh banget dengan kemampuan anak. Nah yang jadi pertimbangan aku selanjutnya adalah, si ken kayaknya suka banget sama sekolah yang oye ini nih. Bahkan waktu aku ajak survey si ken malah nggak mau pulang. Kalau sekolah-sekolah yang lainnya mah, waktu aku ajak pulang dia langsung ngekor. Dah, kalau gini mah, kalau si ken kelihatan suka gini, aku optimis si ken bakal betah. Karena beberapa kali aku nyobak in si ken ke beberapa sekolah dan berakhir dengan mogok alias nggak mau balik sekolah lagi. Salah aku sih, waktu itu, si ken memang nggak nunjukin ketertarikan tapi aku masukin aja gitu tanpa tanya-tanya pendapat dia atau ekspresi dia. Pikirku, si ken bakal adaptasi lama-lama dan nerima tapi nyatanya bocah malah mogok. Kalaupun masuk sekolah cuma mau ikut bentar doank abis itu ngajak pulang. Hiks. Oya aku mulai ngerasa perlu buat nyekolahin si ken setelah bertahun-tahun kekeuh pengin nerapin homeschooling aja ke si ken karena aku, belakangan ini, cukup kewalahan nih dampingin, bimbing, ngajarin si ken di rumah. Aktivitas aku udah nggak kayak waktu homeschooling-in si ken dulu yang ngurus rumah sama sesekali ngeblog. Sekarang, udah kebagi-bagi, buat kuliah plus nyari duit buat biaya kuliah juga. Jadi ya begitulah. Fadet sekarang mah. Hampir setiap hari kerja lembur bagai quda. Ramayana oh ramayan *lah. 

Lalu, di sisi lain, aku juga mikir banget soal biaya. Karena apa ? La biaya buat kuliah aku ini aja udah berhasil bikin aku sama suami menggos menggos ngos-ngosan. Eeee masa' mau ditambahin sama berburu buat biaya sekolah si ken di sekolah yang mihilnya masyaAllah bagi aku (juga suami). 

Nah....
Bingung dah. 
Milih yang mana ? Di sisi pertama atau pilihan di sisi yang kedua ?


Menurut Kamu gimana ? Mohon bantuannya yak. Matur nuwun. 

Cara Mengetahui Kesiapan Anak Menulis dan Membaca dari Gambar

Tahukah Kamu, Mam. Bahwa kesiapan anak menulis dan membaca dapat dilihat dari gambar yang si kecil buat ? Nggak tahu, soal ini, aku ma...