Beragam Jenis Model Mukena Berkualitas yang Layak untuk Dimiliki 

Sebagai manusia, tentu kesalahan tak pernah lepas dari diri kita dalam menjalani kehidupan yang fana ini. Sadarkah anda, sering kali kita abai terhadap apa yang semestinya kita lakukan, dan kita hindari. Terkadang kita menyadarinya, namun masih tetap saja melakukannya. Kita hanya memperbagus topeng dunia, yang hanya ingin terlihat indah di hadapan manusia. Namun, pernahkah kita berpikir untuk memperbagus diri serta akhlak kita di hadapan Sang Pencipta? Hal ini sangat jelas terlihat pada saat melaksanakan shalat wajib serta shalat sunnah lainnya. Berapapun jumlah uang yang harus kita keluarkan untuk mempercantik diri, dengan membeli produk kecantikan, membeli pakaian yang kita inginkan, sama sekali tak pernah merasa ragu. Semua ini dilakukan semata-mata agar terlihat lebih cantik, menarik dan lainnya hanya untuk manusia. Berbeda halnya ketika hendak melaksanakan shalat, bahkan memakai mukena pun dengan model mukena yang alakadarnya.

Berusaha untuk berpenampilan baik di hadapan manusia, adalah hal yang wajar. Namun, kurang tepat apabila hal tersebut menjadi prioritas utama dalam hidup. Karena pada dasarnya, pujian yang dilontarkan manusia tak akan berdampak apapun terhadap diri kita, karena yang memberikan kecantikan, keanggunan, dan lain sebagainya tidak lain hanyalah Allah. Berikut ini, kami hadirkan beberapa model mukena terbaru dari hijup.com yang siap untuk menemani anda saat berdialog mesra dengan yang Maha Kuasa.

Jenis mukena yang pertama ini, dapat dipastikan akan sangat nyaman saat digunakan. Sehingga mampu mendukung khusu-nya shalat yang dilakukan. Terbuat dari bahan berkualitas tinggi, yakni dari beludru sutra, yang akan nampak lebih glamor. Tepat sekali digunakan baik untuk hari-hari biasa, dan hari besar seperti ‘Idul Fitri.

Bagi anda yang sering bepergian, tentu jangan lupa untuk memastikan tas anda berisi mukena. Nah, mukena yang satu ini cukup praktis untuk anda bawa kemana saja anda pergi, karena telah dilengkapi dengan tas yang simple. Bahkan tas tersebut dapat dijadikan sajadah dengan ukuran yang lebih kecil. 

Balqis Prayer Set Dusty Pink

Cara Menstimulasi Kecerdasan Intrapersonal Anak

Cara Mentimulasi Kecerdasan Intrapersonal Anak Kinestetik ~ Kecerdasan intrapersonal menirut Howard Gardner adalah kemampuan dalam memahami diri sendiri. Baik itu mengetahui apa yang diinginkan atau dicita-citakan, mengetahui apa yang paling disukai serta tahu seperti apa reaksi yang harus dilakukan saat menghadapi sesuatu hal.

Ciri-ciri dari anak dengan kecerdasan intrapersonal adalah memiliki keinginan yang kuat. Memiliki cara sendiri untuk menyelesaikan/membuat sesuatu. Jarang mau disalahkan. Mandiri dan sebagainya.

Sama dengan 7 kecerdasan lainnya, stimulasi untuk kecerdasan intrapersonal ini juga perlu dilakukan. Sebab dengan memiliki kecerdasan intrapersonal yang cukup kuat maka nantinya anak tidak akan mudah terpengaruh oleh lingkungan sekitarnya. Ia paham dengan dirinya sendiri. Ia paham dengan kemampuannya sendiri. Dan ia paham dengan apa yang paling ia cita-citakan atau ia inginkan.

Cara menstimulasi kecerdasan intrapersonal ini bisa dilakukan dengan sering mengajak si kecil berkomunikasi. Misalnya dengan menceritakan arti nama dari si kecil. Kemudian menanyakan warna apa yang ia sukai. Apa makanan yang ia suka. Mengapa suka dengan film kartun ini dan lain sebagainya.

Komunikasi seperti ini harus sering dilakukan dan terus berlanjut serta disesuaikan dengan tahapan perkembangannya. Misalnya saat si kecil sudah sekolah dasar. Maka pertanyaan yang diajukan seperti pelajaran apa yang ia suka ? mengapa suka pelajaran itu ? lalu langkah apa yang harus dilakukan agar mendapatkan hasil maksimal di pelajaran yang ia sukai itu dan sebagainya.

Lalu bagaimana menstimulasi anak yang aktif bergerak seperti si kecil ken yang merupakan anak kinestetik ini ?. Sama seperti menstimulasi 6 kecerdasan lainnya yakni dengan memanfaatkan kecerdasan kinestetik itu sendiri. Jadi menstimulasi kecerdasan intrapersonal pada anak kinestetik adalah dengan gerakan juga. Antara lain sebagai berikut :

● Sebutkan nama si kecil seraya meletakkan tangan kita padanya.

● Ajak si kecil mewarnai lalu tanyakan warna apa yang ia suka.

● Tunjukkan kartu bergambar buah-buahan lalu tanyakan buah apa yang ia suka.

● Minta ia memilih mainan apa yang ia suka.

● Dan sebagainya.

Dengan melakukan stimulus ini, akan membuat si kecil belajar meraba-raba apa saja yang ia sukai dan tidak ia sukai. Apa saja yang membuat ia nyaman dan tidak. Serta apa saja yang ia inginkan dan tidak. Kemudian ia juga akan berani mengungkapkan apa yang ia suka, mana yang ia pilih dan apa yang ingin ia lakukan. Lalu dampak positif jangka panjangnya adalah nantinya ia tidak mudah terpengaruh oleh lingkungan. Terutama saat ia berada di lingkungan yang tidak baik.

Seperti itulah hasil stimulasi kecerdasan intrapersonal pada si kecil ken. Selain itu ia juga punya pilihan sendiri juga punya cara sendiri. Terutama cara untuk memainkan mainannya.

Jadi, yuk menstimulasi kecerdasan intrapersonal si kecil sejak dini. Sebagai bekal untuk masa depannya nanti. :)

Cara Menstimulasi Kecerdasan Interpersonal Si Kecil

Cara Menstimulasi Kecerdasan Interpersonal Anak Kinestetik ~ Ibu mana yang tidak akan terharu saat mendengar si kecil mengucapkan kalimat : "i love you mom". Atau saat si kecil mencoba menghapus air mata di pipi sang ibu yang tengah bersedih. Atau saat si kecil bergegas membantu sang ibu membersihkan rumah. Rasanya bukan hanya terharu. Bahkan lebih dari itu. Yakni rasa bahagia syukur alhamdulillah. Sebab telah dianugerahi seorang anak yang sangat memahami orangtuanya.

Kemampuan seperti itu disebut Howard Gardner sebagai kecerdasan interpersonal. Yakni kemampuan memahami orang lain.

Setiap anak pasti memiliki kecerdasan interpersonal ini. Yang membedakan hanya kadarnya saja. Ada yang kadar kecerdasan interpersonalnya tinggi (dominan). Namun ada juga yang sebaliknya.

Ciri-ciri anak yang memiliki kecerdasan interpersonal dominan ini adalah pandai bergaul. Memiliki banyak teman. Suka berinteraksi dengan orang lain dan sebagainya.

Kecerdasan interpersonal ini bisa dikatakan sangat amat penting dimiliki oleh si kecil. Sebab, kelak, kecerdasan ini dapat membantunya dalam hal bersosialisasi. Maka dari itu, bagi si kecil yang kadar kecerdasan interpersonalnya rendah harus diberikan stimulasi.

Menstimulasi si kecil tentang bagaimana memahami orang lain bisa dibilang cukup sulit. Karena berkaitan dengan rasa. Anak yang memiliki kecerdasan linguistik dominan, atau visual spasial akan lebih mudah saat diberikan stimulasi. Yang sedikit membutuhkan usaha keras itu adalah menstimulasi anak dengan kecerdasan kinestetik dominan. Seperti si kecil ken (3 tahun) yang tidak bisa duduk diam terlalu lama dan sangat aktif bergerak.

Meskipun begitu, menstimulasi anak dengan kecerdasan kinestetik dominan tetap bisa dilakukan. Caranya adalah dengan memanfaatkan kecerdasan kinestetik itu sendiri untuk menstimulasi kecerdasan interpersonal. Antara lain sebagai berikut :

● Tunjukkan aneka macam ekspresi kepada si kecil. Lalu ajak si kecil melakukannya secara bersama-sama. Berikan pemahaman tentang ekspresi tersebut. Serta dilakukan secara berulang-ulang. Sebab ini berkaitan dengan rasa.

● Ajak ia untuk menggerakkan jari-jarinya guna menggambar aneka macam ekspresi yang telah ia ketahui.

● Ajak ia berinteraksi dengan orang lain.

● Ajak ia pergi ke arena bermain untuk mengenalkan rasa mau menunggu giliran bermain tiba.

Cara stimulasi di atas benar-benar memanfaatkan kecerdasan dominan yag dimiliki si kecil. Dalam hal ini adalah kecerdasan kinestetik. Hal ini tak hanya membuat kecerdasan interpersonal si kecil muncul. Namun juga mengasah kecerdasan kinestetik itu sendiri. Sekali dayung dua pulau terlampaui.

Lalu seperti apa hasilnya ?.

Sering kali orang-orang sekitar ken memanggilnya cool kid. Anak cuek. Sebab kalau sedang fokus terhadap sesuatu, ia tak akan menoleh ketika dipanggil namanya. Begitu juga saat diajak berinteraksi dengan para tetangga, kadang si ken bersikap manis ( itupun kalau si ken memang ingin melakukannya dan hatinya sedang bahagia ). Namun lebih sering tidak. Hampir tak ada respon darinya saat melihat aneka macam ekspresi orang-orang yang tak ia hiraukan.

Nah setelah melakukan stimulus di atas, maka hasilnya adalah si ken malah excited banget mencoba beraneka macam ekspresi. Baik diekspresikan dalam bentuk gambar yang ia buat maupun mengeskpresikan sendiri di wajahnya. Selain itu ia juga paham dengan maksud atau arti ekspresi wajah tersebut. Ia akan memberi respon berbeda saat melihat ekspresi wajah sedih maupun gembira.

Kemudian soal hasil dari mengajak si ken bermain di arena bermain umum (perosotan) adalah ia mau mengurangi kecepatan geraknya untuk  menunggu gilirannya meluncur.

Hasilnya memang tidak seberapa. Maka dari itu, untuk mendapatkan hasil maksimal diperlukan adanya stimulasi berkelanjutan untuk menghadirkan kecerdasan interpersonal kepada si kecil.

Menstimulasi Kecerdasan Linguistik Anak dengan Memanfaatkan Kecerdasan Dominan Anak

Kecerdasan kinestetik merupakan suatu kemampuan dalam menyerap informasi hingga menyelesaikan masalah dengan cara menggerakkan anggota tubuh. Anak dengan kecerdasan kinestetik memiliki ciri-ciri sebagai berikut : suka bereksplorasi, aktif bergerak, tidak bisa diam terlalu lama, dan mahir olah tubuh. Anak dengan kecerdasan kinestetik ini, biasanya, unggul dalam hal olah tubuh seperti olahraga. Serta unggul dalam melakukan percobaam atau praktikum.

Karena keinginannya untuk bereksplorasi amat tinggi yang mendorongnya untuk selalu aktif bergerak dan tidak ingin duduk diam terlalu lama. Maka hal ini berdampak pada kecerdasan linguistiknya. Yang mana kecerdasan linguistik ini bisa diraih oleh anak dengan cara fokus memperhatikan (ekspresi mulut) juga mendengarkan kata-kata atau suara-suara apa yang ada disekitarnya. Dengan begitu ia akan mudah meniru kosa kata yang telah ia dengar. Dan selanjutnya ia akan belajar memahami penggunaan dari kosa kata tersebut.

Meskipun demikian, kecerdasan linguistik yang kurang menonjol tersebut harus tetap dihadirkan pada anak kinestetik. Caranya adalah dengan memanfaatkan kecerdasan kinestetik itu sendiri dna beberapa kecerdasan lain yang juga menonjol pada diri anak.
Misalnya seperti kasus si kecil ken. Ken merupakan anak dengan kecerdasan kinestetik dominan. Namun selain itu, ia juga memiliki beberapa kecerdasan lain yang menonjol yakni kecerdasan bermusik dan kecerdasan visual spasial. Dengan modal 3 kecerdasan ini, maka menstimulasi kecerdasan linguistik ken akan lebih terarah, jelas, mudah, dan juga cepat ada hasilnya.

Lalu seperti apa menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan dominan yang dimiliki si kecil (dalam hal ini menggunakan contoh kecerdasan kinestetik, musik dan visual spasial) ?. Caranya adalah sebagai berikut :

● Menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan kinestetik.
Sebagaimana yang disebutkan di atas, maka cara memanfaatkannya adalah dengan menyebutkan nama dari aneka macam gerakan, aktivitas,hingga menyebutkan apa saja yang si kecil temui atau si kecil lihat saat sedang beraktivitas.

Misalnya saat sedang mengajak si kecil jalan-jalan ke pantai. Maka kita bisa menunjukkan seraya menyebutkan bahwa ini namanya pohon kelapa. Misalnya saat ia menunjuk perahu, maka kita harus segera menyebutkan bahwa itu namanya perahu. 

Misalnya lagi, saat si kecil sedang menyusun balok bongkar pasang maka kita bisa menyebutkan aneka macam warna balok bongkar pasang tersebut. Dan sebagainya.
Intinya apapun aktivitas si kecil, kita harus bisa mengambil kesempatan untuk memperkaya kosa katanya. Sekaligus membuat ia paham akan penggunaan kosa kata tersebut.

Menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan visual spasial.
Kecerdasan visual spasial anak adalah kemampuan anak dalam segi visual dan bangun ruang. Anak dengan kecerdasan ini ditandai dengan suka gambar, mahir menggambar, mudah menghapal arah, serta kenal dan cepat paham dengan bangun ruang.

Lalu bagaimana cara memanfaatkannya ?. Caranya adalah berikan aneka macam gambar kepada si kecil. Bisa dimulai dari gambar benda-benda di sekitarnya. Kemudian kita tunjukkan satu persatu kepada si kecil seraya menyebutkan nama dari gambar tersebut.

Cara lain lagi yaitu dengan mengajaknya melakukan aktivitas menggambar bersama-sama. Bisa dimulai dengan menggambar benda-benda favorit si kecil (mainan kesukaannya atau baju kesukaannya atau tokoh kartun favoritnya). Kita bisa menggambar sambil mengatakan setiap detail dari apa yang kita gambar.

Menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan bermusik.
Anak dengan kecerdasan bermusik ini memiliki ciri-ciri suka dengan musik.  Suka mengubah benda yang ada di sekitarnya menjadi alat musik. Menunjukkan rasa ketertarikannya dengan aneka macam alat musik. Suka mengganti lirik lagu. Bahkan bisa membuat nada lagu sendiri.

Cara memanfaatkan kecerdasan ini adalah dengan memperdengarkan si kecil lagu-lagu anak. Atau bisa juga dengan mengajak si kecil menyanyi sambil menari bersama dan sebagainya.

Setiap usaha pasti ada hasilnya. Dan hasil dari menstimulasi kecerdasan linguistik dengan memanfaatkan kecerdasan yang lebih menonjol dari anak (dalam hal ini mengacu pada kasus ken) dapat dikatakan sangat baik.

Saat umur ken 18 bulan, yang mana merupakan masa-masa anak mulai bermain kosa kata, ken malah belum memulai bermain kosa kata. Namun setelah diberikan stimulus seperti ini, ken menjadi suka bermain kosa kata. Bahkan ia bisa cepat meniru kata yang ia dengar. Meskipun pelafalannya masih kurang jelas.

Hasil yang sangat baik ini juga diperlukan ketelatenan, pengulangan dan penghargaan (seperti tepuk tangan atau peluk sayang) untuk si kecil setiap ia mencoba untuk bermain kosa kata. Dan satu lagi gunakan kata -kata yang mudah dipahami si kecil serta dilafalkan dengan jelas.

Begitulah beberapa cara untuk menstimulasi kecerdasan linguistik anak (dalam kasus ini untuk anak dengan kecerdasan kinestetik dominan, musik, dan visual spasial). Semoga bermanfaat yak. :)

Menstimulasi Kognitif Anak dengan Permainan Simsalabim Jadi Apa ?

Usia 0-6 tahun dikatakan sebagai masa golden age si kecil. Saat itu tumbuh kembang si kecil melesat begitu cepat. Imitasi yang mereka lakukan pun diibaratkan lebih canggih dari mesin foto copy tercanggih. Cepat, dan sama persis. Oleh sebab itu, para orangtua berusaha untuk tidak menyia-nyiakan masa golden age si kecil ini.

Salah satu bentuk usaha orangtua adalah dengan menstimulasi kognitif si kecil. Seperti mengenal angka, huruf abjad, dan hijaiyah. Serta mencoba memberikan pemahaman jika ini maka begitu atau yang seperti ini ini ini namanya itu dan lain sebagainya.

Banyak orang yang kurang setuju dengan menstimulasi unsur kognitif pada si kecil sejak usia dini. Dengan alasan belum waktunya si kecil untuk mendapatkan stimulus seperti itu. Dan lebih baik masa golden age si kecil dilalui dengan bermain. Lalu bagaimana jika seperti ini, Lebih baik masa golden age si kecil dilalui dengan bermain sambil belajar ?.

Pemberian bold pada kata bermain tersebut merupakan hal yang menjadi prioritas. Bukan belajar yang menjadi prioritas utama. Sebab jika belajar menjadi prioritas utama maka selanjutnya yang ingin diketahui adalah hasil dari kegiatan belajar itu sendiri. Seperti bisa melakukan ini atau bisa me,baca itu. Kemudian apabila sudah berbicara hasil maka akan ada strategi-strategi tertentu untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Bahkan bisa saja aalah satu strategi tersebut berupa memberikan hukuman pada si kecil. Oleh sebab itu, yang menjadi prioritas adalah bermain. Yang mana hasil dari bermain adalah perasaan bahagia.

Saat ini mencari ide permainan untuk menstimulasi kognitif si kecil sudah semakin mudah dan banyak pilihan. Mulai dari yang manual sampai permainan yang canggih sekalipun sudah tersedia. Tinggal disesuaikan dengan tumbuh kembang si kecil saja.

Salah satu permainanan manual yang dapat digunakan untuk menstimulasi kognitif si kecil dalam mengenal huruf abjad adalah permainan Simsalabim Jadi Apa. Sekilas, apabila dilihat dari nama permainannya saja, memang nampak seperti permainan sulap. Namun sebenarnya ini hanya kertas putih yang dioles lem. Olesan lem tersebut dibentuk seperti huruf-huruf abjad. Kemudian taburkan kertas bekas yang sudah digunting kecil-kecil di atas olesan lem tersebut. Angkat kertas. Dan SIMSALABIM keluarlah huruf Abjad. Lalu si kecil akan bersorak kegirangan.

Meskipun sederhana, permainan ini berhasil membuat si kecil menjadi antusias dan senang. Apalagi saat ia menaburkan potongan-potongan kertas di atas kertas yang sudah diberi lem. Proses menstimulasi kognitif si kecil menjadi terasa menyenangkan.

Jadi, perhatikan baik-baik masa golden age si kecil. Berikan stimulus dengan cara yang menyenangkan. Yakni bermain sambil belajar.

Kenali Gaya Belajar Anak

Setiap orang memiliki cara masing-masing dalam menerima, menyerap, memahami, dan mengolah informasi yang diperoleh atau disebut dengan gaya belajar. Cepat atau lambatnya seseorang dalam mengingat serta memahami informasi yang diterima tergantung pada ketepatan gaya belajar yang digunakan. Oleh sebab itu mengetahui gaya belajar amatlah, amatlah penting. Sebab selain untuk memberikan kemudahan bagi anak dalam menyerap, memahami, dan mengolah informasi yang ia terima. Juga akan memberikan kemudahan bagi orangtua ataupun guru dalam menstimulasi kecerdasan majemuk anak.

Menurut Deporter, ada 3 macam gaya belajar. Pertama adalah gaya belajar auditori. Kedua adalah gaya belajar visual. Dan yang ketiga adalah gaya belajar kinestetik. Ketiga macam gaya belajar ini memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Pertama : Gaya Belajar Auditori

Gaya belajar auditori merupakan cara seseorang menerima, memahami dan mengolah informasi dengan menggunakan indera pendengar yakni telinga. Metode ceramah adalah salah satu metode belajar yang cocok dipaka untuk memberikan informasi pada anak yang memiliki gaya belajar seperti ini.

Di sisi lain, anak dengan gaya belajar auditori ini sedikit kurang dalam hal memahami gambar, diagram, flowchart, dan sebagainya. Jadi jika nanti bertemu dengan informasi yang berbentuk gambar, diagram, atau lainnya, maka langkah yang dilakukan orangtua adalah memberikan penjelasan kepada anak. Gambarkan dalam bentuk kata-kata. Dan dengan kalimat yang mudah dicerna olehnya.

Kedua : Gaya Belajar Visual

Anak dengan gaya belajar visual ini memiliki ciri-ciri mudah menerima,memahami dan mengolah informasi yang dikemas dalam bentuk gambar, flowchart, bagan dan sebagainya. Sebaliknya ia sedikit lemah dalam menyerap informasi yang disampaikan dengan metode ceramah, diskusi, dan sebagainya.

Nah oleh karena metode belajar yang dipakai di sekolah rata-rata menggunakan metode ceramah, diskusi, dan sebagainya. Maka solusi bagi anak dengan gaya belajar visual ini adalah dengan menggunakan mind mapping. Seperti misalnya membuat bagan atau flowchart dari materi yang disampaikan oleh guru maupun materi yang ia baca.

Ketiga : Gaya Belajar Kinestetik

Gaya belajar kinestetik merupakan cara anak menerima, memahami dan mengolah informasi dengan cara menyentuh atau berinteraksi secara langsung. Metode belajar yang pas untuk anak dengan gaya belajar ini adalah metode demonstrasi, praktikum, dan sebagainya.

Misalnya ingin menjelaskan tentang materi jual beli maka anak bisa diajak untuk bermain pasar-pasaran. Atau ingin menengenalkan soal pengurangan dan. penjumlahan. Caranya dengan menggunakan konsep berbagi. Kemudian apabila materi yang ingin dijelaskan tentang pencernaan manusia dimulai dari mulut hingga usus bahkan anus maka caranya adalah membuat simulasi soal itu. Jadi kinestetik memang butuh lebih banyak bereksplorasi, mencoba, dan melakukan beberapa praktik sederhana.

Nah itulah beberapa macam gaya belajar anak. Semoga bermaanfaat yak. Dan cao.

5 Alasan Tidak Mengikutkan Anak Ke Sekolah AUD

Saat ini, menyekolahkan si kecil di sekolah anak usia dini tengah menjadi tren bagi para orang tua. Hal ini tidak lagi terjadi di kota, melainkan juga di desa-desa. Pelakunya bukan lagi para ibu bekerja, melainkan juga dilakukan oleh para ibu rumah tangga. Bukan hanya ekonomi menengah ke atas, akan tetapi juga dilakukan oleh hampir seluruh tingkatan kelas ekonomi. Sebab saat ini sudah ada sekolah anak usia dini yang biayanya cukup terjangkau.

Kenyataan ini bisa dikatakan sebagai adanya peningkatan kesadaran para orangtua untuk memberi pendidikan kepada anak-anaknya sedini mungkin. Sebuah kenyataan yang menghembuskan angin segar di dunia pendidikan. Angin segar yang membawa rasa optimis bahwa pendidikan di negeri ini akan melesat maju. Standing applause untuk para orangtua saat ini.

Sekilas memang tren ini nampak bernilai positif. Dan iya. Memang bernilai positif. Akan tetapi tidak berlaku mutlak. Maksudnya jangan jadikan menyekolahkan anak di sekolah usia dini ini menjadi satu-satunya cara untuk memberikan pendidikan kepada anak.

Persepsi demikian sepertinya sudah menjalar di masyarakat. Begitu melihat anak usia dini maka pertanyaan-pertanyaan seperti ini akan bermunculan. Antara lain : "Sudah sekolah ?", "Sekolah di mana ?", "Sudah diajarin apa saja di sekolah ?", "Wah pinternya sudah bisa nulis, pasti nanti jadi juara kelas", "Koq baru bangun ? nggak sekolah yah ?", dan satu lagi : "Koq nggak sekolah ? Si budi, si andi, sudah sekolah semua".

Padahal menyekolahkan anak di sekolah usia dini bukan satu-satunya cara memberi pendidikan kepada anak. Masih ada cara lainnya. Salah satunya dengan cara belajar di rumah atau yang lebih di kenal dengan nama homeschooling.

Selama ini, orangtua yang memilih homeschooling untuk anaknya dianggap karena ragu dengan lembaga pendidikan yang ada. Tidak selalu begitu. Ada juga orangtua yang memilih homeschooling untuk anaknya dengan pertimbangan sebagai berikut :

1. Merupakan Anak dengan Kecerdasan Kinestetik

Menurut Howard Gardner, ada 9 kecerdasan yang dimiliki oleh setiap anak. Yakni kecerdasan linguistik, kinestetik, visual spasial, musik, interpersonal, intrapersonal, natural, logika matematika dan kecerdasan moral. Nah di antara sekian banyak macam kecerdasan tersebut, ada satu kecerdasan yang sering dianggap miring. Dan itu adalah kecerdasan kinestetik.

Ciri-ciri anak yang memiliki kecerdasan kinestetik adalah anak yang mahir dalam melakukan olah tubuh. Tidak bisa duduk diam terlalu lama. Suka bereksplorasi dan sebagainya. Oleh sebab itu, anak dengan tipe ini sedikit susah untuk diajak duduk diam di dalam kelas untuk mengikuti kegiatan belajar. Dan tidak menutup kemungkinan hasil belajar si kecil selama belajar di sekolah tidak terlalu terlihat signifikan.

Kalau bertemu dengan siswa seperti ini maka guru harus mendampingi si anak kinestetik ini atau bisa memberikan aktivitas khusus untuknya (yang berhubungan dengan materi belajar yang sedang dipelajari bersama). Demi agar tetap terciptanya kondisi kelas yang kondusif untuk anak-anak lainnya. Sementara si anak kinestetik bisa mengikuti pelajaran dengan baik.

Jadi anak usia dini dengan kecerdasan kinestetik yang dominan lebih baik untuk homeschooling dulu. Belajar di rumah sambil bermain dan bereksplorasi.

2. Merupakan Anak dengan Otak Kanan Dominan

Menurut Rogger Sperry, seorang ahli neuropsikolog, fungsi otak manusia dibagi menjadi dua bagian yakni otak kanan dan otak kiri. Masing-masing bagian ini memiliki fungsi yang spesial. Tanpa tergantung satu dengan yang lainnya. Cara kerjanya juga berbeda.

Otak kiri bekerja secara seri. Berurutan. Sementara otak kanan bekerja secara paralel. Melompat-lompat.

Cara belajar anak dengan otak kanan dominan adalah lebih suka belajar dengan tidak terikat waktu. Kadang ia suka belajar di pagi hari, kadang juga sore hari. Setelah mandi atau setelah makan.

Jadi anak usia dini yang seperti ini lebih baik melakukan homeschooling terlebih dahulu. Belajar di rumah. Sambil bermain. Terserah kapan waktunya. Jika anak belajar dengan perasaan senang, maka hasilnya pun akan memuaskan.

3. Si Ibu Bisa

Point ketiga ini tergantung dari kemampuan ibu. Karena tidak semua ibu mampu mendidik si kecil. Baik itu disebabkan karena pengetahuan yang masih minim dengan dunia anak. Atau bisa juga karena tak punya cukup waktu. Sebab bekerja.

Jadi jika ibu memilih homeschooling untuk anak. Maka ibu tak hanya harus punya cukup waktu. Namun juga harus memperkaya ilmu pengetahuan tentang dunia anak.

4. Materi

Setiap orangtua pasti ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya. Termasuk pendidikan. Namun biasanya, untuk memberikan pendidikan yang terbaik untuk anak membutuhkan materi yang tidak sedikit.

Misalnya ingin memberikan pendidikan terbaik untuk anak dengan kecerdasan kinestetik. Maka sekolah yang cocok untuk anak kinestetik adalah sekolah yang lebih banyak melakukan praktikum atau sekolah alam. Sekolah yang seperti ini pasti memerlukan biaya yang lumayan.

Jadi jika belum mampu materi untuk memberikan pendidikan terbaik untuk anak. Maka solusinya adalah homeschooling terlebih dahulu. Melakukan praktikum-praktikum dengan alat sederhana atau bisa memanfaatkan barang bekas yang ada. Bukan malah mengikutkan anak ke sekolah anak usia dini yang apa adanya. Apalagi sekolah tersebut kurang cocok dengan kecerdasan yang dimiliki anak.

5. Anak Belum Meminta atau Berkeingan Untuk Sekolah

Jadi sebelum mengikutkan anak ke sekolah usia dini. Alangkah baiknya jika orangtua mempertimbangkannya terlebih dahulu. Demi mendapatkan yang terbaik untuk anak.

Cara Agar Tangan Tidak Terasa Panas Setelah Memegang Cabe

Cabe. Menduduki urutan kedua (setelah garam) dari aneka macam bahan masakan yang wajib ada di dapurku. Makan tanpa cabe rasanya hidup ini tak berarti *halah. Makan jadi kurang greget gitu. Asli.

Aku dan si ayah memang pecinta cabe. Bikin telor dadar aja pakai 3 buah cabe (pakek karet 3). Trus 10 cabe untuk bikin nasi goreng. Dan 15-20 cabe untuk bikin sambel. Tuh. Banyak kan ? Nyonyor-nyonyor dah.

Berurusan dengan cabe ini, tak hanya membuat bibir jadi seperti angelina jolie. Akan tetapi juga membuat tangan panas. Kalau sudah begini aku nggak berani bersentuhan dengan si kecil menggunakan tangan yang kanan (tangan yang aku pakai ngulek plus nyolek sambel).

Pernah si ayah ngasih saran untuk pakai minyak keletik (minyak goreng) untuk menghilangkan/menghindari sensasi panas setelah memegang cabe. Berhasil sih. Tapi luama. Pernah juga disuruh si ayah megang beras. Atau cuci tangan pakai sabun. Hingga cuci tangan pakai kawat cuci piring. Dan hasilnya nggak mempan cyiiinnn. Masih aja panas krenyes-krenyes. Pyuuuhhh.

Nah kemarin, ceritanya aku pengen bikinin si ayah nasi goreng maknyonyor. Setelah ngulek bumbu untuk nasi goreng maknyonyor ini (cabe 15), aku iseng cuci tangan pakai air hangat bekas mandi si ken. Sim salabim abra kadabra. Ternyata tanganku nggak terasa panas sama sekali. Duh senengnyoooo. Akhirnya ketemu juga cara agar tangan tidak terasa panas setelah memegang cabe.

Kalau kalian pernah merasakan sensasi panas krenyes-krenyes setelah bersentuhan dengan cabe nggak? Trus cara kalian ngilanginnya gimana ? Share dimari yak. Makasih prens.

Cara Agar Ikhlas Menerima Cobaan

Lelah. Letih rasanya. Saat cobaan yang datang dalam hidup tak kunjung pulang lalu menghilang. Tidak sebentar. Bertahun-tahun.

Keluh kesah pun makin rajin merajai hati dan pikiran. Kadang dihiasi dengan sumpah serapah dan emosi tingkat dewa. Lelah. Letih rasanya. Cobaan tak jua musnah.

Belum selesai mengatasi cobaan yang ini. Cobaan lain datang lagi. Memang tak lama. Tapi silih berganti. Terus-terusan. Lelah. Letih rasanya. Menghadapi cobaan hidup yang tak kunjung pergi. Kemudian juga menghadapi cobaan hidup lain yang hanya singgah saja tapi datangnya keroyokan. Lelah. Sungguh.

Dan Air mata adalah klimaks dari rasa-rasa yang terasa di jiwa. Sementara menyerahkan diri kepada-Nya adalah klimaks dari berbagai macam usaha yang telah ditempuh namun gagal.

Sudah. Sampai di situ saja. Jangan berpikir aneh-aneh. Jangan melakukan sesuatu yang berbahaya. Baik untuk jiwa maupun raga. Jangan. Cukup sampai di situ. Tidak boleh lebih dari itu. Cukupkan sampai di sini.

***

Itu aku. Iya. Itu yang aku alami. Dulu. Dan sekarang, tidak seperti itu. Alhamdulillah.

Hmmmm... berarti cobaan yang nempel selama bertahun-tahun itu sudah musnah donk ? Belum. Iya belum. Cobaan yang awet markawet itu masih setia menemaniku juga keluargaku koq. Setia banget. Kami pun sudah terbiasa dengan kehadirannya. Malahan belakangan ini kami, terutama aku Sekarang, aku lebih neriman (menerima) cobaan hidup yang datang. Jiwa rasanya lebih tenang. Lebih stabil. Tidak entup entup lagi. Penuh emosi. Malah terkadang aku bersyukur dan berterima kasih kepada-Nya atas cobaan yang ia pilihkan untukku ini. Ikhlas mah saya Ya Allah.

Untuk menghadirkan rasa itu bisa dibilang mudah. Nggak perlu kudu mondok dulu. Atau menyepi. Atau bertapa di tempatnya si buta dari goa hantu dan sebagainya. Nggak. Nggak perlu melakukan itu. Yang perlu dilakukan cuma satu :

Hadirkan keyakinan bahwa Allah memberikan cobaan sesuai dengan kemampuan hambanya.

Kalimat tersebut begitu familiar bukan ? Aku malah hapal betul. Di luar kepala. Iya cuma hapal tapi belum meresap di jiwa. (Rendang kali ah ngeresep).

Sebenarnya, membuat kalimat tersebut hadir di jiwa tidak membutuhkan waktu lama. Cuma butuh peka aja. Peka dengan sekitar kita. Untuk itu, posisikan peka dalam mode on. Saat aku memposisikan peka dalam mode on. Maka dengan mudah aku akan mendapati dan menyadari cobaan-cobaan hidup yang dialami orang lain yang jauh lebih susah dan berat dari yang aku alami saat ini.

Salah satunya seperti cobaan yang dialami oleh teman se kantor si ayah. Mendekati HPL, beliau harus kehilangan suami tercinta yang meninggal karena serangan jantung. Atau seperti cobaan teman si ayah satunya lagi, yang depresi karena diselingkuhi oleh suaminya. Atau seperti cobaan temenku yang kehilangan buah hatinya. Dan sebagainya.

Cobaan-cobaan yang dialami oleh orang-orang sekitar ku itu membuatku sadar dan berpikir bahwa cobaan yang aku alami ini tidak ada apa-apanya. Malah ini sangat amat ringan. Daripada cobaan harus kehilangan orang-orang yang dicinta. Aku tak akan sanggup. Sungguh. Aku tak akan mampu dengan cobaan yang seperti itu. Aseli. Jadi aku amat bersyukur dengan cobaan yang Allah pilihkan untukku. Tepat banget. Sesuai dengan kemampuanku. Ah, Allah memang Maha Tahu Kemampuan HambaNya.

Sejak saat itu, nggak ada lagi yang namanya keluh kesah, gundah gulana, apalagi sampai aku berubah jadi bimoli, bibir monyong lima senti. Nggak. Yang ada hanya rasa optimis bahwa cobaan ini akan berakhir. Yang ada hanya memohon untuk dikuatkan iman, kesehatan, serta diberikan kesabaran untuk menjalani cobaan hidup ini. Dan yang ada hanya keyakinan bahwa akan ada kado terindah di ujung sana dari Nya. Alhamdulillah.

Gimana ?. Mudah bukan caranya ?. Cukup satu langkah saja untuk menghadirkan ikhlas saat cobaan datang melanda. Jadi tetep semangat yak. Kata D'Masiv mah, Jangan Menyerah.. haaa..haa..haaaaa. Gitu.

Mainan Untuk Si Kecil : Tidak Selalu Harus Menarik Ciamik Lucu

Mainan merupakan salah satu pendukung dalam menstimulasi si kecil. Sebab stimulasi dengan menggunakan mainan akan membuat si kecil nampak antusias dalam mengikuti tahapan stimulasi yang kita buat. Dan hasilnya bisa dibilang cukup baik. Selain itu waktu yang dihabiskan untuk menstimulasi pun tidak terlalu lama. Lebih mudah dan efektif lah ya. Oleh sebab itu, aku memasukkan mainan ke dalam list belanja bulanan *Ceileeee guayaaa. Ralat. Maksudku 3 bulanan ding.

Namun, kadang, sebelum jangka waktu 3 bulan berakhir si ken nampak sedikit jenuh dengan mainan yang ia punya. Ditandai dengan tatapan nanar ke arah tumpukan mainannya. Atau tidak terlihatnya chemistry antara si ken dan mainannya. *Aih chemistry.

Kadang, rasa kasihan merangsek hati saat si ken melihat rak mainan di minimarket yang tengah kami kunjungi lalu berkata : "kita api tutut mah" atau "mau boya mah" atau "yang kecil mah" dan sebagainya. Mencelos rasanya begitu melihat ekspresi sendu di wajahnya saat aku mengingatkan kesepakatan yang kami buat atau saat aku menolak membelikannya mainan.

Ealah mak, udeh kayak emak tiri aja dikau. Iyak hooh.

Tapi mau bagaimana lagi. Ini juga demi pelajaran hidup untuk si ken juga aku. Untuk selalu teguh memegang komitmen yang telah dibuat. MERDEKA.

Maka dari itu, sambil menunggu 3 bulan berlalu. Aku membuatkan mainan untuk si kecil ken. Mainannya sederhana sih. Cuma mainan yang terbuat dari barang bekas aja. Seperti kardus susu atau kertas yang tidak terpakai. Nah berubung kali ini aku tengah gencar menstimulasi kecerdasan linguistiknya. Maka mainan yang aku buat adalah Kartu Huruf Abjad.

Awalnya aku sangsi. Ragu gitu. Kira-kira mau nggak ya si ken memainkan mainan yang aku buat. Jangan-jangan ngelihat mainannya aja dia ogah. Sebab nggak menarik. Nggak cakep. Bondo nekat. Akhirnya aku coba untuk menawarkan tumpukan kartu abjad tersebut kepada si ken.

Kesan pertama. Si ken nggak berkutik melihat tumpukan kartu huruf di depannya. Karena aku ngerasa si ken nggak tertarik. Maka tawaran mainan tersebut aku lanjutkan ke cara memainkannya yakni berlomba (cepet-cepetan) mencari huruf. Contohnya seperti ini :

Aku tebarkan kartu huruf tersebut ke lantai lalu berkata :
"Cari huruf N yuk, ayoooo, huruf N nya mana yaaaa, mana mana mana".

"Ni diaaaa" seru si ken bahagia.

Alhamdulillah. Legaaaahhhhhhh. Ke-sangsi-anku soal apakah si ken mau memainkan mainan dari barang bekas yang aku buat ternyata terbantahkan. Hurraaayyyy. Faktanya si ken nampak enjoy memainkan kartu-kartu huruf dari kardus bekas susu morinaga. Yang polos bledes. Tanpa warna. Tengkiu ya ken. Terima kasih banyak.

Dari sini, persepsiku soal mainan untuk si kecil harus menarik ciamik lucu agar si kecil suka memainkannya menjadi berubah. Ternyata mainan untuk si kecil tidak selalu harus begitu. Mainan sederhana juga bisa menarik perhatiannya. Asalkan cara memainkannya dibuat lebih seru.

Kalau kalian gimana ? Pernah bikinin mainan untuk si kecil juga kan ? Share dimari yak. Kali aja nanti bisa aku praktekin. Hehe. Sebelum dan sesudahnya terima kasiiihhhhh.

4 Alat Tempur Ibu Saat Beraktivitas di Dapur

Dapur adalah salah satu tempat dinas bagi seorang ibu. Di tempat inilah, seorang ibu menciptakan formula rasa yang sesuai dengan selera keluarga. Serta meracik asupan gizi yang diperlukan oleh orang-orang yang dicinta.

Hal seperti ini bisa dibilang tidak mudah. Terlebih lagi jika selera anggota keluarga berbeda-beda. Yang satu suka ini tapi tidak suka itu. Sementara lainnya suka rasa itu namun tidak suka yang ini. Tidak mudah bukan ? Ho oh. Terutama untuk ibu macam aku ini. Yang baru memulai PDKT dengan kegiatan di dapur setelah nikah. Trus sebelum nikah ngapain aja neng ? Manjat pohon bang.

Selain tidak mudah, kadang aku juga ngerasa bahwa kegiatan masak ini seperti fear factor saja. Misalnya nih saat sedang asyik-asyik goreng (sambil dangdutan) eee tiba-tiba diserang tembakan minyak panas yang ada di wajan. Sontak hal tersebut membuat aku ngacir donk. Dan mendekat lagi saat tembakan tersebut sudah reda. Hasilnya ? Wakwaw. Gosong cyin.

Fear factor berikutnya adalah saat LPG bocor dan baunya tersebar di dalam rumah. Atau saat harus menghaluskan seberunjung bumbu dapur yang mayoritas isinya cabe merah. Dan lain sebagainya.

Meskipun terasa tidak mudah dan kadang seperti tengah ikutan acara fear factor saja. Kegiatan masak memasak di dapur harus terus berlanjut. Maka dari itu, aku menyiapkan beberapa benda (alat tempur) di dapur agar kegiatan masak memasak berjalan lancar.

Alat Tempur Pertama : Tutup panci
Aku memakai ini saat aku tengah menggoreng ikan atau ayam. Dengan tutup panci ini, aku aman dari tembakan membabi buta minyak panas di wajan. Kegiatan menggoreng jadi lancar, aman, nyaman, dan hasilnya pun maksimal. Ikan atau ayam berwarna keemasan. Cucok.

Kedua : Blender
Kalau alat ini biasanya aku pakai saat ingin menghaluskan bumbu yang didominasi oleh cabe merah. Tau sendiri kan kalau memegang cabe merah akan membuat tangan terasa panas. Aku nggak mau donk begitu. Selain itu karena ada balita di rumah (Si ken). Yang mana sewaktu-waktu si ken membutuhkan tanganku untuk melakukan ini itu. Seperti menyuapinya makan.

Ketiga : Karet gelang dan karet LPG 3 Kg
Meskipun kecil tapi kehadirannya berarti loh. Karet gelang bisa dipakai untuk mengamankan bumbu bumbu dapur yang bungkusnya sudah terbuka. Selain itu juga, karet gelang ini bisa dipakai untuk mengencangkan regulator LPG.

Karet LPG juga penting loh. Buat jaga-jaga kalau karet yang ada di dalam LPG memuai. Soalnya beberapa kali aku menemukan karet LPG yang memuai. Karet LPG yang memuai bisa menyebabkan keluarnya gas LPG.

Keempat : Lap/ baju bekas / Serbet
Aku menyediakan 2 lap. Yang satu untuk jampel atau mengamankan tangan saat memegang wajan dan panci panas. Dan lap yang satunya untuk membersihkan untuk membersihkan meja masak. Selain dua hal itu, kadang juga aku pakai untuk mengamankan LPG yang bocor dan nggak bisa diatasi dengan karet gelang atau karet LPG lagi. Caranya, basahi lap, letakkan tabung LPG di luar rumah lalu tutup dengan. Lap basah tersebut. Dan tunggu bantuan datang.

Alhamdulillah, berkat 4 benda tersebut membuat aku berhasil menyiapkan hidangan buat si ayah juga si kecil ken. Alhamdulillah. Kalau dipikir-pikir, kondisiku ini mirip dengan apa yang dialami Kapten Yu Shi Jin di Uruk yang tak jauh dari tembakan dan ledakan. Bedanya, kalau kapten Yu Shi Jin tidak bisa hidup tanpa dr. Kang Mo Yeon. Sementara aku tak bisa jauh dari tutup panci, karet gelang, blender dan baju bekas. Mirip kan aku dengan kapten yu shi jin ?. #abaikan #EmakIniSedangTerkenaVirusDescendantOfTheSun.

Kalau kalian pernah mengalami fear factor di dapur nggak ? Fear factor seperti apa nih ? Trus cara kalian ngatasinnya gimana ? Seperti Kapten Yu atau dr. Song ? #MulaiLagi. Share di sini yak. Monggoooo.

Cara Menjaga Pencernaan Si Kecil Tetap Sehat

Menjaga kesehatan pencernaan itu amatlah penting. Tidak boleh dinomor sekiankan. Sebab menjadi yang kedua aja sulit. Apalagi nomor sekian. #Eyak.

Secara langsung kondisi pencernaan mempengaruhi daya tahan tubuh kita. Oleh sebab itu, aku, sebagai emak cihuy, berusaha untuk selalu menjaga kesehatan pencernaan si kecil ken. Biar si ken selalu kuat sehat dan kinclong *ting. Tidak gelisah seperti yang dialami si ken beberapa waktu lalu.

Iya, beberapa waktu lalu si ken sempat mengalami susah buang air besar. Kira-kira sampai 4 hari-an. Lama kan ?.  Saat itu, si ken begitu gelisah. Ia juga nampak tak bersemangat. Tak banyak aktivitas yang ia lakukan. Lesu sekali. Tak tega rasanya melihat si ken yang seperti itu. Andai saja apa yang dialami si ken bisa aku ambil alih. SET.

Aku pun meraba-raba. Kira-kira point mana yang luput dari perhatianku. Sehingga membuat si ken mengalami susah buang air besar seperti itu.

Point-point itu sendiri merupakan Cara yang aku lakukan untuk Menjaga Pencernaan si kecil ken agar tetap sehat dan lancar jaya. Dan point-point tersebut antara lain :

1. Konsumsi sayur mayur
2. Menyiapkan camilan untuk si kecil berupa Buah atau agar-agar
3. Minum air putih
4. Minum susu fermentasi seperti yakult
5. Dan olahraga teratur

Setelah melakukan check list tersebut. Merenung. Meraba-raba. Dan numpang bertapa di goa hantu. Akhirnya aku menemukan dua point yang luput dari perhatianku. Yakni olahraga teratur. Dan bolos minum susu fermentasi. Sedangkan yang lainnya, seperti makan nasi ditemani lauk dan sayur, buah, minum air putih, berendam saat mandi, sudah dilakukan si kecil ken.

Belakangan ini si ken memang jarang sekali melakukan olahraga kesukaannya. Yaitu berlari ke sana-kemari. Sebab hujan hampir tak pernah bolos menyambangi daerah tempat tinggal kami. Rajin bener dah pokoknya. Tapi Alhamdulillah. Disyukuri aja.

Namun soal stok susu fermentasi di rumah yang kosong tentu saja tentu saja bukan karena hujann. Melainkan karena lufa. Lupa beli.

Koreksi selesai. Tinggal beraksi. Si ayah berangkat beli yakult. Sementara aku ngajak si ken main kejar-kejaran di dalam rumah. Sesekali, saat si ken leyeh-leyeh, aku menggerakkan kaki si ken seperti sedang mengayuh sepeda. Serta mengelus perut si ken dengan gerakan berlawanan arah jarum jam.

Tidak sampai menunggu sehari setelah si ken minum yakult dan olahraga ringan serta melakukan senam sederhana. Alhamdulillah si ken akhirnya berhasil buang air besar dengan lancar. Setelah untup-untup selama kurang lebih 4 hari. #LaluAkuSujudSyukur #AirMataBahagiaMenetesSeketika.

Itulah cerita dan cara aku menjaga kesehatan pencernaan si kecil ken. Kalau kalian gimana ? Pernah mengalami hal itu juga nggak? Cara kalian ngatasinnya gimana ? Share di sini yak. Biar manfaat untuk kita semua. Yuk Monggo.

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Follow by Email

Mengulas Berbagai Manfaat dan Penggunaan Popok Confidance

Jadi beberapa waktu yang lalu, emak curhat kalau belakangan ini beliau susah sekali berjalan terutama setelah tidur. Menurut dokter, hal in...