Skip to main content
#MemesonaItu

Cara Cepat Membuat Daging Empuk

Hai
Daging kurban di kulkas kalian sudah abis belum ? Aku sudah sih. Malah tu daging kurban (kambing) nggak sempet mampir di kulkasku. Soalnya suami memutuskan untuk dihabiskan aja. Hari itu juga. Dijadikan sate semua. Trus dimakan bareng-bareng deh sama sodara.

Aku sih oke-oke aja, setuju-setuju aja dengan ide suami. Cumaannn, aku khawatir sate yang akan kami buat nanti tidak bisa menggoyang lidah sodara-sodara kami. Sebab, pengalaman yang lalu-lalu begitu. Bumbu satenya sih enak, mantap surantap, endes markendes. Tapi satenya alot. Wkwkwkwkwk.

"Tenaaanngg, aku sudah tau caranya bikin daging cepet empuk" Kata suami. Dengan ekspresi meyakinkan.

"Beneran" lanjutnya lagi.

Hhhhh.

Ya weslah. Aku pilih percaya aja deh. So yuk, dieksekusi.

Aku pun segera membersihkan daging kambing tersebut. Cuci sampek bersih (hilang darah serta tanah-tanah yang nempel di daging). Soal bau, alhamdulillah, aku nggak perlu ngoyo menghilangkan bau kambing yang khas di dagingnya. Sebab daging kambing-nya nggak bau kambing sama sekali. Asli. Kata suami, kalau daging kambingnya nggak bau kambing, berarti tukang jagalnya paham dengan ilmu perkambingan, eh, ilmu penyembelihan maksudnya. Bau nggaknya daging kambing tergantung dari yang menyembelih. Begitu kata suami.

Selesai cuci bersih daging kambing, aku pun menyerahkannya kepada suami untuk segera dipotong-potong.

Sementara suami potong-potong daging kambing. Aku bikin sambel kacangnya donk.

Bahannya apa aja ? Ada bawang merah, bawang putih, kacang tanah, cabe sama kecap, garam dan gula pasir. 

Trus cara bikinnya. Bawang merah putih digoreng dulu. Kacang tanahnya juga digoreng. Setelah itu diulek deh. Kalau hasil ulekannya sudah sedikit halus. Tambahkan cabe. Ulek lagi. Biar nguleknya gampang, tambahkan sedikit air minum. Sudah halus. Tambahkan gula garam. Cicipi. Kalau sudah pas, sesuai selera, tambahkan kecap manis. Sreeetttt. Cicipi lagi, Sudah pas. Selesai deh. Gampil markopil kan ?.

Sambel buat cocolan sate sudah jadi. Aku pun menghampiri suami yang sepertinya tengah menghayati betul profesinya sebagai tukang sate dadakan. Wkwkwkwk. Anteng bener motong-motong dagingnya.

Disela-sela itu, aku lihat ada tahapan yang nggak biasa kami lakukan. Yakni tahap pencelupan daging kambing ke sesuatu.

"Ini cara cepat membuat daging empuk" kata suami.

"Tinggal dicelup di sini, tunggu 5 menit, empuk deh" lanjut suami.

La itu celupan untuk dagingnya terbuat dari apa itu ?

"Air nanas aja. Udah. Boleh dicampur garam atau penyedap rasa, biar dagingnya lebih nampol".

Loh bukannya si daging kudu dibungkus sama nanasnya ya ? Bukan sama air nanasnya aja.

"Airnya aja bisa koq" jawab suami dengan percaya diri. Udah macem chef juna aja. Apanya ? Wajahnya ? Bukan, gaya jawabnya. hahayyy.

Tapi masak sih bisa ?. Bukannya kalau ingin daging kambing empuk itu caranya harus dipotong tanpa harus dicuci dulu. Kata iklan tv begitu kan, Kalau kata masterchef, cara biar daging cepat empuk adalah dengan memotongnya berlawanan arah dari garis seratnya. Noh. Nggak ada yang pakai air nanas kan ?.

Sodara kami mulai berdatangan. Mereka secara bergantian membantu suami mengipas sate. Cukup lama sih. Sampek bikin perut aku nyanyi keroncong loh. Hahahaha.

Tibalah waktu pembuktian. Sate sudah selesai dibakar. Aku ambil satu. Cocol di sambel kacang. Arahkan ke mulut. Hap. Kunyah. Kunyah. Abis. Soalnya Gampang banget ngunyah dagingnya. Nggak alot bin keras sama sekali. Empuuuukkkk. Wah, 10 jempol nih buat suami. Cara suami membuat daging empuk dalam 5 menit berhasil. Rasanya daging satenya pun nggak hambar. Ada gurih-gurihnya juga. Duuhh, kalau seperti ini mah, rasanyaaaaa, pengen ngajak suami jualan sate aja. Bakat jadi tukang sate rupanya dia. Hahahahaha.

Jadi ya itulah cara membuat daging empuk dalam 5 menit ala suami aku alias si ayah ken. Kalau kalian punya cara lain nggak ? share di mari ya teman-teman. Matur nuwun, :)

Comments

  1. wah papinya Ken uda prepare banget y bikin sate sampe nyiapin nanas hahaha kemarin siy kami dadakan jadi seadanya bikin sate :)

    ReplyDelete
  2. Kemarin aku direndam pakai parutan nanas dan kudiamkan 30mnt. Terlalu empuuk

    ReplyDelete
  3. oalahhh, sama air nanas bis atho mbak, aku mah pake daun pepaya aja buat bikin empuk, baru tau aku, makasih ya atas infonya

    ReplyDelete
  4. Nanas yang bisa bikin daging empuk ini yang sering dijadikan alasan buat bumil untuk nggak makan nanas he he. Tapi saya tetep makan sih wlo nggak sampai seminggu sekali. Ada yang tiap hari makan nanas di 3mester pertama juga nggak apa2. Kalau di rumah si biasanya pakai daun pepaya buat bikin daging empuk krn tinggal metik di belakang rumah :D

    ReplyDelete
  5. wahh, pake air nanas toh rahasianya :)
    nanti tak bilang mertua ah, soalnya masih ada sisa daging kurban kemarin di kulkas :)

    ReplyDelete
  6. makasih infonya, aku pakai daun pepaya lebih praktis ya

    ReplyDelete
  7. Thanks for sharing Mba. Beneran udah mcm Chef Juna ini mah hihihi.

    ReplyDelete

Post a Comment

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Popular posts from this blog

Cara Menghaluskan Daging Tanpa Mesin

Idul Adha. Daging dimana-mana. Bingung mau dimasak apa. Akhirnya dibikin bakso saja.
Yup, meluncurlah kami, daku dan suami, ke pasar, bukan hendaak berkeliling keliling pasar, tp hendak menggiling daging kurban jadi adonan. Di rumah, tinggal dibentuk bulat bulat plus bikin kuaahnya saja.

Tiba di tempat giling daging. Beugghhh. Harum semerbak nan memblenek. Yah namanya jg tempat penggilingan daging. Jadi ya gitu ituh.

Kami memilih tempat yang sudah direkomendasikan tukang bakso langganan kami. Di tempat itu, kita bisa request mau adonan yg begini atau yg begitu. Kami sih memilih yg begini aja. Kan buat dikonsumsi keluarga.

Kami harus mengantri, karena banyak yg seperti kami. Bingung mau dimasak apa lagi tuh daging sapi.
Masa menunggu, membuat daku bergumam: "koq gitu?".
Kenapa ?.
Kebersihan tempat bisa dikatakan lumayan lah daripada sebelah2nya. Yg bikin perasaan jadi gimanaaa gitu, karenaaaaaa. Yg handle adonan itu lohhh, laki laki berkaos singlet. Kalau ada yg netes dari ce…

4 Merek Panci Presto Terbaik

Satu atau dua hari sebelum lebaran biasanya para ibu rumah tangga, seperti kita-kita nih, sudah mulai mempersiapkan beraneka macam hidangan yang lezat seperti opor ayam dan ketupat donk ya. Nah untuk menghasilkan opor ayam yang empuk, kita pasti membutuhkan yang namanya panci pressure cooker (presto). Dengan menggunakan panci presto ketika merebus ayam, daging akan cepat matang dan empuk dalam waktu yang singkat. Selain itu penggunaan gas juga akan lebih hemat dan makanan akan menjadi lebih sehat karena gizi yang terkandung dalam ayam akan tetap terjaga. Berikut adalah daftar empat merek panci presto terbaik yang bisa kita dapatkan di online shop banyak diskon MatahariMall.
1. Airlux Panci Presto PC7216 Panci presto berkapasitas 16 liter ini bisa memasak makanan 3-10 kali lebih cepat daripada panci yang biasa kita gunakan. Panci ini dilengkapi dengan safety valve dan safety cover lock yakni lubang pembuangan uap atau udara yang berfungsi sebagai pengaman pada saat panci presto diguna…

Aneka Pilihan Atasan untuk Celana Kulot.

Siapa di sini yang lebih suka memakai celana daripada rok ?, hayooo ngakuuuu *sambil ngacung paling tinggi. Yup, aku begitu. Lebih suka memakai celana daripada rok. Membuat aku lebih mudah bergerak. Entah itu naik motor, memanjat pohon mangga, atau berlari saat dikejar-kejar Aliando, Varel, Rasya dan Al Ghozali *lalu dinyonyorin fans mereka.
Memang, sejak SD hingga SMA, aku sudah terbiasa memakai rok. Namun sepertinya saat-saat itu aku sering mendzalimi rok-rok sekolahku. Robek sana sini cyin. Bagian depan maupun belakang juga bagian kanan dan kiri. Robek. Entah karena jahitan roknya yang kurang rapi nan kuat atau karena langkah kakiku yang beringas. Entahlah.
Begitu lulus SMA, aku benar-benar menyimpan rok-rok ku. Jadi saat kuliah aku jarang memakai bawahan rok. Lebih sering memakai celana jeans, celana aladin, dan celana kulot. Hal yang demikian tersebut berlangsung sampai sekarang, saat aku sudah menjadi seorang ibu yang imut dan lucu juga gemesin *huwek. Ditambah lagi dengan akti…