Skip to main content

Untuk Si Kecil, Sekolah yang Mbois atau Sekolah yang Biasa ?



Beberapa waktu yang lalu aku posting yang isinya tentang kegalauan untuk memasukkan si kecil sekolah di tempat yang mbois atau biasa saja. Di postingan tersebut pun sudah aku lengkapi dengan pertimbangan - pertimbangan untuk masing-masing pilihan tersebut. Pertimbangan yang imbang menurutku waktu itu. 

Tidak cukup dengan posting di blog dengan harapan dapat masukan dari teman-teman pengunjung blog, aku juga mengungkapkan kegalauanku pada teman-teman di dunia nyata. Ada yang berpendapat untuk menyekolahkan si kecil ken di sekolah anak usia dini pada umumnya karena sesuai dengan kemampuan kantong aku dan juga nggak bakal bikin aku kebingungan soal biaya sekolah si kecil dan biaya sekolah pascasarjanaku sendiri. Mengenai yang kurang atau belum diajarkan di sekolah biasa, bisa disempurnakan di rumah dan soal kemungkinan si kecil ken, yang kebetulan tipe anak kinestetik dan mudah bosan, bakal mogok kalau sekolah di sekolah biasa bisa diakali dengan menggunakan sistem reward. Misal diajak ke playground atau apalah. Itu pendapat untuk pilihan memasukkan si kecil di sekolah yang biasa. Kemudian untuk pilihan yang kedua rata-rata pendapatnya didukung dengan kalimat: "InsyaAllah ada rejeki buat biaya sekolah". 

Sebagai orang yang cenderung berpikir secara real. Aku tentu lebih condong ke pilihan yang memasukkan si kecil di sekolah yang biasa saja. Karena ya itu, paling masuk akal lah terutama soal kemampuan keuangan keluarga. Sedangkan untuk pilihan kedua, rasanya, kurang sreg gitu kalau hanya mengandalkan kata "InsyaAllah" tanpa ada usaha. Sementara aku belum punya bayangan usaha seperti apa yang bisa aku lakukan untuk sekiranya dapat membayar biaya sekolah anak usia dini yang kece itu. Jadi waktu itu, aku benar-benar sangsi dengan kalimat "InsyaAllah ada rejeki buat biaya sekolah". 

Akan tetapi, meskipun aku sudah mantab dengan pilihan di sekolah biasa namun sebenarnya jauh di dalam pikiran aku nih, tersimpan rasa penasaran soal gimana perkembangan si kecil ken kalau ia sekolah di tempat yang oye dengan fasilitas yang oke, kurikulum yang ajib, dan tenaga pendidik yang baik serta banyak dimana satu kelas dengan jumlah siswa maksimal 18-20 siswa ditangani oleh 4 pendidik. 

Jadi, setelah share sana sini, bisa dibilang, aku masih galau atau bingung memilih sekolah untuk si kecil ken. Karena itu aku pun beralih ke suami. 

Sebenarnya, sejauh ini, rata-rata suami selalu mendukung apa yang jadi keputusanku. So bisa ditebak lah yah kalau suami juga bakal mendukung keputusanku soal sekolah si kecil. Tapi untuk yang satu ini aku nggak hanya butuh dukungan melainkan juga pendapat. 

Suami adalah tipe orang yang juga lebih cenderung berpikir secara real. Ia tak menampik pendapat-pendapatku tentang dua pilihan tersebut. Tapi entah gimana, kata suami, ia lebih sreg dengan pilihan sekolah yang kece untuk si kecil ken. Pertimbangannya pun sama seperti aku. Lalu bagaimana soal biaya di sekolah yang kece itu ? Waktu aku melontarkan kalimat ini, dari raut wajahnya, memang tersirat keraguan. Tapi setelah aku pancing-pancing lagi, kali aja berubah pendapat, nyatanya ia tetap mantab memilih sekolah yang kece buat si kecil ken. Kata suami, "Soal biaya, nanti kita usahakan, insyaAllah ada jalan rejeki asal usaha sekuat tenaga".

"Iya tau, tapi kan...." 

Ia langsung memotong kalimatku dengan menceritakan perjalanan hidupnya untuk menggapai gelar sarjana. (True story-nya suami : Gapai mimpi dengan wirausaha)

Setelah itu, ia juga mengingatkanku akan keresahan yang aku alami saat masa-masa awal menjadi seorang mahasiswa pascasarjana. Iya waktu itu aku memang resah soal biaya, tapi nyatanya, seiring berjalannya waktu keresahan itu hilang karena sudah berganti dengan pintu-pintu rejeki yang sepertinya dibuka begitu saja sama Allah untuk aku. Padahal waktu sebelum kuliah rasanya sulit banget bagi aku yang cuma ibu rumah tangga ini dapet kerja dapet duit. Asli. 

Berbekal pandangan dari suami, akhirnya, aku pun memberanikan diri untuk memutuskan bahwa sekolah anak usia dini untuk si kecil ken adalah sekolah yang mbois itu. Bismillah. 

Comments

  1. Many many people who are successful in life are not the kids who were the all A students, just look at me, I was a pretty solid C, and I'm pretty damn happy with my life!
    double jogging stroller

    ReplyDelete
  2. Ada trialnya ga mb? Sebenarnya dimanapun asal si kecil nyaman dan enjoy ga masalah sih.. Pernah ada yg bilang sekolah dengan terlalu byk orang dewasanya (pengampu) juga kurang baik, krn anak jd manja.. Tapi apapun, semoga yang terbaik buat ken ya.. Yang penting ortu tetep terlibat di dalam prosesnya..

    ReplyDelete
  3. Wuah pusing memang klo untuk urusan sekolah

    ReplyDelete
  4. Mbak saya percaya banget kalau rejeki untuk anak selalu Ada. Makanya sempat memasukkan Alfi di sekolah mbois, muridnya banyak. Tapi ternyata Alfi malah mogok karena sesuatu Hal, nyoba lagi di tempat mbois yang lain eh anaknya juga ga mau masuk padahal semua perlengkapan sudah baru.

    Akhirnya masuk di paud kampung sendiri, yang insyaallah kurikulumnya setara dengan sekolah mbois hanya saja lebih ekonomis. Muridnya sekitar 50an gurunya Ada 6, S1 semua. Anak nyaman, kantong ibu Aman. :) #malahcurcol

    ReplyDelete
  5. mbaaa mbois itu artinya apaa hihihihi, aku ngga memasukan Raya ke sekolah biasa karena ada pertimbangan2 tertentu, pengennya sih masuk sekolah biasa aja biar murah gituuu, tapi ternyata ngga memungkinkan.
    Dan aku percaya pintu rejeki itu dibuka Allah kalau kita berusaha & berdoa, jadi krn aku masukin anak kesekolah plus maka usaha & berdoanya harus lebih kenceng lagi :) all the best ya!

    ReplyDelete
  6. Kalau menurutku, biarkan anak yg memilih say. Krn ntar dia yg menjalaninya kan. Biar dia yg merasakan mana tempat belajar yg nyaman utknya. Kalo ada kesempatan trial bisa dicoba

    ReplyDelete
  7. kepengennya aku masukin sekolah yang mbois banget tapi ku mikir dan sesuaikan juga keinginan neyna yg pengen sama temennya hehe ga tau nih galau juga jiahhh ga kasi solusi buat mak ken wkwkwk

    ReplyDelete
  8. Saran gua, arahin aja, apabila si kecil nyaman dan senang, biarin aja, tapi kalau udah nggak nyaman, jangan dipaksa hehe,

    ReplyDelete
  9. Anak-anak saya sekolah mbois. Memang ada harga, ada rupa. Selama sekolah di sana, alhamdulillah nyaris tanpa masalah.

    Masalah harga, untungnya di sekolah anak-anak saya itu jelas dan terukur. Artinya gak ada tambahan biaya ini itu. Setiap bulan hanya bayar SPP. Uang kegiatan dan buku setahun sekali. Setelah itu gak ada pungutan biaya apapun.

    ReplyDelete
  10. Pada akhirnya udah diputuskan ya, Mba. Alhamdulillah moga ini yang terbaik ya dan rezeki pun insya Allah lancar terus. Demi anak, untuk anak, haha...

    ReplyDelete

Post a Comment

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Popular posts from this blog

Cara Menghaluskan Daging Tanpa Mesin

Idul Adha. Daging dimana-mana. Bingung mau dimasak apa. Akhirnya dibikin bakso saja.
Yup, meluncurlah kami, daku dan suami, ke pasar, bukan hendaak berkeliling keliling pasar, tp hendak menggiling daging kurban jadi adonan. Di rumah, tinggal dibentuk bulat bulat plus bikin kuaahnya saja.

Tiba di tempat giling daging. Beugghhh. Harum semerbak nan memblenek. Yah namanya jg tempat penggilingan daging. Jadi ya gitu ituh.

Kami memilih tempat yang sudah direkomendasikan tukang bakso langganan kami. Di tempat itu, kita bisa request mau adonan yg begini atau yg begitu. Kami sih memilih yg begini aja. Kan buat dikonsumsi keluarga.

Kami harus mengantri, karena banyak yg seperti kami. Bingung mau dimasak apa lagi tuh daging sapi.
Masa menunggu, membuat daku bergumam: "koq gitu?".
Kenapa ?.
Kebersihan tempat bisa dikatakan lumayan lah daripada sebelah2nya. Yg bikin perasaan jadi gimanaaa gitu, karenaaaaaa. Yg handle adonan itu lohhh, laki laki berkaos singlet. Kalau ada yg netes dari ce…

4 Merek Panci Presto Terbaik

Satu atau dua hari sebelum lebaran biasanya para ibu rumah tangga, seperti kita-kita nih, sudah mulai mempersiapkan beraneka macam hidangan yang lezat seperti opor ayam dan ketupat donk ya. Nah untuk menghasilkan opor ayam yang empuk, kita pasti membutuhkan yang namanya panci pressure cooker (presto). Dengan menggunakan panci presto ketika merebus ayam, daging akan cepat matang dan empuk dalam waktu yang singkat. Selain itu penggunaan gas juga akan lebih hemat dan makanan akan menjadi lebih sehat karena gizi yang terkandung dalam ayam akan tetap terjaga. Berikut adalah daftar empat merek panci presto terbaik yang bisa kita dapatkan di online shop banyak diskon MatahariMall.
1. Airlux Panci Presto PC7216 Panci presto berkapasitas 16 liter ini bisa memasak makanan 3-10 kali lebih cepat daripada panci yang biasa kita gunakan. Panci ini dilengkapi dengan safety valve dan safety cover lock yakni lubang pembuangan uap atau udara yang berfungsi sebagai pengaman pada saat panci presto diguna…

Pengalamanku Menggunakan Cetaphil Gentle Skin Cleanser

Hampir sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Bulan Ramadhan selalu jatuh di musim kemarau. Dimana matahari benderang sepanjang haru. Hawa panas yang dibawa serta oleh matahari, mampu menerebos benteng-benteng pertahanan (rumah) manusia. Semilir angin yang tercipta dari kipas-kipas rotan yang digerakkan oleh tangan, naik dan turun, tak mampu mengusir hawa panas yang datang. Bahkan kipas bertenaga mesin pun tak daapt mengusirnya. Suasana seperti ini, tak ayal, mampu membuat membuat stok cairan tubuh seseorang yang sedang berpuasa menjadi semakin cepat berkurang. Sedikit demi sedikit.
Hilangnya cairan tubuh ini tentu saja berdampak pada kesehatan. Terutama bagi orang yang sedang berpuasa. Karena cairan yang hilang tidak dapat segera diganti.
Nah salah satu tanda bahwa dehidrasi tengah menghampiri kita adalah dapat dilihat atau dirasakan secara langsung dari kondisi kulit kita masinng-masing. Misalnya untuk jenis kulit kering ditandai dengan kulit terasa kakum bahkan mudah terkelupas dan bers…