Pengalaman Pertama Bikin Donat Rasa Endolita Tekstur Sinyorita


Jadi, sejak Ken sekolah, aku mulai rajin lagi belajar masak. Tapi kali ini, yang aku pelajari, khusus bikin cemilan, jajanan buat bekal sekolah Ken. Secara Si Ken tipe bocah yang 'nantangin banget' soal makan alias agak pilih-pilih. Nggak semua yang aku masak, dilahap sama ken. Kadang dilahap habis, kadang diicip, bahkan pernah dilihat doank. Heuheu. 

Di samping si ken tipe anak yang pilih-pilih soal makan, si ken juga punya tenggorokan yang sensitif. Salah makan dikit, radang tenggorokannya bakal muncul dengan gemilang. *hadehhh. 
Oleh sebab itu, aku semangat banget belajar bikin cemilan jajanan buat bekal sekolah ken. 

Sebenarnya, di sekolahnya ken, sudah disiapkan cemilan dan makan siang untuk para siswa. Hanya saja, dari informasi ibu guru kelas, ken jarang mau makan cemilan atau makan siang yang disiapkan di sekolah. Gitu. 

Selama ini, sekitar 3 bulanan kayaknya, ada beberapa cemilan yang sudah aku bikin. Seperti bola-bola ayam crispy, tahu kress, agar-agar, jelly, puding, stick kentang dan telor crispy. Simple-simple kan ? Yup. Bisanya baru itu, yang bikin puding malah gagal berkali-kali awalnya. Padahal ya caranya gampang, cuma aku aja yang nggak mahir. Hiks. Kadang, cemilan-cemilan yang aku buatkan itu, ada yang dimakan abis, ada juga yang masih sisa banyak. 

Nah, kemarin, entah aku kesambet apa atau obatku lagi abis, tetiba aku pengin bikin donat buat bekal ken. Browsing-browsing dah di mbah google dan berjumpalah aku dengan cookpad. Di situ banyak sekali resep bikin donat dengan bahan tepung terigu, maizena, dan ragi instan (fermipan). Karena di rumah cuma ada bahan-bahan itu. Aku lupa beli kentang. *tepokjidat.

Baca-baca resep. Pilih resep yang bahan-bahannya sudah tersedia di rumah. Trus aku praktekin deh. 

Bahan-bahan bikin donat itu apa aja ? 
Tepung terigu (aku pakek merk cakra)
Maizena
Mentega
Ragi instan
Gula pasir
Garam
Air hangat suam suam kuku

Cara bikinnya gimana ?
Masukkan semua bahan lalu dicampur merata. Masukkan air hangat sedikit demi sedikit sambil tetap diuleni sampai kalis. Setelah itu tutup baskom yang berisi adonan donat yang sudah kalis dengan lap kain bersih. Jangan yang kotor ya, entar adonannya ternoda. *apacobak *hahay. Tunggu sampai 30 menit, atau adonan mengembang. 

Nah berubung aku awam banget soal adon-adonan, walhasil aku nggak tahu gimana adonan itu mengembang atau nggak. Aku pikir yaaaa ngelihatnya dari ukuran adonan yang semula makciut jadi makgedombyar. Jadi aku tungguin terus tu adonan sampek lebih dari 30 menit namun ternyata adonannya nggak menunjukkan pengembangan atau perubahan ukuran yang signifikan. Jadi aku pikir ya, adonan donat aku gagal secara paripurna. Hiks. 

Aku pun cerita ke suami soal ini. Setelah dengerin aku cerita, suami pun langsung meluncur ke dapur buat ngecek. Tutup kain dibuka, trus adonannya ia colek-colek, lalu suami pun berkata : "Ini udah ngembang, Mah". 
"Beneran ?" Ujarku nggak percaya. 
"Iya, coba dicolek, pasti beda dari adonan yang tadi". 
Aku pun ngikutin perkataan suami, dan...
"Ah iya, beda ya..hahhaha berhasiill..." ujarku kegirangan dan nggak jadi baper. 

Untung ada mantan pakar bikin roti alias suami yang belum berangkat kerja, bisa dicekin deh. Kalau nggak ada suami, deh, bakal seharian nungguin tu adonan yang nggak menunjukkan perubahan ukuran yang berarti. 

Jadi dari pengalaman ini, aku bisa tahu bahwa untuk mengetahui adonan mengembang atau nggak bisa juga diketahui dari tekstur adonan, bukannya hanya dilihat dari perubahan ukuran adonannya saja. 

Setelah tahu kalau adonan mengembang, tepuk-tepuk atau tinju-tinju adonan tadi, biar apa ? Lupa dah biar apa, entar deh aku kasih tau nama akun orang yang ngeresepin. Trus bentuk bulat-bulat adonan, tunggu lagi sampai mengembang. Setelah itu, bentuk bulatan bulatan donat tadi menjadi seperti bentuk donat. Kemudian goreng deh. Mateng mateng mateng. Tiriskan. Jadi deh, donat ala ala ulalala. 
Donat mini menul menul

Alhamdulillah, percobaan pertama, bisa dibilang berhasil lah yah. Rasanya manis gurih. Teksturnya renyah di luar empuk di dalam *ceile. Wkwkwkwkw. 

Oya, untuk resep yang lebih cucok, detail, kalian bisa langsung berkunjung ke akun empunya resep dengan nama Dina Poe atau kalian bisa salin url berikut ini : 
https://cookpad.com/id/resep/5817134-donat-maizena?via=search&search_term=donat%20maizena


Selamat mencobaaaaa. InsyaAllah anti gagal, rasanya endolita, teksturnya sinyorita.

Tips Anti Gagal Memilih Baju Muslim Pria Untuk Orang Tersayang

Halo halo Mamis,
Sini deh, aku pengin cerita nih, sekaligus mau tanya juga sih ke Mamis.

Jadi gini, kemarin itu, teman aku curhat, Mamis. Katanya, dia pengin ngasih surprise gitu buat suaminya tepat di hari pernikahan mereka. Rencananya dia ingin memilih baju muslim pria buat suaminya.

Loh, koq baju muslim pria ?
Nah iya, aku juga tanya seperti itu ke temanku. Biasanya, yang sering kita temui nih, kado buat suami di hari pernikahan itu berupa kemeja, dompet, tas kecil, atau jam tangan kan ya. Lah ini ?
Alasannya teman aku nih Mamis, karena suaminya hanya punya dua biji baju muslim pria. Memang, lemari baju suaminya didominasi sama kaos juga kemeja. Jadi kalau sholat jum'at atau ikut tahlilan gitu, baju muslim pria yang dipakai suaminya ya itu itu saja dan itu itu lagi.

Namun sayangnya nih, ada sedikit keraguan dihatinya. Eh bukan ragu sih, lebih ke khawatir kayaknya. Khawatir kalau nanti suaminya tidak atau kurang suka dengan baju muslim pria pilihannya.

Nah dari sekian macam pilihan buat surprise orang tersayang, menurutku yang paling menantang kalau mau ngasih baju. Karena banyak yang harus dipertimbangkan. Mulai dari seperti apa motif kesukaan, lalu bagaimana model baju favorit, trus ukuran, dan sebagainya.

Oleh karena hal yang aku ceritakan di atas tadi, temanku itu pun meminta saranku mengenai tips anti gagal memilih baju muslim pria untuk orang tersayang.

Sebenarnya, aku sendiri belum begitu ahli soal memilih hadiah untuk suami.  Pernah ngasih tas kecil, eee kata suami barang KW. Trus begitu juga waktu aku belikan jam tangan, kata suami juga KW. Salahku sih, belinya bukan di tempat langganan suami yang memang sudah teruji jual barang-barang ori. Hiks.

Jadi semenjak itu, aku lebih memilih ngado baju, kemeja, hingga daleman hehe. Alhamdulillah sejauh ini, suami oke-oke saja alias nggak ada komentar apa-apa waktu aku ngasih kado baju trus juga sering dipakai koq. Bagi aku, dua hal ini bisa dibilang indikator bahwa orang suka dengan barang yang kita beri. Ya nggak, Mamis ?

Dari pengalaman aku yang pernah memilihkan baju muslim pria buat suami serta dari merangkum beberapa artikel yang berisi tentang memilih kado untuk pasangan, maka aku punya Tips Memilih Baju Muslim Pria Untuk yang Tersayang. Aku jentrengin di bawah yak.

Tips Anti Gagal Memilih Baju Muslim Pria Untuk Orang Tersayang

1. Kenali selera
Poin yang pertama ini bikin aku ingat dengan masa-masa awal kami pacaran. *cuit cuit ciyeeee gubrak. Kira-kira 10 tahun yang lalu. Lama yak ? Iya *hahay.
Nah pada masa itu, aku lumayan sering sih ngasih surprise buat suami. Yaaa maklum lah yah, masih anget-angetnya, jadi agak lebay gitu. Hehe. Mulai dari makanan sampai barang-barang. Sayangnya, rata-rata surprise yang aku kasih kurang berkenan di hati suami. Bukan selera, kata suami gitu. Dah, suami mah begitu itu. Orangnya memang jujur dan langsung nyeplos. Biasanya, setelah suami bilang gitu aku bakal ngambek berhari-hari, bales sms singkat-singkat, angkat telpon tapi nggak ngomong-ngomong. Hahaha. Setelah agak lama dan aku sudah mulai kenal selera suami, alhamdulillah, surprise-an aku disambut dengan senyum sumringah sama suami.
Baju koko pakistan
Source : mataharimall

Baju koko kemeja
source : mataharimall
Nah untuk soal memilih baju muslim pria buat yang tersayang, selera yang harus kita kenali adalah warna favorit. Doi suka warna yang gelap, cerah, atau kalem. Trus model baju muslim pria kesukaannya seperti apa ? Apakah suka dengan model yang kemeja koko, model baju koko pakistan, atau gamis-gamis atau yang gimana ? Mamis, Kalau kita sudah kenal selera orang yang kita beri surprise, orang tersayang atau orang lain insyaAllah gampang koq nyarinya.
2. Pilih bahan yang nyaman
Soal baju, baik mau beli untuk dipakai sendiri atau untuk diberikan kepada orang lain, bahan baju memang harus diperhatikan. Jangan sampai kita beli bahan yang nggak nyaman. Meskipun model atau desain bajunya bagus, tapi bakal bikin males memakainya kalau bahannya nggak nyaman. Tul nggak ?
Salah satu bahan yang nyaman dan sering dipakai untuk membuat baju muslim pria itu adalah kain katun.
3. Ukuran
Ini juga tak kalah penting dari bahan baju. Ukuran kudu wajib diperhatikan. Kalau kegedean mah nggak masalah, karena tinggal dibawa ke tukang jahit, insyaAllah tertangani dan beres. Jadi jangan sampai deh memilih baju buat yang tersayang tapi nggak tahu ukuran.
4. Merk (optional)
Pria terkenal dengan kesukaannya membeli barang ber-merk. Ada merk ada harga ada rupa. "Bagus dan awet", begitu alasan mereka. Koq tau ? Iya suami aku termasuk dalam kelompok ini.
koko merk Cardinal
Source : Mataharimall
Biasanya, mereka punya merk favorit masing-masing. Kita bisa telusuri soal itu.  Syukur-syukur merk yang mereka suka juga memproduksi baju yang kita inginkan seperti baju muslim pria gitu. Soal cara untuk mengetahui produk-produk yang dikeluarkan oleh merk tertentu mah gampang. Banyak e commerce yang menyediakan informasi ini. Salah satunya yakni MatahariMall.
Nah itu tadi sejentreng Tips Anti Gagal Memilih Baju Muslim Pria Untuk yang Tersayang. Simple bin sederhana bukan ?
Jadi monggo dipraktekkin dan semoga membantu serta sukses tentunya. Aamiin. Oya, atau Mamis punya tips sendiri juga nih soal memilih baju muslim pria untuk suami ? Boleh deh dishare di sini. InsyaAllah bakal berguna Mamis dan terima kasih banyak yak.

Pengalaman Pertama Bikin Donat Rasa Endolita Tekstur Sinyorita

Jadi, sejak Ken sekolah, aku mulai rajin lagi belajar masak. Tapi kali ini, yang aku pelajari, khusus bikin cemilan, jajanan buat bekal s...