Keseruan Momen Ramadan Masa Kecil Dulu



Assalamu'alaikummmm

Anak zaman now, memang beda jauuuuhhhh banget sama anak zaman old. Anak zaman now, khususnya di tempat tinggalku nih, selesai sholat tarawih pada ngumpul di warung-warung yang menyediakan wifi. Beberapa anak yang sepertinya nggak punya gawai, jadi penonton temannya yang main game di gawai. Jadi wajar kalau kampung rasanya jadi sepi. Jarang banget terdengar suara teriakan kehebohan-kehebohan anak saat main petak umpet, sepak bola mini, atau heboh main mercon. Mainan yang terakhir, not recomended. Bahaya soalnya. 

Kalau dulu, zamanku kecil nih, selesai sholat tarawih, pada ngumpul berburu tanda tangan imam tarawih. Setelah itu, ngikut tadarus dulu. Selesai tadarus, duduk-duduk makan jajan, suguhan bagi yang tadarus, sambil ngobrol cerita-cerita sama temen-temen. Kadang, kalau nggak ikut tadarus di masjid atau di musholla atau di tempat ngaji, kami ngumpul buat main petak umpet, atau main karet atau main gobak sodor. Kalau yang laki-laki biasanya main sepeda atau main sepak bola. Tapi ada juga sih yang main petasan atau bikin suara dentuman pakai bambu. Cuma aku nggak pernah ikut yang gitu-gitu. Karena nggak boleh ibuk. Jadi, bisa dibilang, dulu tu, rame gitu, semarak banget. 

Itu tadi, momen setelah selesai tarawih. Nah, saat bangun sahur juga nggak kalah seru, lho. Asli. Jadi beberapa jam sebelum sahur, aku dan temen-temen di kampung pada ngumpul gitu buat bangunin orang sahur. Ada yang bawa botol, piring seng, hingga galon. Kami keliling kampung. Pas tiba di depan rumah yang katanya angker waktu itu, kami pada kabur kocar kacir cepet-cepetan lari. Hahahaha. 

Untuk yang bangunin orang sahur, alhamdulillah, zaman sekarang masih ada yang begini. Anak-anak komplek pada ngumpul buat bangunin sahur. Kadang bawa peralatan dapur emaknya. Kadang bawa salon nyalain lagu dangdut lagi syantiek nya siti badriah. 

Tapi dari semua itu, yang paling berkesan bagiku tu momen ramadan saat di rumah. 

Jadi dulu kalau puasa, aku suka nyamperin ibuk pas masak. Nggak bantuin, cuma liatin ibuk masak, sambil nyium-nyium aroma masakan gitu. Begitu itu, rasanya seneng banget lho. Yaaa lumayan lah, bisa sedikit menghibur rasa kangen sama makanan setelah nggak ngicipin seharian. *hahay. 

Namun, bagi ibuk, tingkahku yang begitu adalah pertanda bahwa aku sudah mulai lapar pakek banget. Tapi emang bener gitu sih. Kalau udah masuk sore hari gitu, perutku terasa lapar tak tertahankan. Lemesssss banget. 

"Coba dipakai ngaji, nanti laparnya pasti hilang. Kalau di sini, kamu nanti tambah laper" gitu kata ibuk. 

Setelah ibuk bilang gitu, aku pun manut, ngikutin apa yang dikatakan ibuk. Saking pengennya ngilangin rasa lapar yang mulai kebangetan. Lalu aku bergegas berwudhu, pasang jilbab, pakai sarung, ambil qur'an trus ngaji deh, tadarusan. 

Ajaibnya nih, entah gimana, perlahan, rasa laparku hilang lho. Sejak saat itu, aku meyakini bahwa kalau aku dilanda lapar saat puasa, yang harus aku lakukan adalah berwudhu lalu ngaji. 

Saat sudah besar, aku pun sadar bahwa apa yang dilakukan ibuk adalah memberikan sugesti positif kepadaku. Karena faktanya ngaji atau tadarus sama sekali tidak menghilangkan lapar, melainkan mengalihkan fokus perhatian yang sebelumnya mikirin perut yang lapar berubah menjadi mikirin makharijul huruf al qur'an. 

Dah, ibuk ada ada aja. Tapi maulah aku tiru apa yang ibuk lakukan dulu padaku. 

Nah, kalau kalian gimana nih, gaes? Apa keseruan ramadan di masa kecil kalian? Ceritain donk. Pasti seru. 

No comments:

Post a Comment

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Follow by Email

Marriage Life: Yang Bikin Istri Deg-deg an Setiap Kali Buka Lemari Suami.

Aloha Mamis, aku tu kalau mau buka lemari suami, suka deg-deg an. Bukan deg-deg an karena ada sesuatu yang membahagiakan di sana. Se...