Traveling ke Banyuwangi: Berbagi Kenangan dengan yang Tersayang


Beberapa waktu lalu, kabupaten Banyuwangi sempat viral. Berkat sebuah cerita horor KKN DESA PENARI yang dicuitkan oleh akun Simpleman di Twitter. 

Sejak cerita horor tersebut viral, netizen berbondong-bondong mencari lokasi Desa Penari. Rupanya netizen benar-benar penasaran. Hanya berbekal inisial nama kabupaten berawal huruf B dan beberapa clue yang diberikan oleh penulis, mereka pun (katanya) berhasil menemukan lokasi Desa Penari yang katanya terletak di Kabupaten Banyuwangi.

Banyuwangi pun menjadi bahan obrolan di dunia maya dan menjadi tujuan kunjungan netizen yang ingin membuktikan secara langsung mengenai lokasi desa penari. Ya, begitulah. The Power of Netizen Kepo. Apa saja mereka usahakan demi menjawab rasa penasaran mereka. *tepokjidat

Aku mengikuti perkembangan penyelidikan lokasi Desa Penari oleh para netizen. Bukan. Bukan karena aku juga penasaran melainkan karena aku merindukan Banyuwangi.

Ada rangkaian kenangan manis yang tersimpan di kota tersebut. Kenangan masa-masa kuliahku dulu yang tidak terlupa. Mulai dari warganya yang ramah, lalu kulinernya yang menggoyang lidah, hingga tempat-tempat wisata yang menarik nan indah

Saking berkesannya kota itu, aku pun berikrar dalam hati, akan kembali mengunjungi Banyuwangi lagi, lagi, dan lagi. Dan akhirnya, kesempatan itu pun datang juga. Aku kembali ke Banyuwangi bersama orang-orang tersayang, anak dan suami.

Rasa antusias membuncah jauh-jauh hari sebelum jadwal berangkat traveling ke Banyuwangi. Aku dan suami pun berbagi tugas.

Aku mendapat tugas mengurusi barang-barang yang dibutuhkan keluarga. Sedangkan suami mendapat tugas mencari tempat menginap. Suami juga bertugas mencari destinasi wisata Banyuwangi.

Ya, rencananya, selain mengunjungi tempat-tempat kenangan waktu aku kuliah dulu, aku juga ingin menikmati wisata-wisata yang ada di banyuwangi. Mengingat belakangan ini wisata di Banyuwangi tumbuh secara signifikan.

Soal packing barang kebutuhan traveling sih, gampang yak. Mencari destinasi wisata juga semudah membalikkan telapak tangan. Yang susah adalah mencari penginapan yang sesuai kantung kami. Kisaran budget kami 100.000-150.000, lalu dengan syarat terasa nyaman, juga aman, dan bersih, serta strategis.
Duh, BM yak. Hehe.
Ya, kali aja kan ada penginapan yang sesuai kantung kami tapi juga terasa nyaman, aman, bersih dan strategis. Sapa tau, kan. Tapi jujur aku agak ragu sih bisa dapat penginapan yang memenuhi semua syarat yang aku sebutkan di atas.

"Udaah, tenang aja, aku sudah dapet koq penginapan yang kayak gitu dan terjangkau di kantong kita" kata suami.

Alhamdulillah. Aku lega.
Kata suami lagi, kami akan menginap di salah satu OYO Hotel Indonesia yang ada di Banyuwangi.

Hari H tiba. Kami berangkat mengendarai motor. Dari Jembrana Bali menuju Banyuwangi, memerlukan waktu kurang lebih 3 jam.
Traveling pakek motor

Lama perjalanan mengendarai motor lumayan membuat kami boyok an alias punggung terasa kaku. Oleh sebab itu kami memutuskan untuk langsung menuju salah satu OYO Hotels Indonesia yang bernama El Reyshi Banyuwangi.

Pelayanan OYO Hotel El Reyshi
Begitu sampai, kami pun disambut dengan keramahan resepsionis OYO Hotel. Tentu hal ini memberi kesan pertama yang menyenangkan. Dah, kalau awalnya sudah bikin senang gini. Optimis, kalau kesan selanjutnya akan menyenangkan juga.

Kamar OYO Hotel El Reyshi
Terang saja, begitu masuk ke kamar OYO Hotel, rasanya, puas banget. Sesuai dengan harapan aku. Sesuai dengan kriteria tempat menginap yang aku inginkan. Nyaman, bersih, dan adeeemmm, AC nya berfungsi dengan baik. Kan kadang ada gitu penginapan yang ACnya nggak berfungsi. Asli. Anakku langsung betah, lho. Beneran.

Cr. Dokpri

Cr. Dokpri

Acnya segerrrr
Cr. Dokpri

Keamanan OYO Hotel El Reyshi
Soal keamanan, kami tak perlu was-was karena OYO Hotel El Reyshi ini dikelilingi tembok pagar dan juga pintu gerbang. Bagian keamanannya pun ada. Jadi aman.

Lokasi Strategis
Bagiku, lokasi OYO Hotel El Reyshi ini strategis. Karena ya berada dekat dengan tujuan aku untuk bernostalgia di tempat-tempat yang aku kunjungi semasa kuliah. Tapi terlepas dari tujuanku itu, lokasi OYO Hotel El Reyshi ini bisa dibilang strategis karena dekat dengan pusat perbelanjaan yang populer di seantero Banyuwangi, juga dekat dengan beberapa tempat wisata.

Biaya Menginap di OYO Hotel El Reyshi
Biaya menginap yang kami keluarkan, alhamdulillah sesuai dengan kemampuan kantong kami. Yakni sebesar 147ribu rupiah. Ini bisa jadi lebih murah, sih. Mengingat kemarin kami menginap di OYO Hotel ini saat weekend.

Itulah sekilas review aku tentang menginap di OYO Hotel El Reyshi. Nah, kalau teman-teman yang ingin traveling ke Banyuwangi dan membutuhkan tempat menginap, pilih saja Hotel OYO el Reyshi atau lainnya. Ada banyak pilihan Hotel di Banyuwangi .

Kalaupun teman-teman ingin biaya menginap yang lebih murah, di OYO juga menyediakan pilihan tempat menginap dengan biaya yang murah meriah yakni mulai dari 80 ribu rupiah. Ini bukan hanya berlaku di Hotel OYO yang ada di Banyuwangi saja. Tapi juga berlaku di hotel-hotel OYO yang lain. Oya, fyi, OYO Hotels sudah hadir di 100 kota dengan 1000+ mitra properti.

Trus, setelah beristirahat sejenak di OYO Hotel El Reyshi ini, sorenya, kami pun bersemangat untuk mengunjungi Taman Sritanjung sekalian kulineran.

Sritanjung
Cr. Dokpri

Setelah si kecil kelihatan mulai mengantuk kami pun beranjak pulang ke OYO Hotel El Reyshi. Kami bergegas istirahat karena besok kami akan berkunjung ke beberapa tempat wisata.

Keesokan hari, kami mengunjungi destinasi wisata yang lain, seperti Taman Sritanjung, Pantai Boom, Roxy, dan Hutan De Djawatan.

Hutan De Djawatan
Cr. Dokpri

Dokpri

Alhamdulillah, aku bersyukur sekali, akhirnya keinginanku untuk berbagi kenanganku semasa kuliah dengan yang tersayang tercapai sudah.

Meskipun begitu, aku dan suami, masih memiliki keinginan untuk kembali ke sini. Karena ada beberapa tempat wisata yang ingin sekali kami kunjungi. Selain itu kamu juga ingin mengikuti festival-festival Banyuwangi. Seperti nonton Banyuwangi Ethno Carnival, hingga nonton Gandrung Sewu.
Banyuwangi Ethno Carnival
Cr. cnn

Cr. Kompas

Namun, untuk mewujudkan keinginan kami itu, tentu membutuhkan budget yang lebih banyak. Salah satunya yakni budget yang digunakan untuk membayar penginapan di Banyuwangi yang pastinya tidak sehari dua hari. Lalu juga menyiapkan budget untuk biaya makan selama di Banyuwangi, dan budget untuk biaya lainnya. Duuuhhh, kayaknya membutuhkan buanyak duit, yak. *hahay.

"Yah, andai saja kita dapat diskon 70% OYO Hotel Indonesia, kita bisa hemat budget banget yak, budget buat membayar biaya menginap bisa kita alihkan buat biaya makan atau biaya kebutuhan lainnya selama kita di Banyuwangi" celetukku pada suami.

Lalu suami bilang gini,
"Dah, disimpan saja dulu mimpi traveling ke Banyuwangi lagi, sambil kita nabung, semoga keinginan kita segera terkabul".

Baiklah, aku sepakat dengan suami. Mari semangat menabung lagi. Mari berusaha untuk mewujudkan mimpi traveling ke Banyuwangi lagi. Lalu iringi usaha dengan do'a kepadaNya agar keinginan diijabah, agar dimurahkan rejeki, sapa tahu kami bisa traveling ke Banyuwangi lagi dalam waktu dekat.

Do'ain ya, Teman-teman. Dan makasih banyak atas do'a kalian. Do'a yang sama juga untuk kalian. Semoga kalian bisa traveling di destinasi wisata yang kalian inginkan dan dapat diskon 70% dari OYO Hotel Indonesia. Mantab, dah. Aamiin.


23 comments:

  1. Senang banget dong kalau OYO sudah ada di Banyuwangi. Di kabupaten Cianjur tempat saya tinggal belum ada tuh. Hikz...
    Melihat si adek senang gitu pasti nyaman ya lokasinya...

    ReplyDelete
  2. Aaakkk, Banyuwangi makin keceee!
    Aku juga hepi banget bisa plesir ke Banywangi, soale banyak destinasi yg super duper menarique!
    Ada OYO, makin sip markosip

    ReplyDelete
  3. Ooh kalo selain week end, menginap di El Reishi lebih murah ya, Mbak Inda? Asyiknya dapat hotel murah dan nyaman. Bisa banget jadi rekomendasi buat yang mau ke Banyuwangi.

    ReplyDelete
  4. Aku baru sekali ke Banyuwangi tapi belum pernah ada wkatu buat travelling secara meluas ke tempatnya. Tapi pengen juga kesana karena sekarang juga ada pesawat langsung ya dari Jakarta

    ReplyDelete
  5. Aku pengen banget ke banyuwangi.. Lagi berusaha nabung nih mbaa

    ReplyDelete
  6. Next traveling ah pengen ke Banyuwangi. Banyak tempat yang cakep katanya di sana

    ReplyDelete
  7. Banyuwangi carnaval memang cakep dan berani tampil beda. Semoga impian balik lagi ke banyuwangi bisa kesampaian dan Mpo juga bisa ikutan pergi juga

    ReplyDelete
  8. Banyuwangi baru tahu namanya aja, belum kesana heuheu. Maksih ya Mbak setidaknya sudah tahu Banyuwangi itu indah banget dan terima kasih sudah berbagi kenangan.

    ReplyDelete
  9. Aah...Banyuwangi..aku pengen ke sana juga nih. Ke Taman Nasionalnya terutama.
    Hehe...

    ReplyDelete
  10. Aku pernah baca sekilas soal desa penari mba. Tapi gak sampe ngikutin banget sih. Ternyata itu Banyuwangi ya? Hehehe... kidet aku malahan. Tapi kalo soal OYO aku sih setuju. Hotelnya OYO enak-rnak petugasnya ramah dan helpful. Bikin ketagihan deh

    ReplyDelete
  11. Aku pertama kali pake Oyo malah di KL. Di Indonesia malah belum nyoba nih. Jadi pengen nyoba buat staycation bareng anak-anak

    ReplyDelete
  12. Waaah bisa traveling ke Banyuwangi, pasti sebuah pengalaman yg berkesan ya mbak. Baru tahu kalau Banyuwangi indah dikunjungi. Selama ini aku cuma lewat aja kalau pulang ke Jawa. Jadi pengen nyobain traveling ke Jawa dan menginap di hotel OYO. Ternyata hotel OYO juga recommended ya mbak, nyaman buat menginap. TFS mbak.

    ReplyDelete
  13. Sepertinya sambil menelurusi jalan banyak kenangan yang bangkit ya mba, masa kuliah masa pencarian jadi diri itu kalo buat aku

    ReplyDelete
  14. Aku belum pernah ke Banyuwangi mbak, pingin banget ke sana. Mungkin enak naik kereta ya mbak nanti disana sewa kendaraan. Untuk urusan menginap ada OYO. Puas kok aku pernah menginap di OYO

    ReplyDelete
  15. Sekarang mah, traveling ke mana aja gampang ya. Kita jadi gak cemas dengan budget, terutama budget penginapan. Soalnya ada hotel Budget yang nyaman dengan harga terjangkau. Kayak OYO Hotel ini

    ReplyDelete
  16. Sempat liat juga tayangan di salah satu stasiun TV yang mencoba mencari beberapa desa yang diduga merupakan lokasi Desa Penari. Saking viralnya ya Mbak bahkan sampai keluar di TV. Ternyata desanya itu ada di Bayuwangi ya..

    Btw asyik ya kalau bisa travelling dan dapat tempat penginalan sesuai budget. Terjangkau banget yang kalau nginap di hotel OYO ini

    ReplyDelete
  17. Sesungguhnya netijen yang maha kepo itu juga maha kreatif.
    Aku salut dengan The Power Of Netijen.

    Dan berkat kisah Desa Penari, jadi makin banyak daya tarik Banyuwangi dan sekitarnya.
    Booking pakai OYO jadi lebih memudahkan.

    ReplyDelete
  18. asik banget ya nginep di Oyo, dulu pernah juga kamarnya nyaman dan harganya muraj

    ReplyDelete
  19. Orang lain oelesirnya ke Bali, mbak malah ke arah sebaliknya xixixi, eh tapi Banyuwangi skrng makin banyak membangun dan memperkenalkan potensi wisatanya ya mbak. Di sana juga udah ada OYO, makin penasaran deh pengen nginep OYO jg aku blm pernah hehe

    ReplyDelete
  20. Aku juga rindu nih travel ke Bwi, secara dr rumahku, Jember, ga terlalu jauh, wkwk. Sekalian cobain OYO disana ya mbak

    ReplyDelete
  21. Banyuwangi juga menjadi salah satu kota impian saya untuk dikunjungi bareng keluarga. Belum kesampaian.

    ReplyDelete
  22. Oyo emang memudahkan sekali kalau mau cari tempat penginapan, fasilitas dan layanannya juga bagus bagus banget

    ReplyDelete
  23. Tahun ini aku gagal ke Banyuwangi. Hiks, terus sempet iri gitu temanku pergi ke sana dan mengunjungimu tempat wisata yang aku juga Ingin kunjungi. Di sana emang banyak banget ya tempat dan aktivitas yg bisa dilakukan

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Follow by Email

Ajak Jelajah Museum, Si Kecil Bakal Bosen atau Nggak, Ya?

Beberapa waktu yang lalu, entah dapat wangsit darimana, aku berinisiatif untuk mengajak si kecil Ken pergi ke museum yang berada tak ja...