Tahapan Menemukan Bakat Anak Sejak Usia Dini


Tentang Bakat Anak

 

Aku percaya bahwa bakat itu bawaan bukan hasil dari pelatihan, atau tempaan. Sebagaimana pendapat Conny Semiawan dan Utami Munandar (1984) yang mendefinisikan bahwa bakat khusus (talent) adalah kemampuan bawaan berupa potensi khusus dan jika memperoleh kesempatan berkembang dengan baik, akan muncul sebagai kemampuan khusus dalam bidang tertentu sesuai potensinya.

 

Berdasarkan definisi bakat di atas, dapat dimaknai juga bahwa meskipun bakat merupakan bawaan tapi tetap memerlukan kesempatan untuk berkembang dengan baik. Lalu kesempatan seperi apa yang diperlukan? Bagian mana atau bidang apa atau aktivitas apa yang harus diberikan kesempatan? Untuk menjawab pertanyaan di atas, maka yang harus dilakukan yakni mencari tahu atau menemukan bakat terlebih dahulu.

 

Menurut Bukik Setiawan, ahli parenting, mengenali bakat anak merupakan agenda penting yang harus dikerjakan oleh orangtua. Sebab bakat memiliki pengaruh di masa depan. Lalu dengan mengenal bakat anak, orangtua bisa membantu anak mengembangkan karier di masa depannya.

 

Aneka Macam Cara Menemukan Bakat Anak Sejak Usia Dini

 

Cara untuk menemukan bakat bisa  melalui tes bakat, atau tes sidik jari. Namun dua tes tersebut hanya bisa dilakukan oleh profesional yak. Kalau cara mengetahui bakat anak ala ibu rumah tangga ada, nggak?

 

Sebuah artikel dari kompasdotcom menyebutkan bahwa orangtua bisa menemukan sendiri bakat anak dengan melakukan lima tahapan. Adapun lima tahapan tersebut meliputi memberikan stimulus, mengamati tingkah laku anak, mengamati kecerdasan anak, memberi ruang berekspresi, dan memberi dukungan positif. Nah, dari kelima tahapan tersebut, aku mempraktekkan poin yang nomor tiga saja yakni mengamati kecerdasan anak.

 

Cara Menemukan Bakat Anak dan Aktivitas Stimulasi Kecerdasan Majemuk Anak

 

Ada delapan macam kecerdasan anak atau yang dikenal juga dengan kecerdasan majemuk (Gardner, 2003). Delapan macam kecerdasan anak tersebut antara lain kecerdasan linguistik, kecerdasan logika matematika, kecerdasan musikal, kecerdasan kinestetik, kecerdasan visual spasial, kecerdasan naturalis, kecerdasan interpersonal, dan kecerdasan intra personal.

 

Setiap kecerdasan memiliki cara stimulasi yang berbeda. Nah, untuk menemukan bakat anak, aku mengawalinya dengan menstimulasi semua bagian kecerdasan majemuk. Kemudian aku amati setiap aktivitas stimulasi. Hasil pengamatan yang aku lakukan yakni dari delapan kecerdasan tersebut, ada dua kecerdasan yang paling menonjol yakni kecerdasan kinestetik dan kecerdasan musikal.

 

Setelah mendapatkan kecerdasan anak yang paling menonjol, selanjutnya aku membuat list aktivitas setiap kecerdasan untuk menemukan bakat anakku. List kegiatan untuk kecerdasan kinestetik yakni menggambar, mewarnai, menari, olahraga dan sebagainya. Kemudian list kegiatan untuk kecerdasan musikal yakni membuat atau meniru nada di alat musik mainan drum, piano, dan xilophone.

 

Hasil pengamatan untuk kecerdasan kinestetik yakni anakku lihai dalam aktifitas menggambar. Sedangkan hasil pengamatan untuk kecerdasan musikal yakni ia lihai memainkan alat musik piano.

 


Tahapan Menemukan Bakat Anak Sejak Usia Dini

Dua kemampuan tersebut menunjukkan perkembangan signifikan tanpa aku ajari, tanpa aku contohkan, dan tanpa aku berikan latihan. Berdasarkan hal ini maka aku yakin bahwa bakat anakku di bidang menggambar dan bermain musik piano.

Sejauh ini, anakku menunjukkan perkembangan yang signifikan. Ia makin mahir memainkan musik piano juga mahir menggambarkan menggunakan software di laptop. Alhamdulillah, bersyukur karena bisa menemukan bakat anak saya sejak usia dini sehingga aku bisa membantunya untuk mengembangkan dan meningkatkan bakat yang ia miliki.

Akan tetapi meskipun sudah menemukan bakat anak, aku masih tetap memberikan kesempatan padanya untuk melakukan eksplorasi atau melakukan apa yang ia minati.

Jadi seperti itulah Tahapan Menemukan Bakat Anak Sejak Usia Dini yang aku lakukan untuk menemukan bakat anakku. Cukup mempraktekkan satu langkah yakni mengamati respon hingga perkembangan anak setiap kali memberikan stimulasi kecerdasan majemuk, aku bisa menemukan bakat anak sejak usia dini. Nah, aku berharap semoga pengalaman saya ini dapat menjadi tambahan referensi bagi orangtua yang ingin menemukan bakat anak sejak usia dini.


Referensi

Semiawan, Conny, Munandar, dkk. 1984. Memupuk Bakat dan Kreativitas siswa sekolah menengah. Jakarta: PT Gramedia

Gardner, Howard. 2003. Kecerdasan Majemuk. (Terjemahan Drs. Alexander

Sindoro). Batam Centre: Interaksara.

Bukik setiawan, http://temantakita.com/mengenal-bakat-anak/ (diakses 10 Februari 2021)

Yohanes Enggar Harususil, https://amp.kompas.com/edukasi/read/2018/09/04/19270871/ini-dia-5-tahap-mengenali-dan-mengembangkan-minat-bakat-anak (diakses 12 Februari 2021)


No comments:

Post a Comment

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Anak Muda Zaman Now Harus Menjadikan Aksi Peduli Hutan Sebagai Sebuah Tren?

  Hai, Anak Muda, apa kabar? Aku sebagai emak-emak dari generasi milenial ini berdo’a buat kamu, semoga kamu selalu dalam kondisi sehat da...