Anak Muda Zaman Now Harus Menjadikan Aksi Peduli Hutan Sebagai Sebuah Tren?

 

Hai, Anak Muda, apa kabar?

Aku sebagai emak-emak dari generasi milenial ini berdo’a buat kamu, semoga kamu selalu dalam kondisi sehat dan bahagia. Aamiin.  

Nak, anak muda, belakangan ini, emak cukup sering menemukan kata haradukuh atau haraduku di beberapa media sosial. Kamu tahu kata itu, kan?

Nah, dari beberapa artikel yang emak baca ni, akronim ini sendiri cukup populer terutama di kalangan anak muda yang turut beraksi di Citayam Fashion Week. Citayam Fashion Week ini adalah peragaan busana yang diadakan di daerah dukuh atas oleh anak muda yang berasal dari Citayam. Belakangan mereka malah tidak hanya dari Citayam melainkan dari daerah Sudirman, Bojong Gede, dan Depok atau disingkat dengan SCBD.  

Nak, entah siapa yang memulai aksi ini, entah itu Roy, Bonge, Kurma atau siapa. Yang pasti, menurut emak nih, Citayam Fashion Week ini bisa dibilang berhasil menjadi sebuah tren di kalangan anak muda. Menurut emak, CFW ini unik juga kreatif, sih. Namun ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.  



Nak, kamu tahu nggak? Fenomena Citayam Fashion week ini bikin emak mikir gini, andai saja yang menjadi tren di kalangan kamu nih, anak muda zaman now adalah aksi peduli hutan, maka emak yakin, kondisi hutan pun akan makin membaik seiring bertambahnya jumlah anak muda yang mengikuti tren aksi peduli hutan ini. Lalu tren ini pun akan menjadi salah satu hal yang membanggakan bagi Indonesia. #IndonesiaBikinBangga

Tapi mengapa sih pakai bikin aksi peduli hutan? Kalau kamu belum tahu soal ini, sini, duduk sini, emak akan jelaskan soal ini.

Lalu kenapa sih harus menjadikan aksi peduli hutan sebagai sebuah tren?

Nak, sini, duduk dekat sini. Emak kasih tahu sekilas tentang hutan negeri ini.

Hutan #IndonesiaBikinBangga

Ada banyak hal yang membuat kita bangga menjadi anak bangsa Indonesia. Salah satu yang bikin bangga yakni hutan negeri ini.

a. Hutan Indonesia Sebagai Paru-paru Dunia.

Bukan tanpa alasan hutan Indonesia mendapat julukan tersebut. Hal ini karena Indonesia memiliki hutan hujan tropis yang amat luas. Indonesia menduduki peringkat ke-tiga setelah Kongo lalu Brazil sebagai negara yang memiliki hutan hujan tropis di dunia.

Sebagaimana peran paru-paru bagi tubuh manusia, seperti itulah peran hutan hujan tropis Indonesia bagi dunia. Dunia masih bisa 'bernapas' karena paru-parunya, hutan Indonesia, masih berfungsi dengan baik.

Hutan hujan tropis Indonesia yang kaya akan pohon yang bisa menghasilkan banyak oksigen masih ada. Sehingga Indonesia beserta negara lainnya yang memiliki hutan hujan tropis juga masih bisa menyuplai oksigen pada dunia sekitar 20 hingga 30%.

Ya hutan hujan tropis memiliki kemampuan yang luar biasa dalam hal menyerap karbondioksida dan  menghasilkan banyak oksigen. Kemampuan ini berasal dari banyaknya pohon yang ada di hutan hujan tropis.

Setiap pohon itu sendiri memiliki kemampuan menghasilkan oksigen yang berbeda. Demikian juga pohon yang ada di hutan hujan tropis salah satunya yakni pohon sonokeling. Dari ForestDigest disebutkan bahwa satu pohon sonokeling (Dalbergia latifolia) setinggi 10 meter bisa menghasilkan oksigen 207,33 kilogram per hari. Jika ada 5 pohon sonokeling setinggi 10 meter maka bisa menghasilkan 1 ton lebih oksigen per hari. Sejalan dengan ini, pohon sonokeling juga memiliki kemampuan dalam menyerap karbondioksida.

b. Mega Biodiversity

Indonesia dinobatkan sebagai mega biodiversity. Salah satu alasannya karena #HutanKitaSultan .

Nak, hutan kita sultan. Hutan Indonesia kaya akan keberagaman flora dan fauna. Bahkan dalam website indonesia.go.id disebutkan bahwa keberagaman flora dan fauna di Indonesia lebih kaya dibanding Afrika dan Amerika Selatan yang memiliki iklim tropis.

Melansir dari rimbakita bahwa Indonesia memiliki sekitar 40.000 jenis tumbuhan hidup di wilayah Indonesia. Nah dari jumlah total spesies tumbuhan yang ada di Indonesia tersebut, sekitar 40% adalah vegetasi endemik yang hanya ada di Indonesia. Lebih lanjut, Lipi mengungkapkan kekayaan spesies flora Indonesia merupakan 15.5 persen dari total jumlah flora di dunia.

Kalau fauna di hutan Indonesia gimana? Banyak juga donk, Alhamdulillah. Data dari LIPI yakni Indonesia memiliki 8157 spesies vertebrata, yang terdiri atas mamalia, burung, herpetofauna dan ikan.

Selain itu, terdapat 1900 spesies kupukupu atau 10 persen dari jumlah spesies kupu-kupu di dunia. Sama seperti flora, Indonesia juga memiliki spesies fauna endemik. Adapun spesies fauna endemik Indonesia antara lain 270 spesies mamalia, 386 spesies burung, 328 spesies reptile, 204 spesies amphibia, dan 280 spesies ikan.

Sungguh, pas mengumpulkan informasi soal flora dan fauna di Indonesia ini, emak bolak-balik mengucapkan kata Alhamdulillah Indonesia kaya raya, #HutanKitaSultan .

c. Hutan Indonesia menjaga Anak Bangsa secara Paripurna

Yang tak kalah penting, yang pasti bikin bangga anak bangsa karena hutan menjaga kita dengan amat baik.

Nak, hutan menjaga kita dengan cara tak henti menyerap emisi karbondioksida dan mengubahnya menjadi sesuatu yang dibutuhkan kita yakni oksigen. Hutan juga tak pernah lelah berusaha menyimpan air untuk kita. Lalu di saat curah hujan sedang tinggi, hutan pun akan bergerilya menyimpan air hujan untuk kita, mengaturnya sedemikian rupa, mengerahkan akar-akar pohon agar mencengkeram tanah sekuat tenaga demi menghalau terjadinya bangsir ataupun longsor parah.

Tidak cukup sampai di situ, hutan yang kaya flora dan fauna, juga menyediakan beberapa bahan makanan yang aman untuk dikonsumsi manusia. Kalau perlu tanaman obat, kita bisa merapat ke hutan. Kalau ada tugas kuliah atau mau meneliti flora endemik Indonesia, kita bisa mendekat ke hutan. Bahkan kalau ingin healing, kita bisa berkunjung ke hutan.

sumber tourbandung.com

Saat ini, hutan menjadi salah satu pilihan tempat healing di sini. Salah satunya yaitu bumi perkemahan Ranca Upas yang merupakan hutan lindung yang ada di daerah Bandung. Healing di hutan, kita akan disuguhkan alunan musik alam yang memberikan efek positif bagi kita. Mulai dari suara kicauan burung, suara daun yang berderak, hingga suara gemericik air.

Kompas menjabarkan beberapa penelitian tentang efek mendengar kicauan burung bagi manusia. Salah satunya yakni sebuah studi oleh Ferraro dan timnya yang telah dipublikasikan dalam Proceedings of the Royal Society B. Hasil studi ini menunjukkan bahwa suara kicau burung dapat meningkatkan perasaan sejahtera dan merasa menjadi lebih baik.

Senada dengan kicau burung, suara gemericik air pun dapat memberikan efek positif bagi kita. Liputan6 menunjukkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Orfeu Buxton seorang peneliti dari Live Science bahwa suara gemericik air dapat mempengaruhi pikiran seseorang agar tetap tentang, dan nyaman.   

Nak, hutan menjaga kita begitu paripurna. Lalu bagaimana dengan kita? Apa yang sudah kita lakukan untuk hutan? Akan kah kita menjadi orang yang digambarkan sebuah pepatah air susu dibalas air tuba? Jangan sampai begitu ya, naudzubillah.

Kondisi Hutan Kita

Kondisi hutan negeri ini sedang memprihatinkan karena deforestasi. Akibatnya luas hutan berkurang secara signifikan. Melansir dari IDNTimes mengenai rincian deforestasi hutan Indonesia menurut Greenpeace Indonesia. Deforestasi terjadi di 629.2 ribu hektare pada 2015-2016, 480 ribu hektare pada 2016-2017, 439.4 ribu hektare pada 2017-2018, 462.5 ribu hektare pada 2018-2019, dan 115.5 ribu hektare pada tahun 2019-2020.  Jika ditotal maka luas hutan yang mengalami deforestasi sejak tahun 2015 hingga 2020 adalah 2126.6 ribu hektare. 

Nah jika luas hutan berkurang maka berikutnya yang terjadi adalah 3 hal di atas perlahan akan menghilang. Lalu secara beriringan pemanasan global akan semakin menjadi-jadi, berkurangnya jumlah atau bahkan hilangnya spesies hewan maupun tumbuhan, siklus air akan terganggu mengingat hutan berfungsi menjaga tata letak air, menyebabkan banjir juga tanah longsor, mempengaruhi kualitas hidup masyarakat sekitar hutan dan sebagainya. Kamu bisa membayangkan kan apa yang akan terjadi jika kamu tidak segera beraksi?

Oleh sebab itu, kamu perlu segera beraksi. Emak pasti dukung, tenang saja. Agar apa? Agar kondisi hutan tidak semakin memburuk. Nah salah satu caranya yakni kamu harus menjadikan aksi peduli hutan sebagai sebuah tren. Karena kalau kondisi hutan terjaga dengan baik, insyaAllah bumi pun semakin membaik. Lalu mengapa anak muda yang harus melakukan ini?


Alasan Anak Muda Harus Menjadikan Aksi Peduli Hutan Sebagai Sebuah Tren 

Alasan pertama

Menurut WHO, seseorang dikatakan anak muda apabila usianya berada di rentang usia 10 hingga 24 tahun. Sedangkan menurut Kemenkes, rentang usia anak muda dimulai dari usia 10 tahun hingga 19 tahun.

Nak jika dilihat dari ketentuan rentang usia anak muda tersebut maka bisa dibilang bahwa kamu adalah generasi Z. Kamu lahir tahun berapa? Antara tahun 1996 hingga 2012, nggak? Kalau iya, berarti kamu benar-benar anak muda generasi Z.


Nah generasi Z ini sendiri mendominasi penduduk Indonesia. Jadi yang satu generasi sama kamu di negeri ini banyak sekali, Nak. Informasi ini berdasarkan data sensus penduduk tahun 2020 yakni anak muda Indonesia sebanyak 27,94% . Lalu diikuti oleh generasi milenial, generasi x dan seterusnya. Jadi alasan pertama mengapa anak muda generasi Z yang harus menjadikan aksi peduli hutan sebagai sebuah tren karena jumlah generasi kamu nih lebih banyak dari generasi lainnya. 

Alasan kedua

Nak, kamu itu memiliki kemampuan yang luar biasa terutama dalam hal kreativitas. Kan keren tuh kalau kreativitas kamu, anak muda generasi Z, jika digunakan untuk membuat suatu hal yang bernilai positif bagi masyarakat. Ya salah satunya ini nih, membuat karya atau konten kreatif yang menggambarkan tentang sebuah aksi peduli hutan.

Alasan ketiga

Kamu ngerasa nggak, kalau kamu itu memiliki rasa empati yang tinggi? Iya, generasi Z memiliki rasa empati yang tinggi. Salah satu buktinya yakni hasil survei yang dilakukan oleh tim Sparks and Honey menunjukkan bahwa 26% dari anak umur 16-19 tahun saat ini terlibat dalam kegiatan volunteering. Wow, keren euy.

Nah rasa empatimu yang tinggi ini, boleh donk kalau dibagi juga pada bumi pertiwi. Gimana? Mau kan? Mau dooonkkk.

Alasan keempat

Riset datareportal menunjukkan bahwa ada 204.7 juta pengguna internet di Indonesia di bulan Januari 2022. Sedangkan jumlah penduduk Indonesia sendiri yakni 277 juta. Berarti 73.7% dari total penduduk Indonesia menggunakan internet. Jumlah ini tentu luar biasa, bukan? Yup.

Dari 204.7 juta pengguna internet tersebut, ternyata ada 191.4 juta penduduk Indonesia yang menggunakan media sosial. Kemudian dari katadata disebutkan bahwa rata-rata masyarakat Indonesia menggunakan media sosial selama 3,2 jam perhari.



Berdasarkan fakta tersebut maka tak heran banyak yang menjadikan  media sosial sebagai tempat untuk menyebarkan informasi, mempromosikan sesuatu dan sebagainya. Bahkan data dari BPS menunjukkan bahwa media sosial dinilai sebagai media penyampaian informasi covid-19 yang paling efektif menurut responden.

Nak, di antara sekian banyak pengguna media sosial, emak yakin generasi kamu pasti bisa membawa perhatian pengguna media sosial menuju aksi peduli hutan. Emak yakin generasi kamu bisa menjadikan aksi peduli bumi ini sebagai sebuah tren yang bakal diikuti oleh semua generasi, termasuk generasi emak, generasi milenial. Karena apa?

Nak, untuk saat ini, generasi kamu, generasi Z adalah yang paling melek dengan dunia media sosial. Ini memang sudah jadi keunggulan anak muda generasi Z. Nah bagaimana kalau kelebihanmu ini, kamu gunakan untuk membuat tren aksi peduli hutan? Atau coba kamu bayangkan dulu deh, kira-kira bagaimana ya kalau aksi peduli hutan yang kamu buat ini berhasil menjadi sebuah tren? Nak, membayangkan hal ini saja, sudah berhasil membuat emak tersenyum sumringah membahana. Karena emak yakin, kondisi hutan akan membaik seiring banyaknya orang yang mengikuti tren aksi peduli hutan yang dibuat oleh generasi kamu.  

Alasan kelima

Nak, batas usia manusia, katanya, hanya 63 tahun. Jika dihitung-hitung pakai kalkulator manusia, usia kamu lebih panjang dari usia emak yang bikin tulisan ini. Nah, mungkin, selama emak hidup, dampak perubahan iklim yang emak rasakan adalah banjir, angin puting beliung, atau musim kemarau berkepanjangan. Nah bisa jadi, dampak perubahan iklim pada masa kamu nantinya, tidak seperti ini. Mungkin akan lebih parah, jika generasi kamu tidak segera bertindak.

Bukan, emak tidak berharap hal tersebut terjadi di masa kamu bahkan di masa generasi selanjutnya. Naudzubilllah tsumma naudzubillahimindzalik. Emak mau generasi kamu dan selanjutnya bisa hidup aman dan nyaman tanpa menghadapi berbagai macam bencana akibat dari perubahan iklim. Makanya emak mau kamu dan generasimu segera melakukan aksi peduli hutan. Setelah itu jadikan aksimu itu sebagai sebuah tren yang tidak hanya diikuti oleh kalangan anak muda tapi juga diikuti semua kalangan. Caranya gimana?

Cara Menjadikan Aksi Peduli Hutan Sebagai  Sebuah Tren  

Nak, kalau boleh, emak mau memberikan ide untuk menjadikan aksi peduli hutan sebagai sebuah tren. Nanti, ide ini bisa kamu aplikasikan langsung atau kamu kembangkan lagi juga boleh banget, koq.

1. Mengemas konten tentang informasi hingga aksi peduli hutan dengan kreatif, inovatif, dan menarik.

Alhamdulillahnya nih, Nak, beberapa lembaga, komunitas, organisasi, public figure hingga musisi yang peduli bumi sudah melakukan hal ini. Jadi ini bisa memudahkan dan membantu usaha kamu untuk menjadikan aksi peduli bumi sebagai sebuah tren. Karena apa? Mereka tu mengemas segala informasi hingga aksi yang berkaitan dengan peduli bumi dengan apik, unik, kreatif, inovatif dan menarik. Salah satunya yakni @hutanituid dan website team up for impact.   

Menurut emak ya, segala informasi tentang kondisi bumi dan aksi peduli bumi dikemas dengan begitu kreatif oleh @hutanituid. Ada konten yang ala-ala anak tiktok lho. Asyik, deh. Selain itu juga informasi yang ada di akun Instagram @hutanituid ini mudah dipahami karena sebagian besar kontennya berupa infografis-infografis, gitu, Nak. Coba deh kamu follow akun @hutanituid.


Nah sama seperti @hutanituid, team up for impact juga mengemas informasi dengan begitu kreatif. 



Bahkan untuk kali ini, Alhamdulillah, komitmen #TeamUpForImpact untuk menjaga bumi mendapat dukungan luar biasa dari musisi Laleilmanino, Hivi!, Sheila Dara serta aktor Chicco Jerikho. Dukungan mereka ini berupa karya yang amat istimewa yakni sebuah lagu yang indah yang berjudul DENGAR ALAM BERNYANYI. Seperti apa lagunya? Coba deh kamu klik di bawah ini yak.



Sudah kamu dengar kan, Nak? Bagaimana? Apa yang kamu rasakan saat mendengarkan lagu #DengarAlamBernyanyi ?

Nak, selama mendengarkan lagu ini, rasanya, emak seakan sedang diajak berbincang dengan seseorang yang begitu dekat namun sudah lama tak berjumpa, dan nama orang itu adalah Hutan. Ia pun mengutarakan kerinduannya, lalu mengajukan tanya kenapa tidak pernah berkunjung hingga mengapa seperti sudah tidak peduli. Meskipun begitu hutan tetap berusaha memberikan yang terbaik salah satunya melindungi dari dampak perubahan iklim. 

Sungguh, lagu ini membuat kita merenung, bermuhasabah, sejauh mana ikhtiar atau usaha yang kita lakukan untuk menjaga hutan. Jangan-jangan belum berbuat apa-apa? Jadi yuk, mari kita berbuat sesuatu untuk hutan. Apa sih yang nggak #UntukmuBumiku. Kita berusaha maksimal untuk membuat kondisi kamu baik-baik saja, ya kan, Nak? Iyalaaahhhh.

2. Aksi Peduli Hutan ala Kamu

Jadi untuk kamu, anak mudah generasi Z, yuk turut serta melindungi bumi dengan melakukan aksi peduli hutan. Kamu bisa memilih mau melakukan aksi yang mana dulu. Tinggal disesuaikan sama kemampuan kamu. Kalau kamu belum ada ide, nih emak kasih beberapa referensi aksi peduli hutan buat kamu.

Aksi peduli hutan ala Emak

referensi aksi peduli hutan ala emak


Aksi peduli hutan ala Team Up For Impact.

referensi aksi peduli hutan:
mengikuti misi dari team up for impact

Lalu jangan lupa untuk membagikan aksi peduli hutan ala kamu ke berbagai media sosial yang kamu punya. Kamu jadikan aksimu ini sebagai konten. Setiap kali kamu melakukan aksi peduli hutan ala kamu, maka sebanyak itu pula kamu membuat konten lalu kamu ke semua media sosialmu.

Oya tambahan referensi lagi nih bagi kamu untuk aksi peduli hutan, kamu bisa menengok hutanituid. 

referensi aksi peduli hutan
banyak pilihan aksi yang bisa diikuti

Nah selain membagikan aksi peduli hutan ala kamu, jangan lupa juga untuk membagikan setiap konten informasi atau aksi peduli hutan dari lembaga atau komunitas atau pegiat lingkungan lainnya ya, Nak. Untuk hal ini, kamu bisa memulainya dari sekarang, sesegera mungkin. Kamu bisa membagikan lagu Dengar Alam Bernyanyi di berbagai media sosial yang kamu miliki.

Berbaginya sesering mungkin ya, Nak. Setiap kali ingat atau mendengar lagu ini, sebanyak itu juga kamu share yak. Biar apa? Biar makin banyak yang kenal, banyak yang tahu, banyak yang suka dengan lagu ini, trus jadi viral deh. Dengan begini, tidak hanya kalangan generasi Z yang tahu lagu ini, melainkan juga dikenal oleh teman-teman emak dari generasi milenial, generasi X, dan seterusnya.

Yang tak kalah penting nih, Nak, dan perlu kamu ketahui juga bahwa ROYALTI dari lagu Dengar Alam Bernyanyi ini akan disumbangkan oleh Laleilmanino, Hivi!, Sheila Dara, dan Chicco Jerikho kepada Team Up For Impact untuk menjaga bumi, untuk melindungi hutan. Gimana? Makin semangat donk pastinya membagikan lagu Dengar Alam Bernyanyi dan mengajak orang-orang untuk menonton video clip atau mendengarkan lagu tersebut? Iya donk semangat membara.

Oya, lagu Dengarkan Alam Bernyanyi ini, tidak hanya ada di channel YouTube Laleilmanino. Tapi juga ada di Spotify dan Apple music. Jadi share ini juga, ajak-ajak orang-orang sekitar kita. Biar makin banyak yang kenal dan mendengarkan lagu ini. Trus royaltinya pun makin bertambah banyak. Untuk link Spotify dan Apple Music dari lagu Dengarkan Alam Bernyanyi ini, emak sisipkan di bawah ini ya.

Klik ini untuk mendengarkan lagu Dengar Alam Bernyanyi di Spotify dan klik ini untuk mendengarkan lagu Dengar Alam Bernyanyi di Apple Music

Nak, dengan melakukan 2 hal di atas, insyaAllah, kamu bisa menjadikan aksi peduli hutan sebagai tren di kalangan teman-teman kamu, anak muda generasi Z. Ah kebayang nggak sih jika ini terjadi. Seneng banget rasanyaaaaa. Rasa bangga sebagai anak bangsa Indonesia pasti akan tumpah ruah. #IndonesiaBikinBangga 

Emak ngingetin, nih.

Sebelum emak tutup obrolan kita nih, emak mau mengingatkan bahwa kamu, anak muda generasi Z, harus turut serta melindungi bumi dengan cara menjadikan aksi peduli hutan sebagai sebuah tren. Mengapa kamu harus melakukan ini,? Karena ini untuk kebaikan generasi kamu sendiri dan generasi setelahnya. Selain itu juga, kamu, anak muda generasi Z, dianugerahkan kelebihan luar biasa oleh Allah SWT yang mana kemampuan ini sangat pas digunakan untuk melindungi bumi. Generasi Z memiliki kemampuan untuk melindungi bumi. Lalu kamu bisa mulai melindungi bumi dengan melakukan aksi peduli hutan kemudian menjadikannya sebuah tren.

Memang, usaha ini tidak semudah membalikkan telapak tangan, juga tidak secepat awan kinton sun goku. Kamu tahu sun goku kan, Nak? Dragon ball? Kartun zaman emak. Kalau nggak tahu ya nggak apa-apa. Yang terpenting, Nak, mau sesusah apapun, #UntukmuBumiku, kita tetap harus melakukan ini. Emak, dari generasi milenial, pasti mendukung tren aksi peduli hutan yang kamu buat.

Akhir kata,

Sampai jumpa di tulisan selanjutnya yak.

Byeeeee....


NB: Nak, jangan lupa lho ya, segera share lagu Dengar Alam Bernyanyi, berkali-kali. Harus ya. Jangan sampai nunggu emak berubah wujud jadi mak lampir, loh, ya. Buruuaannn.....

 

***

Referensi:

https://www.forestdigest.com/detail/942/kebutuhan-oksigen-manusia

https://rimbakita.com/keanekaragaman-jenis-tumbuhan-di-indonesia/

http://lipi.go.id/berita/single/Catatan-Akhir-Tahun-Indonesia-Masih-Menjadi-Surga-Penemuan-Spesies-Baru/

https://foresteract.com/mengenal-hubungan-air-dan-hutan-melalui-hidrologi-hutan/

https://www.idntimes.com/news/indonesia/amp/melani-hermalia-putri/2-tahun-pandemik-covid-19-dan-luas-hutan-yang-kian-terkikis

https://www.kompas.com/sains/read/2020/12/22/080500323/studi--dengarkan-kicau-burung-terbukti-bikin-bahagia-dan-sehat?page=all.

https://www.liputan6.com/citizen6/read/3387116/kenapa-dengar-suara-air-bikin-tenang-begini-penjelasan-pakar

https://pskp.kemdikbud.go.id/produk/artikel/detail/3133/gen-z-dominan-apa-maknanya-bagi-pendidikan-kita

https://www.sehatq.com/artikel/batasan-usia-remaja-dan-perubahannya-secara-fisik-dan-mental

https://www.grandshamaya.com/post/gen-z

https://www.its.ac.id/news/2021/10/26/menilik-penyebab-perubahan-iklim-dan-dampaknya-bagi-lingkungan/

https://blog.skillacademy.com/karakter-gen-z

https://databoks.katadata.co.id/datapublish/2022/05/09/warga-ri-main-medsos-3-jam-per-hari-ini-peringkat-globalnya

https://covid-19.bps.go.id/home/infografis

https://datareportal.com/reports/digital-2022-indonesia

https://jdih.kemenkeu.go.id/fulltext/2005/21TAHUN2005PPPenj.htm

https://katadata.co.id/intan/berita/620a595895d3d/deforestasi-adalah-penggundulan-hutan-ini-penjelasan-dan-penyebabnya

 

24 comments:

  1. Fashion di dalam hutan? Ide bagus tuh Mbak, biar hutan ramai sekaligus mengenalkan manfaat hutan untuk kehidupan. Tempatnya lapang, gak ganggu orang lewat, mau ketawa kencang juga aman, tapi jangan lupa untuk jaga kebersihan

    ReplyDelete
  2. Setuju nih, gak cuma Citayam Fashion Week aja tapi harusnya kepedulian kita sama lingkungan terutama hutan bisa di-viral-kan juga karena emang butuh kesadaran dari kita semua terutama generasi Z yaaah

    ReplyDelete
  3. Setuju dengaan judul dan pembahasannya. Sudah waktunya semua elemen lebih peduli lagi soal pelestarian hutan, karena hutan adalah paru-paru dunia.

    ReplyDelete
  4. Sebagai anak muda, dan terlepas dari usia, aku pun terpanggil untuk ikut membantu melestarikan bumi tercinta dan menjaga hutan. Banyak hal sederhana yang bisa kita lakukan sebagai bagian dari kontribusi nyata ini

    ReplyDelete
  5. Keren banget! Aksi peduli hutan harus dijadikan tren! Bukan hanya CFW atau sejenisnya... Kalau jadi tren gini, biasanya banyak yang ingin mengekor.

    ReplyDelete
  6. Wkwk awan kinton :P
    Btw lagunya emang asyik banget mbak, soalnya yang bikin lagu jago meramu lagunya jd enak didengar oleh telinga anak2 muda juga.
    Semoga makin banyak yang sadar utk peduli menjaga lingkungan terutama hutan supaya bisa mewariskan lingkungan yang tetap baik untuk ditinggali anak2 cucu kelak ya mbak aamiin.

    ReplyDelete
  7. yes betul, mulai dari usia dini perlu diajari agar generasinya dan seterusnya lebih sadar akan kesehatan lingkungan :D #gogreen

    ReplyDelete
  8. sejujurnya aku baru tau ada hari hutan mba, thanks for sharing mba, jadi lebih ngerti lagi pentingnya menjaga kesehatan alam kita berkat postingan mba :)

    ReplyDelete
  9. Kalau di explore instagramku, sudah banyak anak muda yg suka alam terutama gunung & hutan sampai2 jalur pendakian macet, antri jalan kaki sedikit2, kalau musim liburan. Yg kurang memang konten edukasinya, masih banyak yg seru2an aja khas anak muda. Padahal mereka bisa jadi influencer yg lebih berpengaruh buat teman2 sebayanya agar tidak hanya mencintai hutan & gunung tapi juga menjaganya.

    ReplyDelete
  10. Banyak anak muda Indonesia cerdas dan kreatif. Saya setuju kalau kecerdasan dan kreatifnya digunakan untuk hal-hal yang jauh lebih bermanfaat seperti mengajak orang untuk lebih peduli pada kelangsungan hutan di Indonesia.

    ReplyDelete
  11. Anak muda yang kemungkinan paling merasakan dampaknya bila hutan semakin rusak. Di masa depan mungkin akan lebih banyak bencana bila bumi semakin sakit. Naudzubillah.

    Jadi saya setuju bila anak muda memang harus lebih peduli sejak sekarang. Tetapi, semoga juga dibarengi dengan kebijakan yang tepat dari para pemimpin

    ReplyDelete
  12. Memang topik mengenai lingkungan hidup dan isu-isunya terkesan kurang sexy ya...
    Tapi tetap, jika ada anak muda yang berubah dan konsisten melakukannya, semoga bisa menginspirasi dan menggerakkan anak muda lain untuk turut berpartisipasi.

    ReplyDelete
  13. Setuju banget, anak2 muda Indonesia harus selalu bikin gerakan untuk melestarikan hutan yg ada di Indonesia. Kita harus bisa mengambil bagian juga utk menjaga lingkungan. Minimal mengurangi penggunaan plastik dan hal sederhana lainnya 😍

    ReplyDelete
  14. pasti akan jauh lebih kere ya jika fenomena semacam CFW ini diubah menjadi aksi peduli hutan, menggaet semua kalangan untuk duduk mendengarkan Alam Bernyanyi, tidak cukup sampai disitu saja lalu melakukan aksi-aksi nyata yang bisa membuat Bumi menjadi jauh lebih nyaman dibanding saat ini. :)

    ReplyDelete
  15. Gen Z jiwa sosialnya tinggi yaa
    bagus juga itu kalau CFW sekaligus membawa pesan damai untuk menjaga kelestarian hutan. Ide menarik ini mbak mumpung viral!

    ReplyDelete
  16. Pertama salah fokus sama pohon bernama Sonokeling. Kebetulan sepupu saya tinggal di Depok, dan di sana ada nama tempat namanya Sonokeling, saya kira itu dari bahasa betawi yaitu sana jadi sono. Ternyata nama pohon toh.

    Memang anak mudalah seharusnya jadi penggerak aksi peduli hutan. Tapi menurut opini saya, mungkin karena anak muda terutama di jakarta, tidak bersinggungan secara langsung dengan hutan. Jadi mereka kurang tergerak. Berbeda dengan Citayem Fashion Week yang mereka bisa gampang kesana dan bikin konten.

    Mungkin aksi ini bisa dimulai dari anak muda yang berasal dari daerah yang memiliki banyak hutan seperti sumatera dan kalimantan. Tapi, karena sumatera dan kalimantan bukan pusat negara, jadi susah mendapat perhatian dari masyarakat atau susah untuk viral.

    ReplyDelete
  17. setuju banget nih, mbak. selain influencer dalam hal mode dan yang lainnya, kita juga perlu sekali memiliki influencer tentang hutan yang bisa mengajak para generasi Z untuk lebih peduli pada lingkungan dan hutan Indonesia

    ReplyDelete
  18. Semua generasi harus peduli lingkungan ya. Kalau anak muda ga peduli, nanti generasi tua oportunisnya dibiarin aja.

    Eh gimana, maksudnya,, hehe

    ReplyDelete
  19. udah banyak alasan sih unk anak muda terlibat dalam aksi ini, masih muda, masih semangat, dan segera aksi apalagi keadaan hutan yang memprihatinkan karena deforestasi saat ini.

    ReplyDelete
  20. Anak-anak muda sekarang memang banyak yang peduli lingkungan, apalagi di era digital, di mana segala sesuatunya menyebar dengan cepat. Sebut saja Andrew Kalawit, yang udah punya nama. Namun banyak anak-anak muda yang mungkin enggak terkenal karena gerakannya enggak mengekspos diri di sosmed. Di kota saya, ada sekelompok anak muda yang giat menangani sisa makanan agar tidak jadi sampah sia-sia. Ada temen yang desainer pakaian reusable.

    ReplyDelete
  21. sudah saatnya kita semua peduli pada hutan yaa. Semoga semakin banyak orang yang peduli dan menjaga kelestarian hutan karena timbal baliknya juga kita yang akan merasakannya. Bila hutan lestari, kehidupan kitapun akan terjaga, sebaliknya bila hutan rusak,kehidupan kita juga ikutan terancam

    ReplyDelete
  22. Mari kita peduli lingkungan terutama hutan agar tetap rindang dan membawa aura positif terhadap lingkungan sekitar

    ReplyDelete
  23. Setuju banget kak,
    Seharusnya aksi peduli hutan juga jadi tren yang viral, karena ini menyangkut masa depan kehidupan semua makhluk hidup

    ReplyDelete
  24. Kalau disekolah ada yang namanya adiwiyata, nah ini bisa banget ya mengedukasi siswa buat menjaga hutan. Sy rasa edukasi begini efektif dilakukan ke semua kalangan ya kak, karena hutan adalah paru-paru dunia

    ReplyDelete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Anak Muda Zaman Now Harus Menjadikan Aksi Peduli Hutan Sebagai Sebuah Tren?

  Hai, Anak Muda, apa kabar? Aku sebagai emak-emak dari generasi milenial ini berdo’a buat kamu, semoga kamu selalu dalam kondisi sehat da...