Sepi Job Nulis? Saatnya Berhenti Ngeblog?


Sudah bukan rahasia lagi kalau ngeblog bisa mendatangkan pundi-pundi. Baik itu pundi-pundi dari adsense atau dari job review, content placement, dan sebagainya.

Sumber-sumber penghasilan tersebut cukup menggoda banyaknya. Bahkan bisa melebihi gaji, lho. Cucok meong kan?

Namun, sayangnya, hal tersebut tidak berlaku secara statis, tetap gitu, melainkan dinamis. Kadang dapat penghasilan yang banyak, kadang malah nggak dapet apa-apa. Hiks. Tapi ya memang gitu sih kalau nyari duit di dunia blogging.

Aku kadang baper, kalau nggak dapet penghasilan dari ngeblog. Baper kalau tidak memenuhi syarat bisa dapet job. Baper kalau yang lainnya dapet, aku nggak dapet. Baper baper baper. Lebay, yak? Gitu deh.

Nah belakangan aku paham, mengapa aku bisa bersikap selebay itu. Mungkin karena aku terlalu mengharapkan penghasilan dari dunia blogging yak. Jadi ya gitu. Begitu nggak dapet penghasilan, baper deh. Wadidaw.

Iya, aku memang mengharapkan sekali dapet penghasilan dari dunia blogging. Karena uangnya aku pakai untuk biaya aku kuliah S2 yang bagiku mehong abis.

Tapi alhamdulillah, sepanjang aku kuliah, penghasilan dari ngeblog lancar jaya. Pas butuh adaaa aja yang nawarin job nulis. Apalagi pas deket deket mau bayar spp. Beuugghh. Banyaaaakkkk tawaran nulis dengan fee yang lumayan.

Allah baik bener. Maha Baik. Allah ngasih kemudahan dapet rejeki pas aku lagi butuh butuhnya. Makasih ya Allah.

Namun, akhir-akhir ini, para pemberi job untuk emak-emak blogger macam diriku ini, hampir nggak pernah nongol. Entah kemana perginya mereka. Seakan menghilang ditelan bumi. Tapi untung saja, aku sudah selesai kuliah. Jadi nggak terlalu mumet. Nggak kebayang kalau kejadian sepi job ini terjadi pas aku kuliah, mungkin aku bakal bolak balik lari ke hutan, untuk teriak bukan? Bukan, untuk nyari wangsit nomor togel *wadidaw.

Meskipun sudah tidak terlalu bergantung dengan penghasilan dari dunia blogging. Tapi aku tetap maulah kalau dapet job nulis. Mau pakek banget malah. Karena e karena aku butuh modal tambahan untuk berwirausaha bareng adekku si ita.

Wirausaha ini, rencanaku, sebagai sumber pundi-pundiku selain penghasilan dari ngeblog. Aku nggak mau lagi nunggu-nunggu job nulis. Karena asli menunggu itu nggak enak banget. Aku mau jemput rejeki saja, nggak nunggu rejeki yang datang menghampiri.

Tidak menutup kemungkinan, aku bakal berhenti ngeblog manakala aku sudah menemukan pintu rejeki selain ngeblog.


2 comments:

  1. Dari zamannya bikin buku, saya gak mau menjadikan ini sebagai job satu2nya. Tetap saya harus punya penghasilan utama. Jadi perkara dapat job atau enggak, I keep writing. Malah lebih banyak yg unpaid-nya kok krn saya memang spesifik bgt ngambilnya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, belakangan aku malah pengen kayak dikau gitu mbk. Doain yak, aku bisa menemukan usaha utama buat ngumpulin rupiah. Ndak mengandalkan blog lagi.

      Delete

Biji bunga matahari namanya kuaci
Kupas kulitnya pakai gigi
Eee para pengunjung yang baik hati
Yuk tinggalkan komentar sebelum pergi.

Buah Pir Buah Naga
Jangan khawatir, aku akan mengunjungimu juga. :)

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Follow by Email

Ada Rasa Takut Berhijrah

Hijrah, Ikhtiar untuk Hal yang Lebih Baik Masih lekat diingatan, cerita tentang Nabi Hijrah ke Madinah yang mana di sana beliau mendapat...